Sunday, April 20, 2014

// // Leave a Comment

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah [Goresan Pena Tanya Syiah Part 6]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah


Kehidupan Ahlul Bait Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam semasa hidupnya selalu diiringi dengan jalinan kasih sayang yang penuh dengan canda tawa dan cinta. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sering mencandai isteri-isterinya dengan penuh manja di rumah-rumah mereka yang sangat sederhana dan penuh ketawadhuan.

Dari balik rumah isteri-isteri beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam diturunkanlah wahyu dan risalah Illahi, sehingga terpancarlah cahaya keimanan dan ketaatan dari rumah-rumah beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang senantiasa dibacakan ayat-ayat Allah (al-Qur’an) dan al-Hikmah (as-Sunnah), dikarenakan Allah telah memilih isteri-isterinya Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sebagai pendampingnya yang mulia.


Para isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun sangat begitu hafal, bagaimana keadaan beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam ketika menerima wahyu Allah Ta’ala, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari di dalam shahihnya :

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ الْحَارِثَ بْنَ هِشَامٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ يَأْتِيكَ الْوَحْيُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْيَانًا يَأْتِينِي مِثْلَ صَلْصَلَةِ الْجَرَسِ وَهُوَ أَشَدُّهُ عَلَيَّ فَيُفْصَمُ عَنِّي وَقَدْ وَعَيْتُ عَنْهُ مَا قَالَ وَأَحْيَانًا يَتَمَثَّلُ لِي الْمَلَكُ رَجُلًا فَيُكَلِّمُنِي فَأَعِي مَا يَقُولُ قَالَتْ عَائِشَةُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا وَلَقَدْ رَأَيْتُهُ يَنْزِلُ عَلَيْهِ الْوَحْيُ فِي الْيَوْمِ الشَّدِيدِ الْبَرْدِ فَيَفْصِمُ عَنْهُ وَإِنَّ جَبِينَهُ لَيَتَفَصَّدُ عَرَقًا
Dari ‘Aisyah Ummul Mukminin Radhiyallahu ‘anha, bahwasanya al-Harits bin Hisyam Radhiyallahu ‘anhu bertanya kepada Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam: "Wahai Rasulullah, bagaimanakah caranya wahyu turun kepadamu?" Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam menjawab: "kadang kala wahyu datang kepadaku seperti suara dentingan lonceng dan itulah yang paling berat bagiku, lalu dentingan tersebut terhenti sehingga aku dapat mengerti apa yang disampaikannya. Dan kadang kala datang Malaikat menyerupai seorang laki-laki lalu berbicara kepadaku maka aku mengikuti apa yang diucapkannya". ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha berkata: "Sungguh aku pernah melihat turunnya wahyu kepada beliau Shallallahu 'alaihi wa Sallam pada suatu hari yang sangat dingin, dan ketika wahyu terhenti, sungguh aku melihat dahi beliau mengucurkan keringat." [Bukhari no.2]

Begitupula ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam diturunkan wahyu dalam bentuk mimpi yang baik, di mana di sisi beliau ada seorang isteri yang senantiasa menemani beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam istirahatnya,

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ
أَوَّلُ مَا بُدِئَ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ الْوَحْيِ الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ فِي النَّوْمِ فَكَانَ لَا يَرَى رُؤْيَا إِلَّا جَاءَتْ مِثْلَ فَلَقِ الصُّبْحِ
Dari ‘Aisyah Ummul Mukminin, bahwasanya dia berkata: "Peristiwa yang dialami Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam saat pertama kali menerima wahyu adalah mimpi yang baik di waktu tidur. Biasanya, setiap kali Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam melihat mimpi pastilah mimpi itu datang seperti cahaya fajar.” [Bukhari no.3]

رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ جُزْءٌ مِنْ سِتَّةٍ وَأَرْبَعِينَ جُزْءًا مِنْ النُّبُوَّةِ
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda, "Mimpi yang baik adalah bagian dari empat puluh enam kenabian." [Bukhari no.6474]

Oleh karena itu, sangatlah pantas bahwa mereka Ahlul Bait dari kalangan isteri-isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam digelari sebagai Ummahatul Mukminin yang menjadi seorang ibu dalam mendidik dan memberikan pengajaran kepada anak-anaknya yaitu orang-orang mukmin untuk menuju keimanan dan ketaatan setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam wafat, karena keutamaan mereka dalam hal ilmu yang turun di rumah-rumah mereka para Ahlul Bait dari kalangan isteri-isteri beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

النَّبِيُّ أَوْلى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ وَأَزْواجُهُ أُمَّهاتُهُمْ
Nabi itu (hendaknya) lebih utama bagi orang-orang mukmin [الْمُؤْمِنِينَ] dari diri mereka sendiri dan isteri-isterinya adalah ibu-ibu mereka [أُمَّهاتُهُمْ]. [QS. Al-Ahzab : 6]

يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ أَخْبِرِينِي عَمَّا نَهَى عَنْهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُنْتَبَذَ فِيهِ قَالَتْ نَهَانَا أَهْلَ الْبَيْتِ أَنْ نَنْتَبِذَ فِي الدُّبَّاءِ وَالْمُزَفَّتِ
“Wahai Ummul Mukminin [أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ], kabarkanlah kepadaku bejana apa saja yang Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam telah melarangnya untuk dijadikan tempat membuat perasan nabidz?” Ummul Mukminin menjawab, “Beliau telah melarang kami Ahlul Bait [أَهْلَ الْبَيْتِ] untuk membuat perasan dalam ad-Dubba dan al-Muzaffat.” [Muslim no.3694]

Karena kecintaan beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam terhadap Ahlul Baitnya, maka beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sering menyapa mereka (isteri-isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam) dengan menanyakan kabar di rumah-rumah mereka.

بُنِيَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِزَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ بِخُبْزٍ وَلَحْمٍ فَأُرْسِلْتُ عَلَى الطَّعَامِ دَاعِيًا فَيَجِيءُ قَوْمٌ فَيَأْكُلُونَ وَيَخْرُجُونَ ثُمَّ يَجِيءُ قَوْمٌ فَيَأْكُلُونَ وَيَخْرُجُونَ فَدَعَوْتُ حَتَّى مَا أَجِدُ أَحَدًا أَدْعُو فَقُلْتُ يَا نَبِيَّ اللَّهِ مَا أَجِدُ أَحَدًا أَدْعُوهُ قَالَ ارْفَعُوا طَعَامَكُمْ وَبَقِيَ ثَلَاثَةُ رَهْطٍ يَتَحَدَّثُونَ فِي الْبَيْتِ فَخَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَانْطَلَقَ إِلَى حُجْرَةِ عَائِشَةَ فَقَالَ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ وَرَحْمَةُ اللَّهِ فَقَالَتْ وَعَلَيْكَ السَّلَامُ وَرَحْمَةُ اللَّهِ كَيْفَ وَجَدْتَ أَهْلَكَ بَارَكَ اللَّهُ لَكَ فَتَقَرَّى حُجَرَ نِسَائِهِ كُلِّهِنَّ يَقُولُ لَهُنَّ كَمَا يَقُولُ لِعَائِشَةَ وَيَقُلْنَ لَهُ كَمَا قَالَتْ عَائِشَةُ
Ketika Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam menikah dengan Zainab binti Jahsy, beliau membuat makanan yang terbuat dari roti dan daging. Lalu aku (Anas) diutus untuk mengundang makan-makan. Kemudian datanglah suatu kaum, kemudian mereka makan lalu keluar. Setelah itu datang lagi suatu kaum, setelah mereka makan, mereka pulang. Aku terus menyeru hingga tidak ada lagi yang dapat aku undang. Aku berkata; Wahai Nabi Allah, aku sudah tidak mendapatkan orang yang dapat aku undang. Beliau bersabda: 'Angkatlah makanan kalian.' Namun disana ada tiga orang yang sedang berbincang-bincang. Maka Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam keluar ke kamar Aisyah seraya berkata; Assalamu'alaikum wahai Ahlul Bait [أَهْلَ الْبَيْتِ] warahmatullah. Aisyah menjawab; Wa 'Alaikassalaam warahmatullah, bagaimana keadaan keluargamu? Semoga Allah memberkahi engkau. Beliau berkeliling ke kamar seluruh istri-istri beliau dan mengucapkan kepada mereka sebagaimana yang beliau ucapkan kepada Aisyah, demikian juga mereka menjawab sebagaimana Aisyah menjawab. [Bukhari no.4419]

قَالَ أَنَسٌ
وَشَهِدْتُ وَلِيمَةَ زَيْنَبَ فَأَشْبَعَ النَّاسَ خُبْزًا وَلَحْمًا وَكَانَ يَبْعَثُنِي فَأَدْعُو النَّاسَ فَلَمَّا فَرَغَ قَامَ وَتَبِعْتُهُ فَتَخَلَّفَ رَجُلَانِ اسْتَأْنَسَ بِهِمَا الْحَدِيثُ لَمْ يَخْرُجَا فَجَعَلَ يَمُرُّ عَلَى نِسَائِهِ فَيُسَلِّمُ عَلَى كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُنَّ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ كَيْفَ أَنْتُمْ يَا أَهْلَ الْبَيْتِ فَيَقُولُونَ بِخَيْرٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ وَجَدْتَ أَهْلَكَ فَيَقُولُ بِخَيْرٍ
Anas berkata; “Aku pernah menghadiri pesta pernikahan Zainab, di mana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam membuat orang-orang merasa kenyang dengan jamuan makanan berupa roti dan daging. Waktu itu Rasulullah mengutusku untuk mengundang semua orang-orang. Ketika acara telah selesai, beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berdiri dan aku pun mengikutinya, ternyata ada dua orang undangan yang ketinggalan, keduanya belum keluar karena masih berbincang-bincang. Kemudian beliau menemui isteri-isteri beliau dan mengucapkan salam kepada masing-masing dari mereka, lalu beliau bertanya: “Bagaimana kabar kalian wahai Ahlul Bait [أَهْلَ الْبَيْتِ]?” Mereka pun menjawab; “Kami baik-baik saja wahai Rasulullah, lalu bagaimana keadaan keluargamu?” Beliau menjawab, “Baik-baik saja.” [Muslim no.2565]

