Friday, June 06, 2014

// // Leave a Comment

Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal [Goresan Pena Tanya Syiah Part 14]

Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal

Syiah Rafidhah di seluruh dunia saat ini sedang menanti-menantikan seorang penyelamat akhir zaman yaitu al-Masih, yang akan membangkitkan kembali orang-orang Syiah yang telah mati ke dunia atau disebut juga sebagai Raj’ah untuk membalas dendam terhadap kaum Muslimin dari bangsa Arab, serta mendatangkan makanan dan minuman dari dalam tanah dan hujan yang menurunkan perbendaharaan kekayaan, di mana al-Masih memiliki kecepatan yang sangat cepat dan waktu akan terasa lama.

Al-Masih Syiah Rafidhah dikenal dengan beberapa nama, di antaranya adalah al-Qaim, al-Mahdi, al-Muntazhar, Shahibuz-Zaman atau Imam Zaman dan serta nama lainnya. Al-Masih merupakan Imam Syiah Rafidhah yang ke-13, yaitu Imam yang paling akhir.

Syiah Rafidhah yang dikenal sebagai Syiah Ushuliyyah Imamiyyah 13 al-Khurasani memiliki keyakinan bahwa Imam Syiah Rafidhah hanyalah berjumlah 12 orang saja, sebagaimana yang tertera di dalam riwayat Syiah Rafidhah yang di mana 12 orang tersebut adalah keturunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

فقال له أمير المؤمنين عليه السلام إن لهذه الأمة اثني عشر إمام هدى من ذرية نبيها وهم مني.
الكافي - الشيخ الكليني - ج ١ - الصفحة ٥٣٢
Amirul Mukminin ‘alaihi Salam berkata kepadanya, “Sesungguhnya bagi umat ini terdapat 12 Imam petunjuk yang berasal dari keturunan Nabinya, dan mereka semua adalah dari keturunanku (Ali).
[al-Kaafi 1/532, al-Kulainy Pendeta Syiah Rafidhah al-Majusi]

عن أبي جعفر عليه السلام عن جابر بن عبد الله الأنصاري قال: دخلت على فاطمة عليها السلام وبين يديها لوح فيه أسماء الأوصياء من ولدها، فعددت اثني عشر آخرهم القائم عليه السلام،
الكافي - الشيخ الكليني - ج ١ - الصفحة ٥٣٢
Dari Abu Ja’far ‘alaihi Salam dari Jabir bin Abdillah al-Anshariy, ia berkata, “Aku masuk menemui Fathimah ‘alaihi Salam dan di antara tangannya terdapat papan yang tertulis nama-nama yang diberikan wasiat dari anak-anaknya, yang berjumlah 12 orang di mana yang terakhir di antara mereka adalah al-Qaim ‘alaihi Salam.
[al-Kaafi 1/532, al-Kulainy Pendeta Syiah Rafidhah al-Majusi]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1122_الكافي-الشيخ-الكليني-ج-١/الصفحة_0?pageno=532#top]

عن أبي جعفر عليه السلام قال: قال رسول الله صلى الله عليه وآله:
إني واثني عشر من ولدي وأنت يا علي زر الأرض يعني أوتادها وجبالها،
الكافي - الشيخ الكليني - ج ١ - الصفحة ٥٣٤
Dari Abu Ja’far ‘alaihi Salam berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alahi wa aalihi bersabda, “Sesungguhnya Aku, dan dari 12 anakku serta engkau wahai Ali sebagai kancingnya bumi yakni penopangnya dan gunung-gunungnya.”
[al-Kaafi 1/534, al-Kulainy Pendeta Syiah Rafidhah al-Majusi]

عن أبي جعفر عليه السلام قال: قال رسول الله صلى الله عليه وآله: من ولدي اثنا عشر نقيبا، نجباء، محدثون، مفهمون، آخرهم القائم.
الكافي - الشيخ الكليني - ج ١ - الصفحة ٥٣٤
Dari Abu Ja’far ‘alaihi Salam berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi bersabda, “Dari anak-anakku terdapat 12 orang pemimpin yang mulia, muhaddatsun (diberikan ilham), yang diberikan pemahaman. Di mana yang terakhir di antara mereka adalah al-Qaim.”
[al-Kaafi 1/534, al-Kulainy Pendeta Syiah Rafidhah al-Majusi]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1122_الكافي-الشيخ-الكليني-ج-١/الصفحة_582#top]

Dari riwayat-riwayat tersebut di atas dapat diketahui bahwa terdapat 12 Imam Syiah Rafidhah yang merupakan keturunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam ditambah Shahabat ‘Aliy bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu, sehingga jumlahnya menjadi 13 Imam. Sedangkan keyakinan Syiah Rafidhah Ushuliyyah Imamiyyah 13 al-Khurasani mendoktrin pengikutnya agar mempercayai bahwa Imam Syiah Rafidhah itu hanya ada 12 orang saja, sedangkan Shahabat ‘Aliy bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu termasuk di dalam 12 orang tersebut. Hal ini mengindikasikan terdapat seorang Pendusta Besar dari 13 Imam tersebut yang mengaku sebagai Imam Syiah Rafidhah, apakah Pendusta Besar tersebut berada di awal ataukah di akhir atau juga berada di antara keduanya?

Maka ter-Gores-lah Pena Tanya Syiah untuk membongkar si Pendusta Besar tersebut yang berasal dari Syiah Rafidhah.

Syiah Rafidhah telah melakukan sebuah penghinaan besar terhadap Ahlul Bait dengan mengatakan bahwa keturunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dari jalur Fathimah Radhiyallahu ‘anha sebagai Dajjal.

وكل من خرج من ولدي قبل المهدي فإنما هو جزور, وإياكم والدجالين من ولد فاطمة, فإن من ولد فاطمة دجالين, ويخرج دجال من دجلة البصرة, وليس مني, وهو مقدمة الدجالين كلهم
الملاحم والفتن - السيد ابن طاووس - الصفحة ٢٤٩
Dan setiap yang keluar dari keturunanku sebelum (datangnya) al-Mahdi adalah para Pembantai. Dan waspadalah kalian terhadap para Dajjal yang berasal dari keturunan Fathimah, karena dari keturunan Fathimah terdapat para Dajjal. Dajjal akan keluar dari (sungai) Dijlah Bashrah, dan ia bukan termasuk dariku. Dan ia merupakan permulaan dari semua Dajjal.
[al-Malahim wa al-Fitan 249, Ibnu Thawus Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1370_الملاحم-والفتن-السيد-ابن-طاووس/الصفحة_246]

Memang sedari dahulu hingga sekarang, para Syiah Rafidhah merupakan para pembantai kaum Muslimin, di mana saat ini mereka (Syiah Rafidhah) telah membunuhi kaum Muslimin di Iran, Afghanistan, Irak, Suriah, Yaman dan Bahrain. Tanya Syiah pun telah menggoreskan sebagian pembantaian tersebut pada tiga tempat, yaitu :


Hingga akhirnya keluarlah al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah dari Sirdab yang berada di sisi sungai Dijlah Irak.

فلما دخلت المشهد وزرت الأئمة عليه السلام ونزلت السرداب واستغثت بالله تعالى وبالإمام عليه السلام وقضيت بعض الليل في السرداب وبت في المشهد إلى الخميس ثم مضيت إلى دجلة
كشف الغمة - ابن أبي الفتح الإربلي - ج ٣ - الصفحة ٢٩٧
Ketika aku (Ibnu Abu al-Fathi al-Irbili) mendatangi Masyhad dan menziarahi para Imam ‘alaihi Salam, aku menuruni sebuah gua (bawah tanah) [السرداب] “as-Sirdab” lalu beristighatsah kepada Allah Ta’ala dan kepada Imam ‘alaihi Salam. Aku menghabiskan sebagian malam di gua (bawah tanah) [السرداب] “as-Sirdab” dan bermalam di Masyhad hingga hari Kamis, kemudian aku pergi ke (sungai) Dijlah.
[Kasyf al-Ghummah 3/297, Ibnu Abu al-Fathi al-Irbili Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/3709_كشف-الغمة-ابن-أبي-الفتح-الإربلي-ج-٣/الصفحة_297#top]

Dan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah saat ini menurut keyakinan Syiah Rafidhah berada di Sirdab sisi sungai Dijlah Irak dan bersembunyi di dalam gua bawah tanah.