[1428] قَوْلُهُ (فَجَعَلَ يَمُرُّ عَلَى نِسَائِهِ فَيُسَلِّمُ عَلَى كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُنَّ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ كَيْفَ أَنْتُمْ يَا أَهْلَ الْبَيْتِ فَيَقُولُونَ بِخَيْرٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ وَجَدْتَ أَهْلَكَ فَيَقُولُ بِخَيْرٍ) فِي هَذِهِ الْقِطْعَةِ فَوَائِدُ مِنْهَا أَنَّهُ يُسْتَحَبُّ لِلْإِنْسَانِ إِذَا أَتَى مَنْزِلَهُ أَنْ يُسَلِّمَ عَلَى امْرَأَتِهِ وَأَهْلِهِ وَهَذَا مِمَّا يَتَكَبَّرُ عَنْهُ كَثِيرٌ مِنَ الْجَاهِلِينَ الْمُتَرَفِّعِينَ وَمِنْهَا أَنَّهُ إِذَا سَلَّمَ عَلَى وَاحِدٍ قَالَ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ أَوِ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ بِصِيغَةِ الْجَمْعِ قَالُوا لِيَتَنَاوَلَهُ وَمَلِكَيْهِ وَمِنْهَا سُؤَالُ الرَّجُلِ أَهْلَهُ عَنْ حَالِهِمْ فَرُبَّمَا كانت في نفس المرأة حاجة فتستحي أَنْ تَبْتَدِئَ بِهَا فَإِذَا سَأَلَهَا انْبَسَطَتْ لِذِكْرِ حَاجَتِهَا وَمِنْهَا أَنَّهُ يُسْتَحَبُّ أَنْ يُقَالَ لِلرَّجُلِ عَقِبَ دُخُولِهِ كَيْفَ حَالُكَ وَنَحْوَ
(1428) Perkataannya [فَجَعَلَ يَمُرُّ عَلَى نِسَائِهِ فَيُسَلِّمُ عَلَى كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُنَّ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ كَيْفَ أَنْتُمْ يَا أَهْلَ الْبَيْتِ فَيَقُولُونَ بِخَيْرٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ وَجَدْتَ أَهْلَكَ فَيَقُولُ بِخَيْرٍ] “Kemudian beliau menemui isteri-isteri beliau dan mengucapkan salam kepada masing-masing dari mereka, lalu beliau bertanya: “Bagaimana kabar kalian wahai Ahlul Bait [أَهْلَ الْبَيْتِ]?” Mereka pun menjawab; “Kami baik-baik saja wahai Rasulullah, lalu bagaimana keadaan keluargamu?” Beliau menjawab, “Baik-baik saja.”
Dalam hadits ini mempunyai beberapa faidah, di antaranya,
- Dianjurkan bagi setiap orang yang pulang ke rumahnya untuk mengucapkan salam kepada isteri dan keluarganya. Perbuatan seperti itu enggan dilakukan oleh kebanyakan orang bodoh yang sombong.
- Mengucapkan salam kepada salah seorang boleh dengan lafazh “Salamun ‘alaikum” atau “Assalamu ‘alaikum” dengan menggunakan lafazh jamak. Para ulama beralasan agar rahmat itu didapatkan oleh orang yang mengucapkan dan orang yang mendengarnya.
- Suami menanyakan terlebih dahulu keadaan isterinya, karena mungkin isterinya mempunyai keperluan sehingga malu untuk mengutarakannya terlebih dahulu, maka ketika ditanya terlebih dahulu, memungkinkan baginya untuk mengutarakan keperluannya.
- Dianjurkan bagi seseorang yang telah masuk ke rumah untuk menanyakan, “Bagaimana kabarmu?” dan sebagainya.
[Syarah Shahih Muslim 9/225, Imam an-Nawawi]

Rasulullah Shallalllahu ‘alaihi wa Sallam sangat mengenal betul isteri-isterinya yang selalu dalam kebaikan, ketika datang sebuah berita dusta (ifk) mengenai ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha.

حَدِيثِ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا وَبَعْضُ حَدِيثِهِمْ يُصَدِّقُ بَعْضًا
حِينَ قَالَ لَهَا أَهْلُ الْإِفْكِ مَا قَالُوا فَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِيًّا وَأُسَامَةَ حِينَ اسْتَلْبَثَ الْوَحْيُ يَسْتَأْمِرُهُمَا فِي فِرَاقِ أَهْلِهِ فَأَمَّا أُسَامَةُ فَقَالَ أَهْلُكَ وَلَا نَعْلَمُ إِلَّا خَيْرًا وَقَالَتْ بَرِيرَةُ إِنْ رَأَيْتُ عَلَيْهَا أَمْرًا أَغْمِصُهُ أَكْثَرَ مِنْ أَنَّهَا جَارِيَةٌ حَدِيثَةُ السِّنِّ تَنَامُ عَنْ عَجِينِ أَهْلِهَا فَتَأْتِي الدَّاجِنُ فَتَأْكُلُهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ يَعْذِرُنَا فِي رَجُلٍ بَلَغَنِي أَذَاهُ فِي أَهْلِ بَيْتِي فَوَاللَّهِ مَا عَلِمْتُ مِنْ أَهْلِي إِلَّا خَيْرًا وَلَقَدْ ذَكَرُوا رَجُلًا مَا عَلِمْتُ عَلَيْهِ إِلَّا خَيْرًا
Peristiwa yang menimpa 'Aisyah Radhiyallahu 'anha, sebagian berita (dusta) mereka membenarkan sebagian lainnya, ketika Ahlul Ifki (orang-orang yang menyebarkan isu bahwa 'Aisyah selingkuh) melemparkan tuduhan kepadanya. Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam memanggil 'Ali dan Usamah ketika wahyu tidak kunjung turun, Beliau meminta pendapat keduanya tentang niat menceraikan isteri beliau. Adapun Usamah, dia berpendapat: "Keluarga engkau, tidak kami ketahui kecuali kebaikan semata. Sedangkan Barirah berkata: "Kalaupun aku melihat kekurangan pada 'Aisyah, tidak lebih sekedar ketika masih sebagai gadis kecil dibawah umur, ia ketiduran ketika menunggu adonan keluarganya lalu datang hewan kecil kemudian memakannya". Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Siapa yang bisa memberiku alasan kepada kami tentang seseorang yang beritanya telah sampai kepadaku bahwa dia telah melancarkan gangguan terhadap Ahlul Bait-ku [أَهْلِ بَيْتِي]. Demi Allah tidaklah aku ketahui keluargaku [أَهْلِي] melainkan kebaikan semata, dan sungguh orang-orang telah menyebut seseorang laki-laki padahal aku tidak mengenal orang itu melainkan kebaikan". [Bukhari no.2443]

Subhanallah, lihatlah bagaimana akhlak seorang Rasul Allah -Shallallahu ‘alaihi wa Sallam- terhadap isteri-isterinya dengan mencintai mereka, menyayangi mereka dengan cinta kasih yang tulus serta penuh dengan perhatian dan tidaklah mengetahui Ahlul Baitnya melainkan kebaikan semata. Hingga datanglah sebuah agama Syiah Rafidhah yang merusak kisah jalinan kasih cinta Ahlul Bait dengan mencela dan menghinakan mereka, para Ahlul Bait, dengan celaan yang keji dan hinaan yang nista yang keluar dari mulut-mulut kotor dan busuk para penganut agama Syiah Rafidhah.

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah
[http://www.tanyasyiah.com/2014/02/caci-maki-syiah-rafidhah-indonesia.html]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Kemudian mereka para penganut agama Syiah Rafidhah akan berkata bahwa tidak semua para penganut agama Syiah Rafidhah mengatakan perkataan yang keji lagi hina seperti contoh yang telah di-screenshoot di atas, hal ini sebagaimana yang diajarkan oleh pimpinan marja’ Syiah Rafidhah untuk tidak menghinakan mereka yaitu para Ahlul Bait dari kalangan isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Maka ketahuilah bahwa mereka para penganut agama Syiah Rafidhah telah melakukan penipuan tingkat tinggi yang dikenal dengan nama Taqiyyah ala Syiah, sebagaimana tipuannya yang telah tersingkap dari seorang pendeta Syiah Rafidhah.


Pendeta Syiah Kamal al-Haydari

Taqiyyah Mode On :
Menit 00:30
Peninjauan awal yang aku harus berhenti dan menuju ke (suatu keyakinan) adalah bahwa apa yang kami yakini, bukan hanya aku sendiri, tapi semua ulama (pendeta Syiah) yang mengikuti madrasah Ahlul Bait. Mereka percaya bahwa ketika al-Qur'an yang mulia mengatakan :

النَّبِيُّ أَوْلى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ وَأَزْواجُهُ أُمَّهاتُهُمْ
Nabi itu (hendaknya) lebih utama bagi orang-orang mukmin dari diri mereka sendiri dan isteri-isterinya adalah ibu-ibu mereka [أُمَّهاتُهُمْ]. [QS. Al-Ahzab : 6]

Semua isteri-isteri Nabi adalah Ummahatul Mukminin.

Dari sini aku menyeru semua orang yang muncul di saluran satelit di saat mereka menyebutkan istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi yang mulia, mereka harus menyebut mereka dengan Ummahatul Mukminin. Semua istri Nabi adalah Ummahatul Mukminin. Ini adalah permasalahan pertama.

Permasalahan kedua adalah bahwa hal itu tidak diperbolehkan bagi siapa pun dan tidak dibenarkan bagi siapa pun untuk berbicara tentang semua persoalan yang menyinggung atau menghina istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi yang mulia. Bahkan tidak sedikit, dari keyakinan yang kami pelajari.  “Ribuan mata (orang) merasa terhormat demi satu mata (orang)." Ketika kita mengatakan bahwa mereka adalah istri-istri Nabi, maka itu sama sekali tidak diperbolehkan bagi kita untuk menunjukkan pada mereka atau secara langsung terhadap mereka dalam menghina atau menyinggung perasaan mereka dll.

Di atas itu semua, perhatikan baik-baik : Di atas itu semua tidak diperbolehkan bagi kita untuk mencemarkan kehormatan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi yang mulia, yaitu mencemarkan kehormatan istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi yang mulia.

Ini bukan manhaj ulama (pendeta Syiah) madrasah Ahlul Bait. Para ulama (pendeta Syiah) dari madrasah Ahlul Bait, mereka semua berkeyakinan bahwa semua istri Nabi yang mulia, adalah sebenar-benarnya istri-istri para Nabi. Tidak ada isykal atau syubhat bahwa tidak ada seorang pun yang dapat mencapai kehormatan tersebut dari yang seperti mereka yang telah melakukan kejahatan, kekejian & kemungkaran. Ini adalah kebenaran yang pemirsa harus perhatikan.

Taqiyyah Mode Off :
Menit 04:35
Apa? Apakah aku mengatakan bahwa 'Aisyah adalah ma’shum seperti yang anda katakan?

Menit 04:50
Jenis manusia apakah Anda ini! Apakah Anda memiliki otak atau tidak? Dimana letak kema’shumannya (‘Aisyah)! Bahkan kita tidak bisa menyatakan bahwa ia (‘Aisyah) termasuk orang-orang yang jujur​​. Namun bahwasannya ia (‘Aisyah) terbukti sebagai seorang pembohong dan licik.

[https://www.youtube.com/watch?v=5NtrDb8hEEA]

Tujuan mereka (Syiah Rafidhah) hendak meruntuhkan pondasi agama Islam dengan jalan merusak kehormatan dan kemuliaan Ahlul Bait Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Padahal para isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam senantiasa menemani beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di rumahnya ketika wahyu turun dari langit, sebagaimana firman Allah Ta’ala dalam al-Qur’an-Nya yang mulia.

يا نِساءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّساءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلاً مَعْرُوفاً (32) وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجاهِلِيَّةِ الْأُولى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وَآتِينَ الزَّكاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً (33) وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آياتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً (34)
Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik, (32) Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya. (33) Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah (sunnah Nabimu). Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui. (34) [QS. Al-Ahzaab : 33-34]

هَذِهِ آدَابٌ أَمَرَ اللَّهُ تَعَالَى بِهَا نِسَاءَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَنِسَاءُ الأمة تبع لهن في ذلك، فقال تعالى مُخَاطِبًا لِنِسَاءِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بأنهن إذا اتقين الله عز وجل كَمَا أَمَرَهُنَّ، فَإِنَّهُ لَا يُشْبِهُهُنَّ أَحَدٌ مِنَ النِّسَاءِ وَلَا يَلْحَقُهُنَّ فِي الْفَضِيلَةِ وَالْمَنْزِلَةِ،
Rangkaian ayat di atas mengandung beberapa etika kesopanan yang Allah Ta’ala perintahkan kepada para isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Sedangkan para wanita muslimah lainnya secara keseluruhan mengikuti isteri-isteri Nabi dalam perintah tersebut. Allah Ta’ala berfirman dengan khitab yang diarahkan kepada isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yaitu dengan kalimat [هن], jika mereka bertakwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla sebagaimana yang diperintahkan-Nya, maka tidak ada seorang wanita pun yang menyamai keutamaan dan kemuliaan mereka.

وَقَوْلُهُ تعالى: وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وَآتِينَ الزَّكاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ نَهَاهُنَّ أَوَّلًا عَنِ الشَّرِّ ثُمَّ أَمَرَهُنَّ بِالْخَيْرِ مِنْ إِقَامَةِ الصَّلَاةِ وَهِيَ عِبَادَةُ اللَّهِ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَهِيَ الْإِحْسَانُ إِلَى الْمَخْلُوقِينَ
Dan firman Allah Ta’ala : [وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وَآتِينَ الزَّكاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ] “Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya.” Pada awal ayat, Allah Ta’ala melarang isteri-isteri Nabi berbuat kejelekan. Kemudian larangan itu diikuti oleh perintah kepada mereka untuk melaksanakan kebaikan, seperti mendirikan shalat yang merupakan bukti dari penghambaan manusia kepada Allah, Rabb satu-satu-Nya, tidak ada sekutu bagi-Nya dan menunaikan zakat yang merupakan bukti berbagi kebaikan kepada sesama makhluk.

وقوله تَعَالَى:
إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً وَهَذَا نَصٌّ فِي دُخُولِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أَهْلِ الْبَيْتِ هَاهُنَا، لِأَنَّهُنَّ سَبَبُ نُزُولِ هَذِهِ الْآيَةِ
Dan Allah Ta’ala berfirman : [إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً] “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.” Ayat ini sangat jelas menyatakan bahwa isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tergolong sebagai Ahlul Bait, karena para isteri Nabi itulah yang menjadi penyebab turunnya ayat ini.

وَرَوَى ابْنُ جَرِيرٍ عَنْ عكرمة أنه كان ينادي في السُّوقِ إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً نَزَلَتْ فِي نِسَاءِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَاصَّةً.
Ibnu Jarir meriwayatkan dari ‘Ikrimah bahwa ia menyeru kepada manusia di pasar dengan membaca (firman Allah), [إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً] “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.” Diturunkan secara khusus kepada isteri-isteri Nabi saja.”

وَهَكَذَا رَوَى ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ قَالَ: عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا فِي قَوْلِهِ تَعَالَى: إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ قَالَ: نَزَلَتْ فِي نِسَاءِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَاصَّةً.
Demikian pula, Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu ‘anhuma mengenai firman Allah Ta’ala : [إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ] “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait” Ia berkata : “Diturunkan secara khusus hanya kepada isteri-isteri Nabi saja.”
[Shahih Asbabun Nuzul QS. Al-Ahzaab : 33, Syaikh Muqbil]

وَقَالَ عِكْرِمَةُ: مَنْ شَاءَ بَاهَلْتُهُ أَنَّهَا نَزَلَتْ في شأن نساء النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ،
‘Ikrimah berkata, “Barangsiapa yang bersedia, mari kita bermubahalah. Sesungguhnya ayat ini hanya diturunkan secara khusus tentang perihal isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.”

فَإِنْ كَانَ الْمُرَادُ أَنَّهُنَّ كُنَّ سَبَبَ النُّزُولِ دُونَ غَيْرِهِنَّ فَصَحِيحٌ، وَإِنْ أُرِيدَ أَنَّهُنَّ الْمُرَادُ فَقَطْ دُونَ غيرهن ففيه نَظَرٌ، فَإِنَّهُ قَدْ وَرَدَتْ أَحَادِيثُ تَدُلُّ عَلَى أَنَّ الْمُرَادَ أَعَمُّ مِنْ ذَلِكَ:
Jadi, bahwasanya merekalah (isteri-isteri Nabi) yang menjadi penyebab turunnya ayat ini bukan untuk selainnya, maka itulah yang benar. Dan jika (dikatakan) hanya merekalah (isteri-isteri Nabi) saja yang hendak dituju (sebagai Ahlul Bait yang hendak dihilangkan dosanya dari ayat tersebut) bukan untuk selainnya maka hal tersebut harus diteliti kembali, karena berdasarkan hadits-hadits yang telah diterima menunjukkan bahwasanya maksud ayat tersebut bersifat umum.

قال ابن جرير
عَنْ صَفِيَّةَ بِنْتِ شَيْبَةَ قَالَتْ: قَالَتْ عَائِشَةُ رَضِيَ الله عنها: خرج النبي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ غَدَاةٍ وَعَلَيْهِ مِرْطٌ مُرَحَّلٌ مِنْ شَعْرٍ أَسْوَدَ، فَجَاءَ الْحَسَنُ رضي الله عنه فَأَدْخَلَهُ مَعَهُ، ثُمَّ جَاءَ الْحُسَيْنُ فَأَدْخَلَهُ مَعَهُ ثُمَّ جَاءَتْ فَاطِمَةُ فَأَدْخَلَهَا مَعَهُ ثُمَّ جَاءَ علي رضي الله عنه فأدخله معه، ثم قال صلى الله عليه وسلم: إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً رَوَاهُ مُسْلِمٌ
Ibnu Jarir meriwayatkan dari Shafiyyah binti Syaibah bahwa ia berkata, “’Aisyah Radhiyallahu ‘anha berkata, ‘Pada suatu pagi, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam keluar dari rumah sambil memakai pakaian wol bergaris yang terbuat dari bulu-bulu berwarna hitam. Tiba-tiba datang al-Hasan Radhiyallahu ‘anhu, beliau memasukkannya ke dalam pakaian tersebut. Kemudian datang al-Husain, beliau memasukkannya ke dalam pakaian tersebut. Kemudian datang Fathimah, beliau pun memasukkannya ke dalam pakaian tersebut. Kemudian datanglah ‘Ali Radhiyallahu ‘anhu, beliau pun memasukkannya ke dalam pakaian tersebut. Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, [إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً] “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.” Diriwayatkan juga oleh Muslim. [Muslim no.4450]

وَقَالَ مُسْلِمٌ فِي صَحِيحِهِ:
يَزِيدُ بن حبان قَالَ:
انْطَلَقْتُ أَنَا وَحُصَيْنُ بْنُ سَبْرَةَ وَعُمَرُ بن مسلمة إلى زيد بن أرقم رضي الله عنه، فَلَمَّا جَلَسْنَا إِلَيْهِ قَالَ لَهُ حُصَيْنٌ: لَقَدْ لَقِيتَ يَا زَيْدُ خَيْرًا كَثِيرًا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَسَمِعْتَ حَدِيثَهُ، وَغَزَوْتَ مَعَهُ، وَصَلَّيْتَ خَلْفَهُ، لَقَدْ لَقِيَتْ يَا زَيْدُ خَيْرًا كَثِيرًا. حَدِّثْنَا يَا زَيْدُ مَا سَمِعْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Imam Muslim di dalam kitab shahihnya meriwayatkan dari Yazid bin Hayyan, ia berkata, “Aku berangkat bersama Hushain bin Sabrah dan ‘Umar bin Muslim menuju rumah Zaid bin Arqam Radhiyallahu ‘anhu. Ketika kami duduk di rumahnya, Hushain berkata kepadanya, “Wahai Zaid! Engkau telah mendapatkan anugerah yang sangat banyak. Engkau pernah melihat Rasulullah, mendengarkan secara langsung hadits-haditsnya, mengikuti peperangan bersamanya dan melaksanakan shalat di belakangnya. Sungguh! Engkau telah mendapat anugerah yang banyak wahai Zaid! Oleh sebab itu, ceritakanlah kepada kami apa yang engkau pernah dengar dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

قَالَ: يَا ابْنَ أَخِي وَاللَّهِ لَقَدْ كَبُرَتْ سِنِّي، وَقَدِمَ عَهْدِي، وَنَسِيتُ بَعْضَ الَّذِي كُنْتُ أَعِي مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَمَا حَدَّثْتُكُمْ فَاقْبَلُوا، وَمَا لَا فَلَا تُكَلِّفُونِيهِ.
Zaid berkata, “Wahai keponakanku! Demi Allah, telah lanjut usiaku dan telah berlalu masa mudaku. Aku sudah lupa sebagian hadits yang dahulu aku ingat dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Apa yang aku sampaikan maka terimalah. Dan apa yang tidak aku sampaikan maka janganlah sekali-kali kalian suruh aku menyampaikannya.”

ثُمَّ قَالَ: قَامَ فِينَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا خَطِيبًا بِمَاءٍ يُدْعَى خُمًّا، بَيْنَ مَكَّةَ وَالْمَدِينَةِ، فَحَمِدَ الله تعالى وَأَثْنَى عَلَيْهِ، وَوَعَظَ وَذَكَّرَ ثُمَّ قَالَ:
Selanjutnya ia berkata, “Suatu hari, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berdiri menyampaikan pidatonya di sebuah tempat yang ada airnya yang disebut Khumm, tempat yang terletak di antara kota Makkah dan Madinah. Beliau mengawalinya dengan memuji dan menyanjung Allah Ta’ala, menasehati dan memberi petuah kepada manusia. Selanjutnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :

«أَمَّا بَعْدُ، أَلَا أَيُّهَا النَّاسُ فَإِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ يوشك أن يأتيني رَسُولُ رَبِّي فَأُجِيبُ، وَأَنَا تَارِكٌ فِيكُمْ ثِقْلَيْنِ: أولهما كتاب الله تعالى، فيه الهدى والنور فخذوا بكتاب الله واستمسكوا به» فحث على كتاب الله عز وجل وَرَغَّبَ فِيهِ، ثُمَّ قَالَ «وَأَهْلُ بَيْتِي أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي، أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي» ثَلَاثًا،
“Amma ba’du! Wahai sekalian manusia! Aku hanyalah seorang manusia, sudah dekat waktunya akan datang kepadaku utusan Rabb (Malaikat pencabut nyawa), dan aku pun akan menerimanya. Aku tinggalkan kepada kalian dua perkara berat; yaitu Kitabullah Ta’ala, padanya petunjuk dan cahaya. Ambilah Kitabullah tersebut dan berpegang teguhlah kepadanya.” Beliau memotivasi untuk berpegang teguh terhadap Kitabullah ‘Azza wa Jalla dan mengamalkannya. Selanjutnya beliau bersabda, “Dan Ahlul Baitku, aku ingatkan kalian atas nama Allah untuk memuliakan Ahlul Baitku, aku ingatkan kalian atas nama Allah untuk memuliakan Ahlul Baitku” Beliau menyebutkan kalimat ini sampai tiga kali.”