واما الجواب عن انكارهم بقاؤه في السرداب من غير أحد يقوم بطعامه وشرابه فعنه جوابان أحدهما بقاء عيسى عليه السلام في السماء من غير أحد يقوم بطعامه وشرابه وهو بشر مثل المهدي عليه السلام فكما جاز بقاءه في السماء والحالة هذه فكذلك المهدي في السرداب.
كشف الغمة - ابن أبي الفتح الإربلي - ج ٣ - الصفحة ٢٩٥
Dan jawaban dari pengingkaran mereka akan keberadaannya (al-Mahdi dalam bertahan hidup) di gua (bawah tanah) [السرداب] “as-Sirdab” tanpa ada seorang pun yang memberikannya makan dan minum, maka terdapat dua jawaban atasnya. Pertama adalah keberadaan (dalam bertahan hidup)  ‘Isa ‘alaihi Salam di langit tanpa ada seorang pun yang memberikannya makan dan minum, dan ia (‘Isa ‘alaihi Salam) adalah seorang manusia seperti al-Mahdi ‘alaihi Salam di mana ia (‘Isa ‘alaihi Salam) dapat bertahan hidup di langit dan keadaannya seperti ini. Maka Begitupula (keadaan al-Mahdi dalam bertahan hidup) di gua (bawah tanah) [السرداب] “as-Sirdab”.
[Kasyf al-Ghummah 3/295, Ibnu Abu al-Fathi al-Irbili Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/3709_كشف-الغمة-ابن-أبي-الفتح-الإربلي-ج-٣/الصفحة_295#top]

Namun sebelum melangkah lebih jauh, Tanya Syiah akan mengenalkan kepada teman-teman sebuah hadits yang cukup panjang dari Tamim ad-Dari mengenai al-Jassasah dan Dajjal.