فَقَالَ لَهُ حُصَيْنٌ: وَمَنْ أَهْلُ بَيْتِهِ يَا زَيْدُ؟ أَلَيْسَ نِسَاؤُهُ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ؟ قَالَ: نِسَاؤُهُ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ، ولكن أهل بيته من حرم الصدقة بعده،
Lalu Hushain bertanya : “Siapa yang disebut dengan Ahlul Bait Nabi wahai Zaid? Bukankah isteri-isteri beliau itu adalah Ahlul Bait beliau sendiri?” Zaid menjawab, “Isteri-isteri beliau tergolong Ahlul Bait beliau. Namun, (lebih luasnya) Ahlul Bait itu adalah orang yang haram menerima zakat setelah Nabi wafat.

قَالَ: وَمَنْ هُمْ؟
Hushain bertanya : “Siapa mereka?”

قَالَ: هُمْ آلُ عَلِيٍّ وآل عقيل وآل جعفر وآل العباس رضي الله عنهم،
Zaid menjawab : “Mereka itu adalah keluarga ‘Ali, keluarga ‘Uqail, keluarga Ja’far dan keluarga ‘Abbas Radhiyallahu ‘anhum.”

قال: كل هؤلاء حرم الصدقة بعده؟
Hushain bertanya : “Apakah mereka semua haram menerima zakat setelah Nabi wafat?”

قَالَ: نَعَمْ.
Zaid menjawab : “Iya benar.” [Muslim no.4425]

ثُمَّ الَّذِي لا شك فِيهِ مَنْ تَدَبَّرَ الْقُرْآنَ أَنَّ نِسَاءَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَاخِلَاتٌ فِي قَوْلِهِ تَعَالَى:
Selanjutnya, jika kita mentadaburi ayat al-Qur’an di atas, maka tidak ada keraguan lagi bahwa isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam termasuk dalam golongan yang difirmankan oleh Allah Ta’ala :

إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً
“Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.”

وَلِهَذَا قَالَ تَعَالَى بَعْدَ هَذَا كُلِّهِ: وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آياتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ أي واعملن بما ينزل الله تبارك وتعالى عَلَى رَسُولِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي بُيُوتِكُنَّ مِنَ الْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ، قَالَهُ قَتَادَةُ وَغَيْرُ وَاحِدٍ.
Oleh sebab itu, pada ayat selanjutnya Allah Ta’ala berfirman : [وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آياتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ] “Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah (sunnah Nabimu).” Yakni, amalkanlah apa yang Allah Tabaraka wa Ta’ala turunkan kepada Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di rumah-rumah kalian berupa al-Qur’an dan as-Sunnah. Sebagaimana yang dikatakan oleh Qatadah dan ulama tafsir lainnya.

وَاذْكُرْنَ هَذِهِ النِّعْمَةَ الَّتِي خُصِصْتُنَّ بِهَا مِنْ بَيْنِ النَّاسِ، أَنَّ الْوَحْيَ يَنْزِلُ فِي بُيُوتِكُنَّ دُونَ سَائِرِ النَّاسِ، وَعَائِشَةُ الصِّدِّيقَةُ بنت الصديق رضي الله عنهما أَوْلَاهُنَّ بِهَذِهِ النِّعْمَةِ، وَأَحْظَاهُنَّ بِهَذِهِ الْغَنِيمَةِ، وَأَخَصَّهُنَّ مِنْ هَذِهِ الرَّحْمَةِ الْعَمِيمَةِ، فَإِنَّهُ لَمْ يَنْزِلْ على رسول الله صلى الله عليه وسلم الْوَحْيُ فِي فِرَاشِ امْرَأَةٍ سِوَاهَا، كَمَا نَصَّ عَلَى ذَلِكَ صَلَوَاتُ اللَّهِ وَسَلَامُهُ عَلَيْهِ.
(Maksudnya), ingatlah nikmat yang Allah tentukan secara khusus kepada kalian (isteri-isteri Nabi) dari kelompok manusia. (Nikmat tersebut) adalah bahwa wahyu itu turun di rumah kalian, bukan di rumah manusia-manusia lain. Dan ‘Aisyah ash-Shiddiqah binti (Abu Bakar) ash-Shiddiq Radhiyallahu ‘anhuma merupakan wanita yang terutama mendapatkan karunia itu. Wanita yang paling khusus meraih rahmat yang tidak ada taranya. Karena tidak ada wahyu yang turun kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di selain tempat tidur isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, melainkan hanya pada ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha. Sebagaimana hal itu dinyatakan oleh Rasulullah -Shalawat serta Sallam Allah semoga tercurah kepada beliau.-

قَالَ بَعْضُ الْعُلَمَاءِ رَحِمَهُ اللَّهُ: لِأَنَّهُ لَمْ يَتَزَوَّجْ بِكْرًا سِوَاهَا، وَلَمْ يَنَمْ مَعَهَا رَجُلٌ فِي فراشها سواه صلى الله عليه وسلم ورضي الله عنها
Sebagian ulama Rahimahumullah berkata : “(Alasan lain) karena dialah yang dinikahi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam keadaan masih perawan, yakni tidak pernah satu laki-lakipun yang ada di pembaringan ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha, selain Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan semoga Allah meridhai ‘Aisyah.”

فَنَاسَبَ أَنَّ تُخَصُّصَ بِهَذِهِ الْمَزِيَّةِ، وَأَنَّ تُفْرَدَ بهذه المرتبة العليا، وَلَكِنْ إِذَا كَانَ أَزْوَاجُهُ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ، فَقَرَابَتُهُ أَحَقُّ بِهَذِهِ التَّسْمِيَةِ،
Sehingga, amatlah pantas bila ia mendapatkan keistimewaan ini secara khusus. Keistimewaan yang disertai dengan derajat yang luhur. Akan tetapi, perlu kita renungi, bahwa bila isteri-isteri beliau tergolong sebagai Ahlul Bait Nabi, maka keluarga beliau pun berhak untuk dinamakan Ahlul Bait.

وَقَدْ قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ:
عَنْ أَبِي جَمِيلَةَ قَالَ: إِنَّ الْحَسَنَ بْنَ علي رضي الله عنهما اسْتُخْلِفَ حِينَ قُتِلَ عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: فَبَيْنَمَا هُوَ يُصَلِّي إِذْ وَثَبَ عَلَيْهِ رجل فطعنه بخنجره، وَزَعَمَ حُصَيْنٌ أَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ الَّذِي طَعَنَهُ رجل من بني أسد، وحسن رضي الله عنه سَاجِدٌ. قَالَ: فَيَزْعُمُونَ أَنَّ الطَّعْنَةَ وَقَعَتْ فِي وَرِكِهِ، فَمَرِضَ مِنْهَا أَشْهُرًا ثُمَّ بَرِأَ، فَقَعَدَ عَلَى الْمِنْبَرِ فَقَالَ: يَا أَهْلَ الْعِرَاقِ اتَّقُوا اللَّهَ فِينَا، فَإِنَّا أُمَرَاؤُكُمْ وَضِيفَانُكُمْ، وَنَحْنُ أَهْلُ البيت الذي قال الله تَعَالَى: إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً قَالَ فَمَا زَالَ يقولها حتى ما بقي أحد في الْمَسْجِدِ إِلَّا وَهُوَ يَحِنُّ بُكَاءً.
Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Abu Jamilah, ia berkata, “al-Hasan bin ‘Ali Radhiyallahu ‘anhuma diangkat sebagai khalifah, ketika Ali Radhiyallahu ‘anhuma terbunuh.” Abu Jamilah melanjutkan, “Ketika al-Hasan sedang melaksanakan shalat, tiba-tiba seorang laki-laki meloncat dan menikamnya dengan pisau kecilnya. Hushain mengira bahwa laki-laki yang menusuk al-Hasan adalah seseorang yang berasal dari Bani Asad. Sementara Hasan Radhiyallahu ‘anhu saat ditikam, beliau sedang sujud. Mereka mengira bahwa tikaman itu mengenai pangkal pahanya. Akibatnya, selama beberapa bulan al-Hasan bin ‘Ali sakit. Namun setelah itu ia sembuh, setelah sembuh ia duduk di atas mimbar seraya berkata, ‘Wahai sekalian penduduk Irak! Takutlah kepada Allah dalam masalah kami. Karena kami adalah para pemimpin kalian sekaligus tamu kalian. Kami adalah Ahlul Bait yang dinyatakan oleh Allah Ta’ala di dalam firman-Nya, [إِنَّما يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيراً] “Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai Ahlul Bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.” Abu Jamilah berkata, “Hasan tak henti-hentinya mengucapkan kata-kata tersebut, hingga tidak ada seorang pun yang berada di masjid itu terkecuali semuanya menagis tersedu.”

وقوله تعالى: إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً أَيْ بِلُطْفِهِ بِكُنَّ، بَلَغْتُنَّ هَذِهِ الْمَنْزِلَةَ، وَبِخِبْرَتِهِ بِكُنَّ وَأَنَّكُنَّ أَهْلٌ لِذَلِكَ أَعْطَاكُنَّ ذَلِكَ وَخَصَّكُنَّ بِذَلِكَ.
Firman Allah Ta’ala : [إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً] “Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui.” Maksudnya, “Dengan ke-Maha Lembutan-Nya terhadap kalian (wahai isteri-isteri Nabi), kalian meraih derajat yang tinggi ini, dan dengan Maha Mengetahui-Nya bahwa kalian memang pantas untuk mendapatkan anugerah ini, maka Allah mengkaruniakan anugerah ini secara khusus kepada kalian.

قَالَ ابْنُ جَرِيرٍ رَحِمَهُ اللَّهُ: وَاذْكُرْنَ نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُنَّ بِأَنَّ جَعْلَكُنَّ فِي بُيُوتٍ تُتْلَى فِيهَا آيات الله والحكمة، فاشكرن الله تعالى عَلَى ذَلِكَ وَاحْمِدْنَهُ إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً أَيْ ذَا لُطْفٍ بِكُنَّ، إِذْ جَعَلَكُنَّ في البيوت التي تتلى فيها آيات الله وَالْحِكْمَةُ، وَهِيَ السُّنَّةُ. خَبِيرًا بِكُنَّ إِذِ اخْتَارَكُنَّ لرسوله
Ibnu Jarir Rahimahullah berkata, “Dan ingatlah nikmat Allah yang dianugerahkan kepada kalian (isteri-isteri Nabi), yaitu bahwa Allah menjadikan kalian tinggal di rumah yang menjadi tempat dibacakannya ayat-ayat Allah dan al-Hikmah (as-Sunnah). Bersyukurlah kepada Allah Ta’ala dan pujilah Dia akan hal itu, [إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً] “Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui.” Yakni, Allah Mahalembut terhadap kalian, di mana Dia menjadikan kalian tinggal di rumah yang dibacakan padanya ayat-ayat Allah (al-Qur’an) dan al-Hikmah, yaitu as-Sunnah. Dan Dia Maha Mengetahui akan hal ihwal kalian di saat Dia memilih kalian sebagai isteri-isteri Rasul-Nya.

وَقَالَ قَتَادَةُ وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آياتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ قَالَ: يَمْتَنُّ عَلَيْهِنَّ بِذَلِكَ، رَوَاهُ ابْنُ جَرِيرٍ.
Qatadah berkata saat menyebutkan firman Allah Ta’ala, [وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آياتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ] “Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah (sunnah Nabimu).” Ia berkata, “Allah memberikan anugerah kepada mereka dengan hal itu.” Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir.

وَقَالَ عَطِيَّةُ الْعَوْفِيُّ في قوله تعالى: إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً يعني لطيفا باستخراجها خبيرا بِمَوْضِعِهَا، رَوَاهُ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ، ثُمَّ قَالَ: وَكَذَا روي عن الربيع بن أنس عن قتادة.
‘Athiyyah al-‘Aufi di saat menafsirkan firman Allah, [إِنَّ اللَّهَ كانَ لَطِيفاً خَبِيراً] “Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui.” Yakni, “Allah Mahalembut dengan sebab menurunkan al-Qur’an dan al-Hikmah, dan Dia Maha mengetahui tentang tempat diturunkannya kedua hal tersebut, di tempat yang sesuai.” Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim. Begitupula diriwayatkan dari ar-Rabi’ bin Anas dari Qatadah.

[Tafsir Ibnu Katsir 6/363-371, al-Hafizh Ibnu Katsir]

Poster-Poster yang Menunjukkan Jalinan Cinta & Kekerabatan antara Ahlul Bait & Sahabat

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Ummahatul Mukminin Para Isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam

Pohon nasab Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan pertemuan nasab beliau dengan para isteri beliau, para ibunda kaum mukminin. Di sini terlihat sebelas ibunda kaum mukminin diurutkan sesuai dengan kedekatan nasab mereka dengan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Dan dari sirah (perjalanan hidup) mereka ini kita ketahui :

1. Keluarnya Juwairiyyah binti al-Harits al-Mushthaliqiyyah, sebab ia adalah wanita Qahthaniyyah (menurut pendapat yang unggul), juga Shafiyyah binti Huyaiy bin Akhtab, sebab ia dari keturunan Ishaq bin Ibrahim alaihimassalam.

2. Semuanya wafat setelah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kecuali Khadijah (Sayyidah Nisa’ al-Aamiin) dan Zaenab binti Khuzaimah Radhiyallahu ‘anhuma.

3. Semuanya dikubur di Baqi’ kecuali Khadijah Radhiyallahu ‘anha, ia dikubur di al-Hajun Makkah (Ma’la), dan Maimunah Radhiyallahu ‘anha dikubur di Saraf.

4. Zaenab binti Jahsy Radhiyallahu ‘anha adalah isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang wafat menyusul wafatnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, karena ia wafat tahun 20 H.
Sebagaimana ia juga ikut bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam nasab dari jalur ibunya Umaimah binti Abdil Muththalib paman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

5. Aisyah Radhiyallahu ‘anha memiliki 2210 hadits, Ummu Salamah memiliki 378 hadits, Ummu Habibah memiliki 65 hadits, Hafshah memiliki 60 hadits, Zaenab binti Jahsy memiliki 11 hadits, Shafiyyah memiliki 10 hadits, Juwairiyyah memiliki 7 hadits dan Saudah memiliki 5 hadits.

6. Aisyah Radhiyallahu ‘anha adalah satu-satunya isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang gadis (perawan) di antara para isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

7. Isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang paling akhir wafatnya adalah Ummu Salamah, pada tahun 61 H, sebagaimana Maimunah adalah isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang dinikahi paling akhir, tahun 7 H.

Inilah nasab-nasab wanita penghulu kita, ibunda kita, ibunda kaum mukminin, telah bertemu nasab mereka dengan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.53, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Putri-Putri Manusia Terbaik Shallallahu ‘alaihi wa Sallam

1. Zaenab Radhiyallahu ‘anha
Putri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang sulung
Lahir 10 tahun sebelum kenabian
Dinikahi Abu al-Ash bin ar-Rabi’ Radhiyallahu ‘anhu

2. Ruqayyah Radhiyallahu ‘anha
Lahir 7 tahun sebelum kenabian
Hijrah bersama suaminya ‘Utsman bin Affan Radhiyallahu ‘anhu ke Habasyah

3. Ummu Kultsum Radhiyallahu ‘anha
Lahir sebelum kenabian setelah Ruqayyah Radhiyallahu ‘anha
Dinikahi ‘Utsman bin Affan Radhiyallahu ‘anhu (setelah wafatnya saudarinya Ruqayyah, karena itu ia bergelar Dzu al-Nuraini)

4. Fatimah Radhiyallahu ‘anha
Putri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang bungsu
Lahir satu tahun sebelum kenabian
Dinikahi Ali Radhiyallahu ‘anhu pada tahun 2 H

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.18, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Semua putra-putri beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berasal dari pernikahan beliau dengan Khadijah Radhiyallahu ‘anha kecuali putra beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, Ibrahim. Putra-putri beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dari hasil pernikahan dengan Khadijah Radhiyallahu ‘anha tersebut adalah :
1. Al-Qasim
2. Zainab
3. Ruqayyah
4. Ummu Kultsum
5. Fatimah
6. Abdullah
Semua putra beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam meninggal dunia di masa kanak-kanak, sedangkan putri-putri beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam semuanya hidup pada masa Islam dan memeluk Islam serta juga ikut berhijrah, namun semuanya meninggal dunia semasa beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam masih hidup kecuali Fatimah Radhiyallahu ‘anha yang meninggal dunia enam bulan setelah beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam wafat.
[Ar-Rahiq al-Makhtum hal.80, Syaikh Shafiyyurrahman al-Mubarakfury]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Mushaharah (Kerabat Nikah) antara Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan Khulafa’ al-Rasyidin Radhiyallahu ‘anhum

Hubungan sosial antara Khulafa’ Rasyidin yang empat dengan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, Abu Bakar al-Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu adalah laki-laki pertama yang masuk Islam, menikahkan putrinya yang bernama Aisyah dengan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Aisyah termasuk istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang ketiga, dan satu-satunya istri yang gadis, dan paling muda usianya, akan tetapi ia paling banyak meriwayatkan hadits yang mulia dan para sahabat menjadikannya sebagai rujukan dalam hal fatwa.

Ibunda kita Aisyah Radhiyallahu ‘anha yang wafat tahun 57 H, tetap menjadi istri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam selama 9 tahun hingga wafat beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

Aisyah tetap menjadi istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sepanjang hayatnya dan beliau wafat di pangkuannya, di hari gilirannya, kemudian dimakamkan di kamarnya. Ini mengisyaratkan dengan jelas kepada tingkat kedekatannya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan keridhaan beliau kepadanya.

Dengan demikian al-Shiddiq adalah mertua bagi Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang mulia, bahkan pertemanannya tetap langgeng setelah wafat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan dimakamkan di sampingnya, dan tidaklah Allah Ta’ala rela untuk dikuburkan di dekat Nabi yang al-Thayyib al-Muthayyab kecuali dari orang-orang kalangan kaum mukminin yang pilihan.

Adapun Umar al-Faruq Radhiyallahu ‘anhu maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah menikahi putrinya yang bernama Hafshah Radhiyallahu ‘anha yang ahli puasa dan ahli qiyamullail pada tahun 3 H. Ia tetap menjadi istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam hingga Allah mewafatkan beliau, dan ia masuk dalam daftar para istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan menjadi amiinatul ummah (kepercayaan umat ini) atas mushaf al-Qur’an (untuk menjaga Mushaf al-Qur’an), di mana mushaf yang dikumpulkan oleh Abu Bakar dan para sahabat dititipkan di sisi Hafshah Radhiyallahu ‘anha.

Umar al-Faruq Radhiyallahu ‘anhu telah menemani Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sejak awal Islam hingga hari ini bahkan hingga hari dibangkitkannya manusia nanti. Beliau dikuburkan di samping Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam kamar yang mulia, dan ini merupakan saksi yang jelas dan terang benderang atas eratnya hubungan beliau dengan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.17, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Utsman Radhiyallahu ‘anhu di Rumah Kenabian

Ia adalah Amirul Mukminin, Khalifah al-Rasyid yang ketiga, salah seorang dari sepuluh sahabat yang dijamin masuk surga, salah satu dari as-sabiqun al-awwalun (generasi Islam yang paling awal dan terdepan), termasuk dari kelompok sahabat yang berhijrah dua kali hijrah (ke Habasyah dan Madinah), dia adalah sayyid (pemuka kaum) di masa jahiliyyah dan di masa Islam, karena dialah terjadinya Baiat al-Ridhwan dan keutamaannya lebih agung daripada dihitung.

Keberadaan Utsman Radhiyallahu ‘anhu yang berada di tengah-tengah keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sangat jelas dari sela-sela hubungan kekerabatan yang empat berikut ini :

1. Utsman adalah anak paman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, sebab nasab beliau bertemu dengan nasabnya pada Abdu Manaf bin Qushai, kakek ketiga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, maka dia adalah Utsman bin Affan bin Abil Ash bin Umayyah bin Abdi Syams bin Abdi Manaf.

2. Arwa binti Kuraiz ibu dari Utsman bin Affan, ibunya adalah al-Baidha binti Abdil Muththalib, saudari kandung Abdullah ayah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, bahkan kembaran Abdullah, karena mereka berdua berada dalam satu rahim.

3. Kemudian kemuliaan yang tidak tertandingi dan keutamaan yang tidak tersaingi adalah pernikahan Utsman dengan Ruqayyah Radhiyallahu ‘anhuma sebelum hijrah dan hijrahnya bersama istrinya ke Habasyah kemudian ke Madinah, dan dia terus merawat Ruqayyah, istrinya, yang sedang sakit hishbah (cacar, panas tinggi diiringi pilek dan batuk) pada waktu perang Badar atas perintah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

4. Ketika Ruqayyah wafat, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menikahkan Utsman dengan saudarinya yaitu Ummu Kultsum Radhiyallahu ‘anha dan terus setia menemani hingga Ummu Kultsum wafat pada tahun 9 H.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.35, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Pernikahan yang Berkah antara Ali bin Abi Thalib & Fathimah az-Zahra Radhiyallahu ‘anhuma

Para sahabat Radhiyallahu ‘anhum memiliki peran utama dalam pernikahan Ali dan Fatimah Radhiyallahu ‘anhuma. Lalu apa yang mendorong mereka untuk melakukan itu? Tentu tidak lain selain cinta dan kasih sayang, berikut ini buktinya :

1. Yang mendorong Ali untuk meminang Fatimah adalah : Abu Bakar ash-Shiddiq, Umar bin al-Khathtab dan Sa’ad bin Muadz Radhiyallahu ‘anhum setelah perang Badar al-Kubra tahun 2 H.