فَلَمَّا قَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاتَهُ جَلَسَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَهُوَ يَضْحَكُ فَقَالَ لِيَلْزَمْ كُلُّ إِنْسَانٍ مُصَلَّاهُ ثُمَّ قَالَ أَتَدْرُونَ لِمَ جَمَعْتُكُمْ قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ إِنِّي وَاللَّهِ مَا جَمَعْتُكُمْ لِرَغْبَةٍ وَلَا لِرَهْبَةٍ وَلَكِنْ جَمَعْتُكُمْ لِأَنَّ تَمِيمًا الدَّارِيَّ كَانَ رَجُلًا نَصْرَانِيًّا فَجَاءَ فَبَايَعَ وَأَسْلَمَ وَحَدَّثَنِي حَدِيثًا وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْ مَسِيحِ الدَّجَّالِ حَدَّثَنِي أَنَّهُ رَكِبَ فِي سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ مَعَ ثَلَاثِينَ رَجُلًا مِنْ لَخْمٍ وَجُذَامَ فَلَعِبَ بِهِمْ الْمَوْجُ شَهْرًا فِي الْبَحْرِ ثُمَّ أَرْفَئُوا إِلَى جَزِيرَةٍ فِي الْبَحْرِ حَتَّى مَغْرِبِ الشَّمْسِ فَجَلَسُوا فِي أَقْرُبْ السَّفِينَةِ فَدَخَلُوا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْهُمْ دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لَا يَدْرُونَ مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ فَقَالُوا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قَالُوا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ أَيُّهَا الْقَوْمُ انْطَلِقُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ قَالَ لَمَّا سَمَّتْ لَنَا رَجُلًا فَرِقْنَا مِنْهَا أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً قَالَ فَانْطَلَقْنَا سِرَاعًا حَتَّى دَخَلْنَا الدَّيْرَ فَإِذَا فِيهِ أَعْظَمُ إِنْسَانٍ رَأَيْنَاهُ قَطُّ خَلْقًا وَأَشَدُّهُ وِثَاقًا مَجْمُوعَةٌ يَدَاهُ إِلَى عُنُقِهِ مَا بَيْنَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى كَعْبَيْهِ بِالْحَدِيدِ قُلْنَا وَيْلَكَ مَا أَنْتَ قَالَ قَدْ قَدَرْتُمْ عَلَى خَبَرِي فَأَخْبِرُونِي مَا أَنْتُمْ قَالُوا نَحْنُ أُنَاسٌ مِنْ الْعَرَبِ رَكِبْنَا فِي سَفِينَةٍ بَحْرِيَّةٍ فَصَادَفْنَا الْبَحْرَ حِينَ اغْتَلَمَ فَلَعِبَ بِنَا الْمَوْجُ شَهْرًا ثُمَّ أَرْفَأْنَا إِلَى جَزِيرَتِكَ هَذِهِ فَجَلَسْنَا فِي أَقْرُبِهَا فَدَخَلْنَا الْجَزِيرَةَ فَلَقِيَتْنَا دَابَّةٌ أَهْلَبُ كَثِيرُ الشَّعَرِ لَا يُدْرَى مَا قُبُلُهُ مِنْ دُبُرِهِ مِنْ كَثْرَةِ الشَّعَرِ فَقُلْنَا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قُلْنَا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ اعْمِدُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ فَأَقْبَلْنَا إِلَيْكَ سِرَاعًا وَفَزِعْنَا مِنْهَا وَلَمْ نَأْمَنْ أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً فَقَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ نَخْلِ بَيْسَانَ قُلْنَا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ أَسْأَلُكُمْ عَنْ نَخْلِهَا هَلْ يُثْمِرُ قُلْنَا لَهُ نَعَمْ قَالَ أَمَا إِنَّهُ يُوشِكُ أَنْ لَا تُثْمِرَ قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ بُحَيْرَةِ الطَّبَرِيَّةِ قُلْنَا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ هَلْ فِيهَا مَاءٌ قَالُوا هِيَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ قَالَ أَمَا إِنَّ مَاءَهَا يُوشِكُ أَنْ يَذْهَبَ قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ عَيْنِ زُغَرَ قَالُوا عَنْ أَيِّ شَأْنِهَا تَسْتَخْبِرُ قَالَ هَلْ فِي الْعَيْنِ مَاءٌ وَهَلْ يَزْرَعُ أَهْلُهَا بِمَاءِ الْعَيْنِ قُلْنَا لَهُ نَعَمْ هِيَ كَثِيرَةُ الْمَاءِ وَأَهْلُهَا يَزْرَعُونَ مِنْ مَائِهَا قَالَ أَخْبِرُونِي عَنْ نَبِيِّ الْأُمِّيِّينَ مَا فَعَلَ قَالُوا قَدْ خَرَجَ مِنْ مَكَّةَ وَنَزَلَ يَثْرِبَ قَالَ أَقَاتَلَهُ الْعَرَبُ قُلْنَا نَعَمْ قَالَ كَيْفَ صَنَعَ بِهِمْ فَأَخْبَرْنَاهُ أَنَّهُ قَدْ ظَهَرَ عَلَى مَنْ يَلِيهِ مِنْ الْعَرَبِ وَأَطَاعُوهُ قَالَ لَهُمْ قَدْ كَانَ ذَلِكَ قُلْنَا نَعَمْ قَالَ أَمَا إِنَّ ذَاكَ خَيْرٌ لَهُمْ أَنْ يُطِيعُوهُ وَإِنِّي مُخْبِرُكُمْ عَنِّي إِنِّي أَنَا الْمَسِيحُ وَإِنِّي أُوشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِي فِي الْخُرُوجِ فَأَخْرُجَ فَأَسِيرَ فِي الْأَرْضِ فَلَا أَدَعَ قَرْيَةً إِلَّا هَبَطْتُهَا فِي أَرْبَعِينَ لَيْلَةً غَيْرَ مَكَّةَ وَطَيْبَةَ فَهُمَا مُحَرَّمَتَانِ عَلَيَّ كِلْتَاهُمَا كُلَّمَا أَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَ وَاحِدَةً أَوْ وَاحِدًا مِنْهُمَا اسْتَقْبَلَنِي مَلَكٌ بِيَدِهِ السَّيْفُ صَلْتًا يَصُدُّنِي عَنْهَا وَإِنَّ عَلَى كُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلَائِكَةً يَحْرُسُونَهَا قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَطَعَنَ بِمِخْصَرَتِهِ فِي الْمِنْبَرِ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ هَذِهِ طَيْبَةُ يَعْنِي الْمَدِينَةَ أَلَا هَلْ كُنْتُ حَدَّثْتُكُمْ ذَلِكَ فَقَالَ النَّاسُ نَعَمْ فَإِنَّهُ أَعْجَبَنِي حَدِيثُ تَمِيمٍ أَنَّهُ وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْهُ وَعَنْ الْمَدِينَةِ وَمَكَّةَ أَلَا إِنَّهُ فِي بَحْرِ الشَّأْمِ أَوْ بَحْرِ الْيَمَنِ لَا بَلْ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ وَأَوْمَأَ بِيَدِهِ إِلَى الْمَشْرِقِ قَالَتْ فَحَفِظْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menyelesaikan shalatnya, beliau duduk di atas mimbar dan beliau tertawa, kemudian beliau bersabda, “Hendaklah semua orang tetap berada di tempat shalatnya.” Kemudian bersabda, “Tahukah kalian mengapa aku mengumpulkan kalian?” Orang-orang menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Beliau bersabda, “Demi Allah, aku menyuruh kalian berkumpul di sini bukan ingin memberikan kabar gembira dan bukan ingin memberikan peringatan. Akan tetapi aku mengumpulkan kalian karena (ingin menceritakan) bahwa Tamim ad-Dari dulunya adalah seorang Nashrani, kemudian dia datang, berbaiat dan masuk Islam. Dia bercerita kepadaku tentang satu kisah yang sesuai dengan kisah yang aku ceritakan kepada kalian tentang al-Masih ad-Dajjal. Dia bercerita bahwa dia bersama tiga puluh orang kawannya dari Lakham dan Judzam mengarungi lautan dengan menaiki sebuah perahu. Ombak besar mempermainkan mereka di tengah laut selama sebulan. Kemudian mereka terdampar di sebuah pulau di tengah lautan, hingga akhirnya matahari terbenam. Merekapun duduk-duduk di sampan, lalu mereka masuk ke dalam pulau. Mereka bertemu dengan binatang berbulu lebat, mereka tidak mengetahui mana depan dan mana belakangnya disebabkan lebat bulunya. Mereka bertanya, “Celaka engkau, makhluk apakah engkau ini?” Binatang itu menjawab, “Aku adalah al-Jassasah.” Mereka bertanya, “Apa itu al-Jassasah?” Binatang itu hanya menjawab, “Wahai kaum, Temuilah seorang laki-laki yang ada di biara, sebab dia sangat ingin mendengar berita dari kalian.” Ketika binatang itu menyebutkan seorang laki-laki, kami khawatir bila binatang itu adalah setan.” Tamim melanjutkan, “Kami segera pergi ke tempat yang ia tunjuk, hingga kami masuk ke dalam sebuah biara. Ternyata di dalamnya terdapat manusia yang paling besar dan paling kuat yang pernah aku lihat, kedua tangannya terbelenggu di leher dan kedua kakinya antara lutut dan mata kakinya terpasung dengan besi. Kami bertanya, “Celaka engkau, siapakah engkau?” Ia menjawab, “Kalian telah mendengar beritaku, kemudian beritahukan kepadaku siapa kalian?” Mereka menjawab, “Kami adalah orang-orang dari bangsa Arab, tadinya kami naik perahu dan mengarungi lautan hingga tersesat jauh. Ombak mempermainkan kami selama sebulan, lalu kami terdampar di pulau yang engkau tempati ini. Kami duduk di dekat perahu lalu berjalan masuk ke dalam pulau. Kami bertemu dengan binatang berbulu lebat, tidak diketahui mana depan dan belakangnya karena lebat bulunya. Kami bertanya, “Celaka engkau, makhluk apakah engkau ini?” Ia menjawab, “Aku adalah al-Jassasah.” Kami bertanya, “Apa itu al-Jassasah?” Ia malah berkata, “Temuilah seorang laki-laki yang ada di biara, sebab dia sangat ingin mendengar berita dari kalian.” Maka kami pun pergi menemuimu dengan segera, kami terkejut dengan binatang tersebut, kami khawatir bahwa dia adalah setan. Lelaki itu berkata, “Ceritakan kepadaku tentang pohon kurma di daerah Baisan.” Kami bertanya, “Apa yang engkau ingin tahu tentangnya? “Ia berkata, “Aku bertanya kepada kalian tentang pohon kurmanya, apakah sudah berbuah?” Kami menjawab, “Ya.” Ia berkata, “Dikhawatirkan pohon kurma itu tidak berbuah.” Ia bertanya, “Ceritakan kepadaku tentang telaga di daerah Thabariyyah.” Kami bertanya, “Apa yang engkau ingin tahu tentangnya?” Ia berkata, “Apakah telaga itu berisi air?” Mereka menjawab, “Telaga itu berisi banyak air.” Ia berkata, “Dikhawatirkan airnya akan menyusut.” Ia berkata, “Ceritakan kepadaku tentang mata air Zughar.” Mereka berkata, “Apa yang engkau ingin tahu tentangnya?” Ia menjawab, “Apakah mata airnya berisi air, dan apakah penduduk di sekitarnya bercocok tanam menggunakan air dari mata air tersebut?” Kami menjawab, “Ya, mata air tersebut berisi banyak air dan penduduk di sekitarnya bercocok tanam dengan airnya.” Ia berkata, “Ceritakan kepadaku tentang seorang Nabi dari kalangan orang-orang Ummi, apa yang dia lakukan?” Mereka menjawab, “Dia telah keluar dari Makkah dan berdiam di Yatsrib.” Ia bertanya, “Apakah bangsa Arab memeranginya?” Kami menjawab, “Ya.” Ia bertanya, “Apa yang dia perbuat terhadap mereka?” Maka kami beritakan kepadanya bahwa dia telah unggul atas bangsa Arab dan sekitarnya dan merekapun menaatinya. Ia bertanya kepada mereka, “Benarkah telah terjadi demikian?” Kami menjawab, “Ya.” Ia bertanya, “Memang lebih baik bagi mereka untuk menaatinya. Sekarang akan aku ceritakan kepada kalian tentang diriku. Sesungguhnya aku adalah al-Masih, dan sebentar lagi aku akan diizinkan untuk keluar. Maka aku akan keluar dan berjalan di bumi, tidak aku biarkan satu kampung pun kecuali aku singgahi dalam waktu empat puluh malam, kecuali Makkah dan Thayyibah, keduanya diharamkan atas diriku. Setiap kali aku ingin masuk ke dalam salah satu di antara keduanya maka aku akan disambut oleh Malaikat yang membawa pedang terhunus, dia menghalangiku untuk masuk ke dalamnya. Pada setiap wilayah kota tersebut ada banyak Malaikat yang menjaganya.” Fathimah berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda sambil menghentakkan tongkatnya ke mimbar, “Inilah Thayyibah, inilah Thayyibah, inilah Thayyibah.” Yakni kota Madinah. “Apakah aku sudah pernah menceritakan kisah ini kepada kalian?” Orang-orang menjawab, “Ya.” “Aku sungguh takjub dengan cerita Tamim ini, cerita itu sesuai dengan cerita yang telah aku sampaikan kepada kalian tentang Dajjal, Madinah dan Makkah. Ketahuilah, dia berada di laut Syam atau laut Yaman. Tidak, melainkan ia datang dari arah timur, ia datang dari arah timur, ia datang dari arah timur, dari arah seraya mengisyaratkan tangannya ke arah timur.” Fathimah berkata, “Aku menghafal hadits ini dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. [Muslim no.5235]