2. Yang membayar mahar untuk Ali Radhiyallahu ‘anhu adalah Utsman Radhiyallahu ‘anhu yaitu dengan membeli baju besinya seharga 400 dirham, kemudian setelah Ali menerima uang itu Utsman berkata : “Baju besi ini hadiah untukmu dariku.” Demikianlah dengan menjaga kehormatan dan kemuliaan bagi Ali dan tanpa mengungkit-ungkit dan kesombongan dari Utsman Radhiyallahu ‘anhu.

3. Karena gembiranya kaum Anshar dengan pernikahan ini hingga Sa’ad menyembelih kambing sebagai walimahnya, dan sebagian Anshar lainnya turut serta dengan menyumbangkan jagung, semoga Allah meridhai semuanya.

4. Peran kaum Anshar tidak berhenti sampai di sini! Ini adalah Haritsah bin al-Nu’man Radhiyallahu ‘anhu menghadiahkan rumahnya yang berada di dekat perumahan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kepada kedua mempelai Ali dan Fatimah Radhiyallahu ‘anhuma.

5. Akhirnya dan bukan yang paling akhir, para sahabat yang dipimpin Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu membeli kebutuhan untuk mempelai berdua!

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.21, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Nama-nama yang Dicintai Ali bin Abi Thalib dan Anak-anaknya Radhiyallahu ‘anhum

Abu Bakar, Umar dan Usman turut menyaksikan tragedi Karbala dan mereka semua mati syahid!

Abu Bakar bin Ali bin Abi Thalib dan keponakannya Abu Bakar bin Hasan bin Ali bin Abi Thalib, Umar bin al-Hasan dan Umar bin al-Hushain, bersama kedua paman mereka al-Abbas dan Usman kedua putra Ali bin Abi Thalib (Ibu mereka berdua adalah Ummul Banin al-Kilabiyyah)

Umar bin Ali bin Abi Thalib, putra Ali yang paling akhir wafatnya, Umar dan Usman kedua putra Ali bin al-Hushain!

Generasi keenam, Musa al-Kazhim memberi nama dua putranya dari sekian putra-putranya dengan nama Abu Bakar dan Umar!

Ahlul Bait yang jujur kasih sayang dan persaudaraannya, yang mengetahui kedudukan Muhajirin dan Anshar, keutamaan mereka dan persahabatan mereka dengan kakek mereka Rasul yang mulia :
Aisyah binti Ja’far!
Aisyah binti Musa al-Kazhim!
Aisyah binti Ali al-Ridha!
Aisyah binti al-Jawad!

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.23, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]


Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Kerabat Nikah antara Keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam & Keluarga Ash-Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu

Hubungan ini menampakkan enam mushaharah (kerabat nikah) antara keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan keluarga Abu Bakar ash-Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu. Yang paling utama adalah hubungan pernikahan antara Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan Aisyah al-Shiddiqah Radhiyallahu ‘anha setahun sebelum hijrah dan mulai membangun rumah tangga bersamanya pada tahun 2 H, dan Aisyah Radhiyallahu ‘anhu tetap menjadi isteri beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam hingga beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam wafat. Lalu apakah hubungan ini putus sampai di sini? Tidak. Inilah cucu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan kecintaannya al-Hasan Radhiyallahu ‘anhu dan di sebagian sumber disebut al-Hushain Radhiyallahu ‘anhu menikahi cucu Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu yaitu Hafshah binti Abdurrahman. [sebagaimana ada di dalam Ansab al-Asyraf karya al-Baladziri 1/381 dan al-Muhabbar karya Ibnu Habib 448]

Kemudian dari cucu al-Hasan, (Musa al-Jun) bin Abdillah (al-Mahdh) bin (al-Hasan al-Mutsanna) menikah dengan Ummu Salamah binti Muhammad bin Thalah bin Abdillah bin Abdirrahman bin Abi Bakar. [Ansab al-Asyraf 1/407, Nasab Quraisy 1/20, al-Fakhri dalam Ansab al-Thalibiyyin 1/36, dan Umdah al-Thalib 113]

Adapun dari rumah al-Hushain, maka Baqir sekitar tahun 80 H menikah dengan Ummu Farwah binti al-Qasim bin Muhammad yang kemudian melahirkan Ja’far ash-Shadiq (ini berdasarkan ijma’ seluruh sumber).

Begitu pula Ishaq bin Abdillah bin Ali bin al-Hushain menikah dengan Kultsum binti Ismail bin Abdurrahman bin al-Qasim bin Muhammad bin Abi Bakar. [Nasab Quraisy 1/24]

Adapun dari rumah Ja’far al-Thayyar maka Ishaq bin Abdillah bin Ja’far bin Abi Thalib menikahi Ummu Hakim binti al-Qasim bin Muhammad bin Abi Bakar, saudari Ummu Farwah (Ummu Ja’far al-Shadiq), sehingga Ummu Hakim adalah bibi Ja’far al-Shadiq. [al-Syajarah al-Mubarakah, karya al-Fakhr al-Razi]

Maka tampak jelas bahwa :

- Bahwa sebagian mushaharah terjadi setelah wafatnya Abu Bakar, sehingga bisa dipastikan tidak ada kepentingan politik atau ekonomi atau yang lainnya sama sekali, yang ada hanyalah karena kecintaan dan kasih sayang antara dua keluarga besar yang mulia.

- Bahwa pihak laki-laki (suami) semuanya dari keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan pihak wanita dari keluarga Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu, maka sudah dimaklumi bahwa peminangan dilakukan oleh pihak laki-laki sehingga keinginan itu nyata dari pihak Ahlul Bait.

- Berlanjutnya pernikahan ini terjadi setelah berbagai macam peristiwa (pertemuan Saqifah, perang Shiffin, perang Jamal, tragedi karbala, dll).

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.25, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Dia adalah sayyid Abu Ja’far Muhammad bin Ali bin al-Hushain bin Ali bin Abi Thalib, al-Madani, ayahnya adalah Zaenal Abidin, dilahirkan tahun 56 H.

Ia digelari al-Baqir karena ia membedah ilmu (menyelami ilmu sampai ke akar-akarnya).

Di antara gurunya yang kesohor dan terbesar adalah sejumlah sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam seperti Jabir bin Abdillah al-Anshari, Anas bin Malik, Abu Said al-Khudri, Abdullah bin Umar, Abdullah bin al-Abbas Radhiyallahu ‘anhum. Hal ini memberikan contoh yang indah dalam interaksi ilmu dan hubungan kebudayaan antara Ahlul Bait dan sahabat.

Bahkan al-Baqir memiliki sekitar 244 riwayat dalam kitab-kitab hadits induk milik Ahlus Sunnah, belum lagi dalam kitab-kitab tafsir.

Sebagaimana yang sudah lewat bahwa al-Baqir menjalin hubungan pernikahan dengan rumah Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu yaitu putri mereka yang bernama Ummu Farwah binti al-Qasim bin Muhammad bin Abi Bakar Radhiyallahu ‘anhu dan melahirkan untuknya anak yang bernama Ja’far al-Shadiq, berteladan dengan kakeknya yaitu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam saat menikahi al-Shiddiqah Aisyah, dan dengan paman ayahnya al-Hasan bin Ali yang menikahi Hafshah binti Abdirrahman bin Abu Bakar al-Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu, bahkan anak saudaranya Ishaq bin Abdillah bin Ali al-Hushain menikah dari rumah Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu. Sungguh, alangkah indahnya hubungan kasih sayang, kecintaan dan kesetiaan ini!

Diriwayatkan oleh al-Arbili dari al-Baqir tatkala ia ditanya tentang hukum menghiasi pedang, maka dia menjawab, “Tidak masalah, Abu Bakar al-Shiddiq telah menghiasi pedangnya.” Saya katakan, “Engkau mengatakan al-Shiddiq?” Maka dia melompat dengan satu lompatan yang menghadap kiblat, kemudian berkata, “Ya benar, al-Shiddiq. Ya benar, al-Shiddiq, sampai tiga kali. Barangsiapa yang tidak mengatakan al-Shiddiq maka Allah tidak akan pernah membenarkan satu ucapan pun darinya di dunia dan tidak pula di akhirat!” [Kasyful Ghummah 2/360]

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.49, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Ja’far al-Shaddiq berkata, “Aku Dilahirkan Abu Bakar al-Shiddiq Dua Kali”

Ja’far bin Abdillah bin Muhammad bin Ali Zaenal Abidin bin al-Hushain bin Ali bin Abu Thalib Radhiyallahu ‘anhu yang bergelar al-Shadiq. Dia begitu bangga dengan Abu Bakar al-Shiddiq yang sambung nasabnya kepadanya melalui ibunya Ummu Farwah binti Faqih ahli Madinah al-Qasim bin Muhammad bin Abi Bakar Al-Shiddiq. (Ini kelahiran pertama)

Adapun ibunya maka ia adalah Asma’ binti Abdirrahman bin Abi Bakar al-Shiddiq. (Ini kelahiran kedua)

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.27, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Mushaharah (Kerabat Nikah) antara Keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan Keluarga Umar Radhiyallahu ‘anhu

Mushaharah antara keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan keluarga Umar Radhiyallahu ‘anhu, yang paling kesohor dan menonjol adalah pernikahan antara Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan Hafshah ummul mukminin Radhiyallahu ‘anhu dan kelangsungan pernikahan itu hingga Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam wafat. Pernikahan yang berkah ini terjadi pada tahun 3 H setelah suami Hafshah mati syahid di perang Badar.

Adapun mushaharah kedua adalah pernikahan Umar bin al-Khaththab dengan putri Ali dan Fatimah al-Zahra yang bernama Ummu Kultsum Radhiyallahu ‘anhum cucu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Ummu Kultsum ini lahir di zaman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam (tahun 6 H) dan dinikahi oleh Umar sebelum tahun 20 H.

Ketika ayahnya, yaitu Ali bin Abi Thalib terbunuh (di waktu subuh) dia berkata : “Kenapa aku dengan shalat subuh!!”