Dari hadits Shahih Muslim di atas dapat diketahui bahwa Dajjal sedang dalam masa al-Ghaibah di suatu tempat. Lalu bagaimana sifat-sifatnya Dajjal dan apa saja yang dapat dilakukan oleh Dajjal? Oleh karena itu Tanya Syiah akan membagi pembahasan dalam beberapa point, di antaranya yaitu :

[1] Keghaiban
[2] Ciri-Ciri Fisik & Arah Keluar
[3] Tempat Keluar & Pengikut Serta Hukum Kitab Suci
[4] Kecepatan & Lama Masanya
[5] Mengaku Rabb Yang Menghidupkan & Mematikan Serta Mengatur Alam
[6] Menuju Madinah & Berguncang, Kemudian Diarahkan ke Syam
[7] Membawa Kemarahan & Membunuhi Kaum Muslimin dari Bangsa Arab

[1] Keghaiban


[-] Dajjal saat ini sedang dalam masa al-Ghaibah di suatu tempat.

فَقَالُوا وَيْلَكِ مَا أَنْتِ فَقَالَتْ أَنَا الْجَسَّاسَةُ قَالُوا وَمَا الْجَسَّاسَةُ قَالَتْ أَيُّهَا الْقَوْمُ انْطَلِقُوا إِلَى هَذَا الرَّجُلِ فِي الدَّيْرِ فَإِنَّهُ إِلَى خَبَرِكُمْ بِالْأَشْوَاقِ قَالَ لَمَّا سَمَّتْ لَنَا رَجُلًا فَرِقْنَا مِنْهَا أَنْ تَكُونَ شَيْطَانَةً قَالَ فَانْطَلَقْنَا سِرَاعًا حَتَّى دَخَلْنَا الدَّيْرَ فَإِذَا فِيهِ أَعْظَمُ إِنْسَانٍ رَأَيْنَاهُ قَطُّ خَلْقًا وَأَشَدُّهُ وِثَاقًا مَجْمُوعَةٌ يَدَاهُ إِلَى عُنُقِهِ مَا بَيْنَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى كَعْبَيْهِ بِالْحَدِيدِ
إِنِّي أَنَا الْمَسِيحُ وَإِنِّي أُوشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِي فِي الْخُرُوجِ
Mereka bertanya, “Celaka engkau, makhluk apakah engkau ini?” Binatang itu menjawab, “Aku adalah al-Jassasah.” Mereka bertanya, “Apa itu al-Jassasah?” Binatang itu hanya menjawab, “Wahai kaum, Temuilah seorang laki-laki yang ada di biara, sebab dia sangat ingin mendengar berita dari kalian.” Ketika binatang itu menyebutkan seorang laki-laki, kami khawatir bila binatang itu adalah setan.” Tamim melanjutkan, “Kami segera pergi ke tempat yang ia tunjuk, hingga kami masuk ke dalam sebuah biara. Ternyata di dalamnya terdapat manusia yang paling besar dan paling kuat yang pernah aku lihat, kedua tangannya terbelenggu di leher dan kedua kakinya antara lutut dan mata kakinya terpasung dengan besi.
Sesungguhnya aku adalah al-Masih, dan sebentar lagi aku akan diizinkan untuk keluar.
[Muslim no.5235]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman saat ini sedang dalam masa al-Ghaibah di suatu tempat.

أما سبب الغيبة فهو:  إخافة الظالمين له عليه السلام
المقنع في الغيبة - الشريف المرتضى - الصفحة ٥٢
Adapun sebab keghaibannya (al-Qaim) adalah karena perbuatan menakut-nakuti orang-orang dzalim kepadanya ‘alaihi Salam.
[Al-Muqni’ fii al-Ghaibah 52, al-Murtadha Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/3688_المقنع-في-الغيبة-الشريف-المرتضى/الصفحة_52]

[-] Akan ada suatu kaum yang mengharapkan datangnya Dajjal, dikarenakan kepedihan yang dialaminya.

يأتي على الناس زمان يتمنون فيه الدجال، قلت: يا رسول الله! بأبي و أمي مم ذاك؟ قال: مما يلقون من العناء والعناء
“Akan datang kepada manusia satu zaman di mana mereka mengharapkan (kedatangan) Dajjal.” Aku bertanya, “Wahai Rasulullah, ayah dan ibuku sebagai tebusan, (karena apa) hal itu terjadi?” Beliau menjawab, “Karena kepedihan dan kepedihan yang mereka rasakan.”
[Ath-Thabrani dalam al-Ausath dan al-Bazzar, perawi keduanya tsiqah, Majma’uz Zawaadi (VII/284-285), Asyraathus Saa’ah Yusuf bin ‘Abdillah bin Yusuf al-Wabil]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan ada suatu kaum (Syiah Rafidhah) yang mengharapkan datangnya al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman, dikarenakan kepedihan yang dialaminya (menurut sangkaan mereka).

باب 11 ما روي فيما أمر به الشيعة من الصبر والكف والانتظار للفرج, وترك الاستعجال بأمر الله وتدبيره
كتاب الغيبة - محمد بن إبراهيم النعماني - الصفحة ٢٠٠
Bab 11 berdasarkan apa yang diriwayatkan mengenai perintah terhadap orang-orang Syiah, yaitu dengan kesabaran, berhenti dalam menunggu akan keluarnya (al-Qaim), dan meninggalkan untuk meminta dipercepat dalam perkara Allah dan memikirkannya.
[Kitab al-Ghaibah 200, Muhammad bin Ibrahim an-Nu’maniy]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1281_كتاب-الغيبة-محمد-بن-إبراهيم-النعماني/الصفحة_198]

[2] Ciri-Ciri Fisik & Arah Keluar


[-] Dajjal adalah seorang Yahudi yang tentunya memiliki tubuh Yahudi dan berbahasa Yahudi, dan ia (Dajjal) akan diizinkan keluar.

أَلَمْ يَقُلْ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّهُ يَهُودِيٌّ
“Bukankah Nabi Allah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda, “Sesungguhnya ia (Dajjal) adalah seorang Yahudi.” [Muslim no.5210]

إِنِّي أَنَا الْمَسِيحُ وَإِنِّي أُوشِكُ أَنْ يُؤْذَنَ لِي فِي الْخُرُوجِ
Sesungguhnya aku adalah al-Masih, dan sebentar lagi aku akan diizinkan untuk keluar. [Muslim no.5235]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman yang memiliki tubuh Yahudi dan berbahasa Yahudi, dan ia (al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman) akan diizinkan keluar.

المهدي رجل من ولدي لونه لون عربي وجسمه جسم إسرائيلي
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥١ - الصفحة ٨٠
Al-Mahdi adalah seorang laki-laki dari keturunanku, warnanya adalah warna Arab dan tubuhnya adalah tubuh (Bani) Israil (Yahudi).
[Bihar al-Anwar 51/80, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1482_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥١/الصفحة_82]

قال أبو عبد الله عليه السلام: إذا اذن الامام دعا الله باسمه العبراني
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٦٨
Abu Abdillah ‘alaihi Salam berkata, “Ketika Imam (Mahdi) diizinkan (keluar) maka ia akan menyebut Allah dengan nama Ibrani-Nya (bahasa Yahudi).”
[Bihar al-Anwar 52/368, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_370]

[-] Dajjal memiliki mata yang juling dan berambut keriting serta keluar dari arah timur.

ju·ling a miring (tt letak hitam mata yg tidak di tengah-tengah benar);
-- air agak juling sedikit;
-- bahasa (keadaan) agak juling;
-- itik memandang dng kepala miring sedikit;
men·ju·ling v mengerling; melirik kpd: pandangan ~ ketua sidang merupakan isyarat baginya
[kbbi.web.id/juling]

إِنَّهُ شَابٌّ قَطَطٌ عَيْنُهُ طَافِئَةٌ
Sesungguhnya ia (Dajjal) adalah pemuda [قَطَطٌ] “Keriting”, mata yang tidak memiliki cahaya [طَافِئَةٌ]. [Muslim no.5228]

وَإِنَّمَا يَدَّعِي الْإِلَهِيَّةَ وَهُوَ فِي نَفْسِ دَعْوَاهُ مُكَذِّبٌ لَهَا بِصُورَةِ حَالِهِ وَوُجُودِ دَلَائِلِ الْحُدُوثِ فِيهِ وَنَقْصِ صُورَتِهِ وَعَجْزِهِ عَنْ إِزَالَةِ الْعَوَرِ الَّذِي فِي عَيْنَيْهِ وَعَنْ إِزَالَةِ الشَّاهِدِ بِكُفْرِهِ الْمَكْتُوبِ بَيْنَ عينيه
Dan sesungguhnya ia (Dajjal) mengklaim dirinya adalah Illah, padahal klaimnya tersebut terdustakan dengan gambaran kondisinya, adanya bukti-bukti yang menunjukkan sifat barunya, kekurangan fisiknya, ketidakberdayaannya untuk menghilangkan [الْعَوَرِ] “Juling” (melihat hanya dengan satu mata yang memiliki cahaya)  pada kedua matanya dan menghapus saksi kekafirannya yang tertulis di antara kedua matanya.
[Syarah Shahih Muslim 18/59, Imam an-Nawawi]

وَأَنَّهُ جَاءَ فِي رِوَايَةِ أَعْوَرَ الْعَيْنِ الْيُمْنَى وَفِي رِوَايَةٍ الْيُسْرَى وَكِلَاهُمَا صَحِيحٌ وَالْعَوَرُ فِي اللُّغَةِ الْعَيْبُ وَعَيْنَاهُ مَعِيبَتَانِ عَوَرًا وأن احداهما طافئة بالهمز لاضوء فِيهَا وَالْأُخْرَى طَافِيَةٌ بِلَا هَمْزَةٍ ظَاهِرَةٍ نَاتِئَةٍ
Bahwasanya di dalam sebuah riwayat disebutkan, “Matanya buta sebelah kanan.” Sedangkan dalam riwayat lain, “(Matanya buta) sebelah kiri.” Kedua riwayat tersebut shahih. Kata [الْعَوَرُ] secara bahasa berarti cacat. Jadi, kedua mata Dajjal cacat. Sehingga cacat pada salah satu dari kedua matanya [طافئة] dengan hamzah, yakni tidak memiliki cahaya. Sedangkan mata yang satunya lagi [طَافِيَةٌ] tanpa hamzah, yakni bengkak yang menonjol.
[Syarah Shahih Muslim 18/60, Imam an-Nawawi]

أَعْجَبَنِي حَدِيثُ تَمِيمٍ أَنَّهُ وَافَقَ الَّذِي كُنْتُ أُحَدِّثُكُمْ عَنْهُ وَعَنْ الْمَدِينَةِ وَمَكَّةَ أَلَا إِنَّهُ فِي بَحْرِ الشَّأْمِ أَوْ بَحْرِ الْيَمَنِ لَا بَلْ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ مَا هُوَ وَأَوْمَأَ بِيَدِهِ إِلَى الْمَشْرِقِ
“Aku sungguh takjub dengan cerita Tamim ini, cerita itu sesuai dengan cerita yang telah aku sampaikan kepada kalian tentang Dajjal, Madinah dan Makkah. Ketahuilah, dia berada di laut Syam atau laut Yaman. Tidak, melainkan ia datang dari arah timur, ia datang dari arah timur, ia datang dari arah timur, dari arah seraya mengisyaratkan tangannya ke arah timur Masyriq” [الْمَشْرِقِ].” [Muslim no.5235]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman memiliki mata yang juling dan berambut keriting serta keluar dari arah timur.

عن علي عليه السلام أنه قال: المهدي أقبل, جعد, بخده خال, يكون مبدأه من قبل المشرق
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٢٥٢
Dari Ali ‘alaihi Salam bahwasanya ia berkata, “Al-Mahdi itu [أقبل] “Juling”, [جعد] “Keriting”, di pipinya terdapat tahi lalat, kemunculannya akan berasal dari arah Timur [المشرق] “Masyriq”.
[Bihar al-Anwar 52/252, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_254]

[3] Tempat Keluar & Pengikut Serta Hukum Kitab Suci


[-] Dajjal akan keluar dari Khurasan dan dikuti oleh bangsa ‘Ajam.

رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الدَّجَّالُ يَخْرُجُ مِنْ أَرْضٍ بِالْمَشْرِقِ يُقَالُ لَهَا خُرَاسَانُ يَتْبَعُهُ أَقْوَامٌ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الْمَجَانُّ الْمُطْرَقَةُ
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Dajjal akan muncul dari suatu negeri di timur yang bernama Khurasan [خُرَاسَانُ], ia diikuti oleh kaum-kaum, wajah mereka seperti perisai yang ditempa.”
[Tirmidzi no.2163, Shahih : Shahih Tirmidzi no.2237, Syaikh al-Albani]

Khurasan (Persia: [استان خراسان]) (juga tercantum sebagai Khurasan dan Khorassan, yang pada zaman dahulu disebut dengan Traxiane yaitu selama periode Helenistik dan Parthia) (Khurasan) adalah sebuah provinsi di timur laut Iran, namun secara historis mengacu kepada daerah timur yang jauh lebih luas hingga timur laut Kekaisaran Persia. Nama Khurasan adalah bahasa Persia yang berartiLand Where The Sun Rises.” Nama itu diberikan kepada provinsi timur Persia selama periode Kekaisaran Sassanid.
Khurasan adalah provinsi terbesar Iran sampai ia (Khurasan) dibagi menjadi tiga provinsi pada bulan September 2004 :
Khurasan Utara, dengan ibu kotanya : Bojnourd, daerah lainnya : Shirvan, Esfarayen, Garmeh dan Jajarm, dan Maneh dan Samalgan.
Khurasan Selatan, dengan ibu kotanya : Birjand, daerah lainnya : Ferdows, Qaen, Nehbandan, Sarayan, Sarbisheh dan Darmian.
Khurasan Razavi, dengan ibu kotanya : Masyhad, daerah lainnya: Sabzevar, Neyshabour, Torbat-e-Heydariyeh, Quchan, Torbat-e Jam, Ziegler, Taybad, Gonabad, Dargaz, Sarakhs, Chenaran, Fariman, Khaf, Roshtkhar, Bardaskan, Kalat dan Khalil Abad.
[en.wikipedia.org/wiki/Khorasan_Province]

Sedangkan Khurasan dahulunya merupakan wilayah yang sangat luas.

Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal
[Note : Khurasan berwarna hitam]

KhurasanTanah Matahari Terbit” yang berada di Timur :
- Mashhad, Nishapur, Sabzevar and Kashmar (Iran)
- Balkh and Herat (Afghanistan)
- Merv, Nisa and Abiward (Turkmenistan)
- Samarqand and Bukhara (Uzbekistan)
- Transoxiana, Soghdiana, Sistan
- Kandahar, Zabulistan, Ghazni, Kabulistan
- Gurgan and Damghan
- Faryab, Taloqan, Badghis, Gharjistan, Tus or Susia, Sarakhs
- Sanjan (Turkmenistan)
- Khujand dan Panjakent (Tajikistan)
- Balochistan (Pakistan, Afghanistan, Iran)
[en.wikipedia.org/wiki/Greater_Khorasan]
[www.republika.co.id/berita/dunia-islam/khazanah/12/04/03/m1whtm-khurasan-tanah-matahari-terbit-1]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan diikuti oleh ‘Ajam Khurasan.

Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal

Asbagh bin Nubatah menuturkan bahwa Imam Ali tengah berpidato dan menjelaskan kedatangan Imam Mahdi af. beserta orang-orang yang menjadi pasukannya. Beliau   bersabda, “Dari Ahwaz satu orang; dari Syusytar satu orang; tiga orang dari Syiraz, yaitu Hafsh, Ya’qub, dan Ali; dari Isfahan empat orang, yaitu Musa, Ali, Abdullah, dan Ghulfan; satu orang dari Burujerd, yaitu Qadim; satu orang dari Nahavand, yaitu Abdur Razzaq; dari Hamadan tiga orang, yaitu Ja’far, Ishaq, dan Musa; sepuluh orang dari Qom, di mana nama mereka sama seperti nama Ahlul Bait Rasulullah Saw. (dalam riwayat yang lain disebutkan delapan belas orang); satu orang dari Syiravan; satu orang dari Khurasan, yaitu Darid dan juga lima orang yang namanya sama dengan nama Ashabul Kahfi; satu orang dari Amul; satu orang dari Jurjan; satu orang dari Damghan; satu orang dari Sarkhas; satu orang dari Saveh; dua puluh empat orang dari Thaleqan; dua orang dari Qazvin; satu orang dari Fars; satu orang dari Abhar; satu orang dari Ardabil; tiga orang dari Maraqe; satu orang dari Khuy; satu orang dari Salmas; tiga orang dari Abadan; dan satu orang dari Kazrun.’
[Ibnu Thawus, Malahim, hal. 146 -Kitab Syiah Rafidhah-]

[-] Dajjal akan turun di Karman dan Khuza serta dikuti oleh 70.000 orang.

رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَيَنْزِلَنَّ الدَّجَّالُ خُوزَ وَكَرْمَانَ فِي سَبْعِينَ أَلْفًا وُجُوهُهُمْ كَالْمَجَانِّ الْمُطْرَقَةِ
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam Bersabda: “Sungguh Dajjal akan turun di Khuza [خُوزَ] dan Karman [كَرْمَانَ] kepada 70.000 (tujuh puluh ribu) orang, wajah mereka seperti perisai yang ditempa.”
[Ahmad no.8099, Shahih : Musnad Imam Ahmad no.8434, Syaikh Ahmad Muhammad Syakir]

Provinsi Kerman (Persia: [استان کرمان], Ostan-e Kerman) adalah salah satu dari 31 provinsi di Iran. Kerman berada di sebelah tenggara Iran dengan pusat administrasinya di kota Kerman. Disebut pada zaman kuno sebagai Achamenid satrapy dari Carmania, yang merupakan provinsi terbesar kedua Iran dengan luas 180.726 km².
[en.wikipedia.org/wiki/Kerman_Province]

Provinsi Khuzestan (Persia: [استان خوزستان], Ostan-e Khuzestan), adalah salah satu dari 31 provinsi di Iran. Yang berada di barat daya negara tersebut (Iran), berbatasan dengan Provinsi Basra Irak dan Teluk Persia. Ibukotanya adalah Ahvaz (Ahwaz) yang meliputi area seluas 63.238 km².
Kalimat "Khouzi" mengacu pada orang-orang yang membuat gula mentah dari ladang tebu yang berasal dari dataran Sassania utara sampai ke sisi Sungai Dez di Dezful. Khouzhestan telah (berubah) menjadi tanah Khouzhies yang mengolah tebu hingga hari ini di Haft Tepe. Nama Khuzestan berarti "The Land of the Khuzi", yang mengacu pada penduduk asli provinsi ini, yaitu orang-orang "Susian" (Persia periode kuno dikenal sebagai "Huza" , Persia periode pertengahan dikenal sebagai "Khuzi" ((sedangkan) nama “Shushan” bersumber dari bahasa Ibrani)) di saat yang sama dalam perubahan (kalimat) yang beragam, bahwa Persia kuno (juga) berubah nama dari “Sindh” menjadi “Hind").
[en.wikipedia.org/wiki/Khuzestan_Province]

Sedangkan Khuza sebelumnya merupakan bagian dari Irak.

أَمَّا خُوزٌ فَمِنْ بِلَادِ الْأَهْوَازِ وَهِيَ مِنْ عِرَاقِ الْعَجَمِ وَقِيلَ الْخُوزُ صِنْفٌ مِنَ الْأَعَاجِمِ
Adapun Khuza berasal dari negeri Ahwaz, yaitu wilayah Irak yang masuk negeri ‘Ajam, ada pula yang berpendapat bahwa Khuza adalah satu rumpun dengan bangsa ‘Ajam.
[Fathul Bari Syarah Shahih al-Bukhari 6/607, al-Hafidzh Ibnu Hajar al-Asqalani]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan keluar di Khuza Ahwaz dan Irak dengan 70.000 orang.

إن هذا يكون في جبل الأهواز في أربعة آلاف مدججين في السلاح, فيكونون معه حتى يقوم قائمنا أهل البيت فيقاتل معه.
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٤١ - الصفحة ٢٩٦
Ia akan berada di gunung al-Ahwaz dengan 4.000 (empat ribu) pasukan yang memakai senjata, dan mereka akan tetap bersamanya hingga munculnya al-Qaim kami yaitu Ahlul Bait dan akan berperang bersamanya.
[Bihar al-Anwar 41/296, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1472_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٤١/الصفحة_298]

وعنه عليه السلام إذا ظهر القائم ودخل الكوفة بعث الله تعالى من ظهر الكوفة سبعين ألف صديق فيكونون في أصحابه وأنصاره 
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٩٠
Dan darinya ‘alaihi Salam, “Ketika al-Qaim muncul dan mendatangi Kufah (Irak), maka Allah Ta’ala akan membangkitkan kembali [بعث] di Kufah (Irak) sebanyak 70.000 (tujuh puluh ribu) orang yang jujur. Mereka akan menjadi sahabatnya dan penolongnya.
[Bihar al-Anwar 52/390, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_392]

[-] Dajjal akan keluar di Isfahan dan dikuti oleh 70.000 Yahudi.

رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَتْبَعُ الدَّجَّالَ مِنْ يَهُودِ أَصْبَهَانَ سَبْعُونَ أَلْفًا عَلَيْهِمْ الطَّيَالِسَةُ
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda: “Dajjal diikuti oleh Yahudi Ashbahan [أَصْبَهَانَ] sebanyak 70.000 (tujuh puluh ribu) orang, mereka mengenakan pakaian ath-Thayalisah [الطَّيَالِسَةُ]. [Muslim no.5237]

وَأَصْبَهَانُ بِفَتْحِ الْهَمْزَةِ وَكَسْرِهَا وبالياء وَالْفَاءِ
[أصبهان], (diriwayatkan) dengan fathah pada hamzah [أَصْبَهَانُ] (Ashbahan) dan juga dengan kasrah pada hamzah [إِصْبَهَانُ] (Ishbahan). Begitupula dengan huruf ba-nya [لياء], (juga diriwayatkan) dengan huruf fa [إِصْفَهَانُ] (Ishfahan).
[Syarah Shahih Muslim 18/86, Imam an-Nawawi]

Isfahan (Persia: [اصفهان] Esfahan), secara historis juga diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai Ispahan, Sepahan, Esfahan atau Hispahan, adalah ibu kota Provinsi Isfahan di Iran, yang terletak sekitar 340 kilometer (211 mil) selatan Teheran. Yang memiliki populasi 1.583.609 dan merupakan kota terbesar ketiga Iran setelah Teheran dan Mashhad. Wilayah The Greater Isfahan memiliki populasi 3.793.101 sesuai sensus di tahun 2011, yang merupakan wilayah metropolitan terpadat kedua di Iran setelah Teheran.
[en.wikipedia.org/wiki/Isfahan]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan diikuti oleh Yahudi.

قال ابن جريج: بلغني أن بني إسرائيل لما قتلوا أنبياءهم وكفروا وكانوا اثني عشر سبطا تبرأ سبط منهم مما صنعوا, واعتذروا وسألوا الله أن يفرق بينهم وبينهم, ففتح الله لهم نفقا من الأرض, فساروا فيه سنة ونصف سنة حتى خرجوا من وراء الصين، فهم هناك حنفاء مسلمين, يستقبلون قبلتنا.
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٤ - الصفحة ٣١٦
Ibnu Juraij berkata, “Telah mengabarkan kepadaku bahwa Bani Israil (Yahudi) telah membunuh Nabi mereka sehingga kafir, dan mereka terdiri dari dua belas kabilah. Salah satu kabilah dari mereka membersihkan diri dengan berbuat kebaikan dan memohon ampun serta meminta kepada Allah untuk memisahkan mereka dari (kabilah-kabilah) lainnya. Kemudian Allah membangunkan untuk mereka sebuah terowongan di (bawah) tanah, lalu mereka berjalan di dalamnya selama satu setengah tahun hingga mereka keluar di negeri Cina. Mereka masih berada di sana dan mereka adalah kaum Muslimin, mereka (Yahudi) akan ikut serta dengan kabilah kami (Syiah Rafidhah).”
[Bihar al-Anwar 54/316, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1485_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٤/الصفحة_0?pageno=316#top]


Pendeta Syiah Rafidhah
Menit 02:30

Jadi yang pertama kali yang mengikuti Imam Mahdi -Syiah Rafidhah al-Yahudi- adalah kelompok dari Bani Israil (Yahudi).

Itulah kenapa Imam Mahdi -Syiah Rafidhah al-Yahudi- akan mengumpulkan manusia di bawah hukum (Yahudi) ini.

Dan karenanyalah kita mendapatkan dalam riwayat-riwayat bahwa Imam Mahdi akan mengadili dengan hukum Dawud dan Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa Sallam.

[http://www.youtube.com/watch?feature=player_embedded&v=l2lhcbJZrr0]

Al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan menggunakan Kitab Suci bangsa Yahudi dan berhukum dengannya.

سمعت أبا عبد الله عليه السلام يقول: لا يذهب الدنيا حتى يخرج رجل مني يحكم بحكومة آل داود لا يسأل عن بينة,
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٢٠
Aku mendengar Abu Abdillah ‘alaihi Salam berkata, “Tidak akan hilang dunia hingga keluarnya seorang laki-laki dari (keturunan)-ku yang berhukum dengan hukum keluarga Dawud (hukum Yahudi), yang tidak akan ditanya buktinya.”
[Bihar al-Anwar 52/320, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]

إذا قام قائم آل محمد حكم بحكم داود وسليمان لا يسأل الناس بينة
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٢٠
Jika Qaim keluarga Muhammad muncul, maka ia akan berhukum dengan hukum Dawud (hukum Yahudi) dan Sulaiman yang tidak akan ditanya oleh manusia mengenai buktinya.
[Bihar al-Anwar 52/320, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_0?pageno=320#top]

Dan juga tidak lupa al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan mengeluarkan al-Qur’an yang ditulis oleh Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu dan mengamalkan hukum-hukumnya serta melempar al-Qur’an yang ada sekarang ini ke langit.

ويقول المحدث الشيعي نعمة الله الجزائري في كتابه الأنوار النعمانية:
(إن الأئمة أمروا شيعتهم بقراءة هذا الموجود من القرآن في الصلاة وغيرها والعمل بأحكامه حتى يظهر مولانا صاحب الزمان, فيرتفع هذا القرآن من بين أيدي الناس إلى السماء ويخرج القرآن الذي ألفه أمير المؤمنين, ويعمل بأحكامه).
الانتصار - العاملي - ج ٣ - الصفحة ٣٢٧
Dan telah berkata al-Muhaddits Syiah, yaitu Ni’matullah al-Jazairiy di dalam kitabnya al-Anwar an-Nu’maniyyah:
(Sesungguhnya para Imam memerintahkan Syiahnya untuk membaca al-Qur’an yang ada sekarang ini di dalam shalat dan selainnya, dan mengamalkan hukum-hukumnya hingga munculnya Maulana Shahib az-Zaman. Kemudian ia akan mengangkat al-Qur’an (yang ada sekarang) ini dari tangan manusia ke langit dan mengeluarkan al-Qur’an yang ditulis oleh Amirul Mukminin, dan mengamalkan hukum-hukumnya).
[al-Intishar 3/327, al-Amiliy Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/4185_الانتصار-العاملي-ج-٣/الصفحة_315]


Pendeta Syiah
Menit 00:59

Ilmu yang akan Imam ungkapkan, yaitu tidak ada seorang pun baik dari yang pertama hingga yang terakhir yang pernah melihatnya sebelumnya. Lalu ia (Imam 12/al-Qaim) akan mengambil salinan al-Qur'an yang ditulis dalam tulisan tangan kakeknya yaitu Ali bin Abi Thalib.

Salinan ini (Al Qur'an) yang ditulis oleh Amirul Mu'minin dan ia datang bersama al-Qur’an tersebut kepada sahabat Rasul dan berkata, “al-Qur'an ini telah dikumpulkan olehku, Al-Qur'an ini telah tersedia.” Lalu Mereka berkata Tidak, kita sudah memiliki Al-Qur'an,” Maka ia (Ali) mengambil kembali al-Qur'an (nya). Kemudian mereka berpikir dan berkata kepada Ali, “Tidak, tidak, datang, datang. Kami akan memberitahu Ali untuk membawa Al-Qur'an ini sehingga kita dapat menyingkirkan Al-Qur'an yang dia miliki.”

Sehingga mereka berkata kepadanya, “Wahai Abul Hasan (Ali) bawalah al-Qur'an yang Engkau miliki.” Dia mengatakan Tidak Demi Allah, hal ini sudah berakhir, terlanjur mati (terlambat, sekarang kita harus bergantung pada nasib). Ini (Al Qur'an) tidak akan keluar kecuali dengan anakku Imam al-Mahdi. Ia akan mengeluarkannya (Al-Qur'an) untuk seluruh dunia.”

[https://www.youtube.com/watch?feature=player_embedded&v=nq14FV4gBPg]

[-] Dajjal akan diikuti kebanyakan oleh Yahudi dan wanita.