Maksudnya, suaminya yang bernama Umar bin al-Khaththab itu pun terbunuh oleh seorang Majusi yang bernama Abu Lu’luah dalam shalat subuh pula. Sedangkan ayahnya dibunuh oleh Abdurrahman bin Muljam juga dalam shalat subuh. Dan Allah Ta’ala juga berkehendak bahwa anaknya yang bernama Zaid bin Umar bin al-Khaththab juga meninggal di waktu subuh, bahkan dia juga meninggal dunia bersama putranya di saat yang sama hingga mereka tidak mengetahui mana yang lebih dahulu meninggal. [Riyadh al-Masail, al-Thabathabai 12/664, Mustanad al-Syiah, al-Naraqi 19/452, Tarikh Dimasyq dalam biografi Ali bin Abi Thalib]

Lalu Ummu Kultsum ini dinikahi oleh Auf bin Ja’far bin Abi Thalib setelah Umar mati syahid, kemudian Auf meninggal dunia, dan Ummu Kultsum dinikahi oleh saudara Auf yang bernama Muhammad. Kemudian Muhammad meninggal dan Ummu Kultsum dinikahi oleh saudaranya yang lain yang bernama Abdullah bin Ja’far, dan akhirnya Ummu Kultsum meninggal dunia di sisinya. Dulunya Ummu Kultsum berkata : “Saya malu kepada Asma’ binti Umais karena dua anaknya sudah meninggal di sisiku, aku mengkhawatirkan anaknya yang ketiga.” Kemudian Ummu Kultsum yang meninggal dan tidak melahirkan satu anak pun untuk mereka. [Disebut oleh Ibnu Hajar dalam al-Ishabah, dalam biografi Ummu Kultsum]

Adapun mushaharah ketiga, maka terjadi pada generasi kelima, yaitu cucunya cucu, antara al-Husain bin Ali bin Ali bin al-Husain bin Ali bin Abi Thalib dengan cucunya cucu Umar bin al-Khaththab Radhiyallahu ‘anhu, yaitu Juwairiyyah binti Khalid bin Abu Bakar bin Abdillah bin Umar, sebagai bentuk pengukuhan atas kasih sayang dan kecintaan para pendahulunya.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.29, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Zaid bin Umar bin al-Khaththab berkata, “Saya Anak Dua Khalfiah (Umar dan Ali Radhiyallahu ‘anhuma)

Zaid bin Umar bin al-Khaththab sangat bangga dengan kedua bapaknya yaitu Umar dan Ali Radhiyallahu ‘anhuma, dengan mengatakan : “Aku adalah anak dua Khalifah...” yang demikian itu karena ibunya adalah Ummu Kultsum binti Ali dan Fatimah Radhiyallahu ‘anhum.

Al-Hakim meriwayatkan dengan sanadnya dari Ja’far bin Muhammad (al-Shadiq) dari ayahnya (al-Baqir), bahwa Umar bin al-Khaththab datang kepada Imam Ali Radhiyallahu ‘anhu dengan tujuan akan melamar putrinya yang bernama Ummu Kultsum Radhiyallahu ‘anha, Umar berkata : “Nikahkan aku dengannya.” Maka Ali menjawab : “Sesungguhnya saya menyiapkannya untuk anak saudara saya, Ja’far. Maka Umar berkata : “Nikahkan aku dengannya, demi Allah tidak ada seorang pun yang menginginkannya seperti aku menginginkan.” Maka Ali menikahkannya dengan Ummu Kultsum, lalu Umar mendatangi kaum Muhajirin dan berkata : “Tidaklah kalian mengucapkan selamat kepadaku?” Maka mereka bertanya : “Dengan siapa, wahai Amirul Mukminin? “Dia menjawab : “Dengan Ummu Kultsum, putri Ali dan Fatimah bin Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, sesungguhnya aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :

“Semua nasab dan sebab terputus pada hari kiamat, kecuali apa yang berasal dari sebab dan nasabku. Maka aku ingin agar antara aku dan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam ada sebab dan nasab.” [HR. Hakim, at-Thabrani]

Akhirnya Ummu Kultsum melahirkan Zaid dan Ruqayyah. Adapun Zaid maka hidupnya tidak lama, sebab ia meninggal saat masih muda belia (ia terbunuh akibat pertengkaran yang terjadi antara rumah-rumah pamannya dari Bani Adiy. Ia keluar untuk mendamaikan tetapi ia terkena pukulankepalanya tanpa diketahui siapa pelakunya. Dia tidak lama setelah itu meninggal dunia bersama dengan ibunya di waktu yang hampir bersamaan).

Ia dishalati oleh saudaranya Abdullah bin umar dan di belakang Ibnu Umar kedua pamannya yaitu al-Hasan dan al-Husain, pada tahun 45 H. Semoga Allah meridhai semuanya. [Tarikh Dimasyq, karya Ibnu Asakir, biografi Zaid bin Umar]

Adapun Ruqayyah binti Umar dari Ummu Kultsum maka dia dinikahi oleh Ibrahim bin Nu’aim bin al-Nahham salah seorang dari Bani Adiy. [al-Ishabah, Ibnu Hajar, dalam biografi Ibrahim bin Nu’aim bin al-Nahham].

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.29, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Mushaharah antara Keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan Keluarga Usman Radhiyallahu ‘anhu

Mushaharah antara keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan keluarga Usman Radhiyallahu ‘anhu :

1. Bertemunya Usman dan keluarganya dengan nasab Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang mulia pada Abdu Manaf, kakek ketiga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

2. Pernikahan Usman dengan kedua putri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, yaitu Ruqayyah dan Ummu Kultsum.

3. Berlanjutnya mushaharah ini selama lima generasi : Usman, putranya yang bernama Aban, cucu perempuan Marwan, Abdullah dan Zaid kedua putra Amr kemudian cucu-cucu perempuan dari cucu-cucu Usman!

4. Keluarga al-Hasan memiliki dua pernikahan dan keluarga al-Husain memiliki tiga pernikahan.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.37, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

1. Keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tidak pernah berpisah dari masyarakat mereka dengan bukti mushaharah yang sangat banyak sepanjang generai yang turun temurun.

2. Tiga dari putri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam ada di keluarga dari suku Quraisy ini (jika Usman kita hitung).

3. Ada delapan mushaharah bersama keluarga Usman Radhiyallahu ‘anhu, enam bersama keluarga Marwan bin al-Hakam, dan empat bersama keluarga Abu Sufyan Radhiyallahu ‘anhu.

4. Ada tiga belas mushaharah bersama keluarga Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu.

5. Sebagian besar mushaharah ini terjadi setelah peristiwa fitnah (perang Shiffin, perang al-Jamal, tragedi karbala).

6. Keluarga Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan keluarga Abu Sufyan diikat dengan empat mushaharah, dan yang paling utama adalah pernikahan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan Ummu Habibah, putri Abu Sufyan (istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang paling dekat nasabnya kepada beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam).

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.39, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Mushaharah antara Keluarga Ali bin Abi Thalib dan Keluarga Zubair bin Awwam Radhiyallahu ‘anhum

1. Mushaharah-mushaharah ini terjadi setelah peristiwa perang Jamal (36 H), untuk memberikan penerangan yang jelas bahwa perang Jamal tidak merusak cinta kasih di antara mereka, dan apa yang dikatakan dan didengung-dengungkan oleh kaum orientalis dari adanya kebencian dan permusuhan tidak ada dasarnya sama sekali, melainkan hanya kebohongan dan kedustaan.

2. Mushaharah ini mencapai 14 mushaharah selama satu abad, melalui enam generasi dari anak dan cucu.

3. Keluarga al-Hasan memiliki enam mushaharah: dengan dua cucu laki-laki, dengan dua putri Hasan (Ruqayyah dan Nafisah), dan satu cucu perempuan (Mulaikah). Kita perhatikan bahwa Abdullah (al-Nafs al-Zakiyyah) cucu al-Hasan menikah dengan keluarga Zubair dua kali!

4. Sedangkan keluarga al-Husain memiliki enam mushaharah; lima laki-laki semuanya dari cucu Ali bin al-Husain dengan putri Husain yaitu Sukainah.

5. Dan rumah Mush’ab bin al-Zubair memiliki lima mushaharah dengan keluarga Ali Radhiyallahu ‘anhu.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.43, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Mushaharah antara Keluarga Ali bin Abi Thalib & Thalhah bin Ubaidillah Radhiyallahu ‘anhu

1. Pernikahan al-Hasan bin Ali Radhiyallahu ‘anhuma dengan Ummu Ishaq binti Thalhah Radhiyallahu ‘anhu melahirkan anak yang diberi nama al-Hasan, semoga Allah meridhai Thalhah.

2. Bahkan al-Husain al-Syahid menikahinya setelah wafatnya saudaranya dan berdasarkan wasiatnya! Kemudian melahirkan untuknya wanita yang agung Fatimah al-Sughra.

3. Pertanyaan : Bukankah keduanya Hasan dan Husain ikut perang Jamal? Lalu kenapa keduanya menikahi keturunan Thalhah, jika memang perang Jamal itu seperti yang digambarkan oleh kaum orientalis dan para pengikut mereka?!
Maka berhati-hatilah, karena sejarah telah dipermainkan oleh tangan yang memiliki tujuan jahat!

4. Masing-masing dari Abdullah (al-Mahdh) bin al-Hasan bin al-Hasan bin Ali bin Abi Thalib dan Aun bin Muhammad bin Ali bin Abi Thalib dengan cucunya Thalhah yaitu Hafshah binti Imran bin Ibrahim bin Muhammad bin Thalhah (mati syahid bersama ayahnya dalam perang Jamal).

5. Cucu wanita al-Husain, Abdah binti Ali bin al-Husain dinikahi oleh cucu Thalhah yaitu Nuh bin Ibrahim bin Muhammad bin Thalhah! Dia itu saudari perempuan al-Baqir dan bibi al-Shadiq dan putri Zaenal Abidin.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.45, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Menantu Husain bin Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu dari Putra-putra Sahabat Radhiyallahu ‘anhum

Keturunan al-Husain, terutama Ali bin al-Husain dan kedua saudarinya Fatimah dan Sukainah. Dengan penelitian, kita mendapatkan bahwa mereka itu mati syahid bersama ayahnya al-Husain di padang Karbala, bersama saudara-saudara mereka dan paman-paman mereka :

1. Al-Hasan (al-Musanna) bin al-Hasan bin Ali bin Abi Thalib (suami Fatimah) keluar dalam keadaan penuh luka dari pembantaian tersebut. Fatimah melahirkan anak untuknya: al-Hasan (al-Mutsallats) dan Abdullah (al-Mahdh) dan Ibrahim (al-Ghamr), semuanya adalah sayyid yang agung, sebagaimana Zaenab (yang dinikahi Khalifah al-Umawiy al-Walid bin Abdil Malik) juga melahirkan anak, dan Ummu Kultsum (dinikahi putra pamannya Muhammad al-Baqir).

2. Ketika al-Hasan al-Mutsanna meninggal (sekitar 97 H),  ia (Fatimah) dinikahi oleh Abdullah bin Amr bin Usman bin Affan yang bergelar al-Mutharrif, dan melahirkan untuknya Muhammad al-Dibaj dan seorang putri.

3. Adapun Sukainah maka ia dinikahi oleh Abdullah bin al-Hasan bin Ali bin Abi Thalib, dialah yang di sebagian kitab: (al-Qasim) dan kuniyahnya (Abu Bakar). Dan dia mati syahid dalam perang al-Thaff (Karbala) bersama keluarganya.

4. Setelah itu ia (Sukainah) dinikahi oleh Mush’ab bin al-Zubair bin al-Awwam, dan memiliki seorang putri bernama Fatimah.

5. Ketika Mush’ab terbunuh tahun 71 H, ia (Sukainah) menikah dengan Abdullah bin Usman bin Abdillah bin Hakim bin Hizam dan memiliki anak bernama Usman yang bergelar Qarin, dan Hakim serta Rabihah.

6. Ketika (Abdullah bin Usman bin Abdillah bin Hakim bin Hizam) wafat, Sukainah dinikahi oleh Zaid bin Amr bin Usman bin Affan.

7. Ketika ia (Zaid bin Amr bin Usman bin Affan) wafat, ia (Sukainah) dinikahi oleh Ibrahim bin Abdurrahman bin Auf, dan dicerai tiga bulan kemudian.

8. Kemudian Sukainah dinikahi oleh al-Ashbugh bin Abdul Aziz bin Marwan bin al-Hakam, saudara Khalifah al-Rasyid Umar bin Abdul Aziz, dan ia mati dengan cepat sekali.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.47, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Hafshah binti Muhammad al-Dibaj Cucu Khulafa’ ar-Rasyidin yang Empat & Thalhah serta Zubair Radhiyallahu ‘anhum

Setelah sekitar 150 tahun, hubungan istimewa antara para cucu Ahlul Bait dan para sahabat masih terjaga. Yaitu Hafshah binti Muhammad al-Dibaj bin Abdillah (al-Mutharrif) bin Amr bin Khalifah al-Rasyid dan imam yang adil Usman bin Affan Radhiyallahu ‘anhu.

Seorang wanita yang dilahirkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, Abu Bakar, Umar, Usman, Ali, Thalhah dan al-Zubair Radhiyallahu ‘anhum.

Ibu Hafshah ini adalah Khadijah binti Usman bin Urwah bin al-Zubair Radhiyallahu ‘anhu.
Ibu Urwah adalah Asma’ binti Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu.
Ibu Muhammad al-Dibaj –ayahnya Hafshah- adalah Fatimah binti Husain bin Ali Radhiyallahu ‘anhu.
Ibu Fatimah binti Husain adalah Ummu Ishaq binti Thalhah bin Ubaidillah Radhiyallahu ‘anhu.
Ibu Abdullah bin Amr bin Usman bin Affan –ayah Muhammad al-Dibaj- adalah Hafshah binti Abdillah bin Umar bin al-Khaththab Radhiyallahu ‘anhu, dan disebut: Zaenab binti Abdillah bin Umar.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.51, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Negara Islam di Akhir Masa Khulafa’ Rasyidin Radhiyallahu ‘anhum

Keikutsertaan al-Hasan dan al-Husain, Abdullah bin Umar, Abdullah bin al-Abbas, Abdullah bin al-Zubair, Abdullah bin Amr bin al-Ash Radhiyallahu ‘anhum dalam penaklukkan Jurjan, Thamisah (Thumaisah) (30 H) di belahan timur dan dalam penaklukkan Afrika, serta Subaithilah tahun 26 H di belahan barat.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.57, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

Kemuliaan Ahlul Bait Rasulullah

Orang yang Menggabungkan antara Dua Kemuliaan : Kerabat & Nasab

Kemuliaan nasab (menjadi kerabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam) dan shuhbah (menjadi teman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam). Mereka adalah orang-orang mulia yang memiliki kemuliaan kekerabatan nasab dengan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan kemuliaan menjadi sahabat dan pengikut Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

Nasab Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam adalah satu keutamaan dan kemuliaan. Yang dimaksud dengan mereka itu adalah orang yang bertemu nasabnya dengan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pada kakek beliau Hasyim, dan merekalah yang diharamkan zakat atas mereka, ditambah lagi dengan para isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam ibunda kaum Mukminin Radhiyallahu ‘anhunna.

Di waktu yang sama berlaku pada mereka istilah sahabat, yaitu orang yang bertemu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dalam keadaan mukmin dan mati di atas Islam.

[al-Aal wal-Ashhab Mahabbah wa Qarabah hal.59, Dr. Ali bin Hamd al-Tamimi]

265- وَيُحِبُّونَ أَهْلَ بَيْتِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَيَتَوَلَّوْنَهُمْ.
Mereka (Ahlus Sunnah) mencintai Ahlul Bait Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan membela mereka.

266- وَيَحْفَظُونَ فِيهِمْ وَصِيَّةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؛ حَيْثُ قَالَ يَوْمَ غَدِيرِ خُمٍّ: «أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي، أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي» .
Serta menjaga mereka sebagaimana wasiat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang diungkapkan pada saat Ghadir Khumm, “Ku ingatkan kalian semua akan Allah berkenaan dengan Ahlul Baitku, Ku ingatkan kalian semua akan Allah berkenaan dengan Ahlul Baitku.”

267- وَقَالَ أَيْضًا لِلْعَبَّاسِ عَمِّهِ؛ وَقَدْ شَكَا إِلَيْهِ أَنَّ بَعْضَ قُرَيْشٍ يَجْفُو بَنِي هَاشِمٍ؛ فَقَالَ: «وَاَلَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ؛ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحِبُّوكُمْ لِلَّهِ وَلِقَرَابَتِي» .
Juga Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda kepada al-Abbas, paman beliau ketika beliau mengadu bahwa sebagian orang Quraisy tidak ramah terhadap bani Hasyim; maka beliau bersabda, “Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, mereka tidak beriman sehingga mereka mencintai kalian semua karena Allah dan karena kekerabatan kalian denganku.”

268- وَقَالَ: «إِنَّ اللَّهَ اصْطَفَى إِسْمَاعِيلَ، وَاصْطَفَى مِنْ بَنِي إِسْمَاعِيلَ كَنَانَةَ، وَاصْطَفَى مِنْ كَنَانَةَ قُرَيْشًا، وَاصْطَفَى مِنْ قُرَيْشٍ بَنِي هَاشِمٍ، وَاصْطَفَانِي مِنْ بَنِي هَاشِمٍ» .
Beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah telah memilih bani Isma’il, dan dari Bani Isma’il memilih Kinanah, dari Kinanah memilih Quraisy, dari Quraisy memilih Bani Hasyim, dan memilihku dari Bani Hasyim.”

[مكانة أزواج رسول الله صلى الله عليه وسلم عند أهل السنة] :
[Begitu juga dengan isteri-isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di sisi Ahlus Sunnah] yaitu :

270- وَيُقِرُّونَ: بِأَنَّهُنَّ أَزْوَاجُهُ فِي الْآخِرَةِ.
Mengakui bahwa mereka isteri-isteri Rasulullah bersama beliau di akhirat.

271- خُصُوصًا «خَدِيجَةَ» أُمَّ أَكْثَرِ أَوْلَادِهِ، وَأَوَّلَ مَنْ آمَنَ بِهِ وَعَاضَدَهُ عَلَى أَمْرِهِ، وَكَانَ لَهَا مِنْهُ الْمَنْزِلَةُ الْعَلِيَّةُ.
Khususnya Khadijah, ibu dari kebanyakan anak beliau dan orang pertama yang beriman kepada beliau, dia membantu beliau dalam segala urusan dan dia memiliki kedudukan yang tinggi dalam pandangan beliau.

272- «وَالصِّدِّيقَةَ بِنْتَ الصِّدِّيقِ» الَّتِي قَالَ فِيهَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «فَضْلُ عَائِشَةَ عَلَى النِّسَاءِ كَفَضْلِ الثَّرِيدِ عَلَى سَائِرِ الطَّعَامِ» .
Demikian juga, ash-Shiddiqah binti ash-Shiddiq yang diungkapkan tentangnya oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam : “Keutamaan Aisyah atas semua wanita adalah seperti keutamaan bubur atas segala macam makanan.”

[تبرؤ أهل السنة والجماعة مما يقوله المبتدعة في حق الصحابة وأهل البيت، والذب عنهم] :
Ahlus Sunnah wal Jama’ah berlepas diri dari apa-apa yang dikatakan oleh Ahlul Bid’ah mengenai Sahabat dan Ahlul Bait, serta membela mereka.

273- وَيَتَبَرَّؤُونَ مِنْ:
- طَرِيقَةِ «الرَّوَافِضِ» الَّذِينَ يُبْغِضُونَ الصَّحَابَةَ وَيَسُبُّونَهُمْ.
- وَطَرِيقَةِ «النَّوَاصِبِ» ، الَّذِينَ يُؤْذُونَ «أَهْلَ الْبَيْتِ» ، بِقَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ.
Mereka (Ahlus Sunnah) berlepas diri dari :
- Jalannya Rawafidh (Syiah Rafidhah) yang membenci dan mencaci para Sahabat.
- Jalannya Nawashib yang menyakiti Ahlul Bait baik dengan perkataan dan perbuatan.

[Aqidah Wasithiyah 1/118-119, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

“Di antara prinsip Ahlus Sunnah wal Jama’ah ialah bahwa mereka mencintai Ahlul Bait Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam. Ahlus Sunnah mencintai Ahlul Bait karena dua hal :

1. Karena keimanan Ahlul Bait.
2. karena kekerabatannya dengan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam. 

Tetapi Ahlus Sunnah tidak berkata seperti perkataan firqah Rafidhah, yaitu bahwa setiap yang mencintai Abu Bakar dan Umar berarti membenci Ali. Jadi menurut Rafidhah, tidak mungkin mencintai Ali sebelum membenci Abu Bakar dan Umar. Seolah-olah Abu Bakar dan Umar bermusuhan dengan Ali. Padahal riwayat telah mutawatir bahwa Ali bin Abi Thalib memuji-muji Abu Bakar dan Umar melalui mimbar.

Maka kita tegaskan, bahwa kita bersaksi di hadapan Allah, sesungguhnya kita mencintai Ahlul Bait dan keluarga dekat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. Kita mencintai mereka dalam rangka cinta kepada Allah dan kepada Rasul-Nya.” [Syarh al-Aqidah al-Wasithiyah II/273-274, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin]

“Jadi kita mencintai Ahlul Bait karena kekerabatan mereka dengan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam dan karena keimanan mereka kepada Allah. Maka apabila mereka kafir kepada Allah, jelas kita tidak mencintai mereka, sekalipun mereka termasuk keluarga dekat beliau Shallallahu 'alaihi wa Sallam. Misalnya adalah Abu Lahab, ia adalah paman Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam, tetapi kita tidak boleh mencintainya, betapapun keadaannya. Bahkan kita wajib membenci Abu Lahab karena kekafirannya dan karena permusuhan serta gangguannya terhadap Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa salalm.

Begitu pula, kitapun wajib membenci Abu Thalib, karena kekafirannya. Tetapi kita menyukai tindakan-tindakan yang dilakukannya berupa perlindungan dan pembelaan terhadap Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam“ [Syarh al-Aqidah al-Wasithiyah II/274-275, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin]


Dengan demikian, aqidah Ahlus Sunnah wal jama’ah berkaitan dengan Ahlul Bait Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam, ialah mencintai Ahlul Bait dan memberikan loyalitas kepada mereka serta memelihara wasiat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berkenaan dengan mereka. Namun tidak menempatkan Ahlul Bait melebihi kedudukan yang semestinya. Bahkan Ahlus Sunnah berlepas diri dari firqah-firqah yang bersikap berlebihan terhadap Ahlul Bait hingga mendudukannya sebagai seperti sesembahan, seperti yang dilakukan oleh Abdullah bin Saba’ terhadap Ali bin Abu Thalib Radhiyallahu 'anhu. [Syarh al-Aqidah al-Wasithiyah II/277, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin]

[http://almanhaj.or.id/content/2938/slash/0/ahlus-sunnah-dan-ahlul-bait/]