وَمَعَ الدَّجَّالِ سَبْعُونَ أَلْفًا عَلَيْهِمْ السِّيجَانُ وَأَكْثَرُ تَبَعِهِ الْيَهُودُ وَالنِّسَاءُ
Adapun Dajjal, maka yang akan bergabung bersamanya sebanyak 70.000 (tujuh puluh ribu) orang yang semuanya mengenakan [السِّيجَانُ] (wilayah di Iran). Kebanyakan pengikutnya adalah orang-orang Yahudi dan para wanita.
[Ahmad no.17226, Hasan : Musnad Imam Ahmad no.17826, Syaikh Hamzah Ahmad Zain]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan diikuti kebanyakan oleh Yahudi dan wanita.

إنما سمي المهدي, لأنه يهدى إلى أسفار من أسفار التوراة يستخرجها من جبال الشام, يدعو إليها اليهود, فيسلم على تلك الكتب جماعة كثيرة, ثم ذكر نحوا من ثلاثين ألفا.
الملاحم والفتن - السيد ابن طاووس - الصفحة ١٤٥
Sesungguhnya (al-Qaim) dinamakan al-Mahdi, karena ia (al-Qaim) akan di arahkan [يهدى] ke salah satu kaki bukit [أسفار] dari gunung Syam dan ia (al-Qaim) akan mengeluarkan kitab [أسفار] Taurat. Kemudian menyeru kepada Yahudi, maka mereka (Yahudi) akan menerima kitab tersebut dengan kelompok yang sangat banyak, kemudian disebutkan jumlahnya sebanyak 30.000 (tiga puluh ribu orang Yahudi).
[al-Malahim wa al-Fitan 145, Ibnu Thawus Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1370_الملاحم-والفتن-السيد-ابن-طاووس/الصفحة_142#top]

والله ثلاثمائة وبضعة عشر رجلا فيهم خمسون امرأة
تفسير العياشي - محمد بن مسعود العياشي - ج ١ - الصفحة ٦٥
Demi Allah akan ada 300 (tiga ratus) orang yang di dalamnya terdapat berberapa puluh orang laki-laki dan 50 (lima puluh) orang wanita.
[Tafsir al-‘Ayasyi 1/65, Muhammad bin Mas’ud al-‘Ayasyi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/2335_تفسير-العياشي-محمد-بن-مسعود-العياشي-ج-١/الصفحة_0?pageno=65#top]

[4] Kecepatan & Lama Masanya


[-] Dajjal akan memiliki kecepatan yang sangat cepat bagaikan awan hujan yang ditiup angin dan masa akan terasa lama.

قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا لَبْثُهُ فِي الْأَرْضِ قَالَ أَرْبَعُونَ يَوْمًا يَوْمٌ كَسَنَةٍ وَيَوْمٌ كَشَهْرٍ وَيَوْمٌ كَجُمُعَةٍ وَسَائِرُ أَيَّامِهِ كَأَيَّامِكُمْ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ فَذَلِكَ الْيَوْمُ الَّذِي كَسَنَةٍ أَتَكْفِينَا فِيهِ صَلَاةُ يَوْمٍ قَالَ لَا اقْدُرُوا لَهُ قَدْرَهُ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا إِسْرَاعُهُ فِي الْأَرْضِ قَالَ كَالْغَيْثِ اسْتَدْبَرَتْهُ الرِّيحُ
Kami bertanya, “Wahai Rasulullah, berapa lama ia (Dajjal) menetap di bumi?” Beliau bersabda, “Empat puluh hari. Sehari seperti setahun, sehari seperti sebulan dan sehari seperti satu Jum’at, lalu sisa hari-harinya seperti hari-hari kalian.” Kami bertanya, “Wahai Rasulullah, pada hari yang seperti setahun itu cukupkah bagi kami mendirikan shalat untuk sehari semalam?” Beliau menjawab, “Tidak, melainkan perkirakanlah batas waktunya.” Kami bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana kecepatannya (Dajjal) di muka bumi?” Beliau menjawab, “Seperti (awan) hujan yang ditiup angin.” [Muslim no.5228]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan memiliki kecepatan yang sangat cepat dan bahkan ia akan mengendarai awan serta masa akan terasa lama.

 ما كان من سحاب فيه رعد وصاعقة أو برق فصاحبكم يركبه أما إنه سيركب السحاب, ويرقى في الأسباب أسباب السماوات السبع, والأرضين السبع، خمس عوامر واثنتان خرابان.
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٢١
Sedangkan awan yang di dalamnya terdapat petir dan cahaya kilat atau kilat. Lalu Shahib (az-Zaman) kalian akan menaikinya dan ia (al-Qaim / Shahibuz-Zaman) akan mengendarainya dan naik menuju tangga yaitu tangga langit yang 7 (tujuh) dan bumi yang 7 (tujuh), yakni 5 (lima) bumi yang dihuni dan 2 (dua) bumi yang hancur.
[Bihar al-Anwar 52/321, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_0?pageno=321#top]

وهو الذي تطوى له الأرض, ولا يكون له ظل
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٢٢
Dan ia (al-Qaim) akan melipat bumi, ia (al-Qaim) adalah yang tidak memiliki bayangan (saking cepatnya dalam berjalan).
[Bihar al-Anwar 52/322, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_324#top]

77 – الإرشاد: روى عبد الكريم الخثعمي قال: قلت لأبي عبد الله عليه السلام: كم يملك القائم عليه السلام؟ فقال: سبع سنين, يطول الأيام والليالي حتى تكون السنة من سنيه مقدار عشر سنين من سنيكم, فيكون (سنو) ملكه سبعين سنة من سنيكم هذه.
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٣٧
77 – Al-Irsyad : Diriwayatkan dari Abdul Karim al-Khatsa’mi, ia berkata, “aku bertanya kepada Abu Abdillah ‘alaihi Salam, “Berapa lama al-Qaim ‘alaihi Salam memerintah?” ia menjawab, “Selama 7 (tujuh) tahun, hari dan malamnya akan menjadi lama hingga setahun sama perhitungannya dengan 10 (sepuluh) tahun dari tahun kalian. Sehingga (umur) pemerintahannya menjadi 70 (tujuh puluh) tahun dari tahun kalian saat ini.
[Bihar al-Anwar 52/337, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_0?pageno=337#top]

[5] Mengaku Rabb Yang Menghidupkan & Mematikan Serta Mengatur Alam.


[-] Dajjal akan mengaku sebagai Rabb yang dapat menghidupkan orang yang telah mati dan mematikan orang yang hidup dengan bantuan Setan dari bangsa Jin.

وَإِنَّ مِنْ فِتْنَتِهِ أَنْ يَقُولَ لِأَعْرَابِيٍّ أَرَأَيْتَ إِنْ بَعَثْتُ لَكَ أَبَاكَ وَأُمَّكَ أَتَشْهَدُ أَنِّي رَبُّكَ فَيَقُولُ نَعَمْ فَيَتَمَثَّلُ لَهُ شَيْطَانَانِ فِي صُورَةِ أَبِيهِ وَأُمِّهِ فَيَقُولَانِ يَا بُنَيَّ اتَّبِعْهُ فَإِنَّهُ رَبُّكَ
Dan di antara fitnahnya (Dajjal) adalah ia akan berkata kepada seorang Arab, “Bagaimana pendapatmu, jika aku membangkitkan ayah dan ibumu (yang telah mati) untukmu, apakah engkau akan bersaksi bahwa aku adalah Rabbmu?” Dia menjawab, “Ya.” Kemudian dua Setan menjelma menjadi ayah dan ibunya, maka keduanya berkata, “Wahai anakku! Ikutilah ia, sesungguhnya dia adalah Rabbmu.”
[Ibnu Majah no.4067, Shahih : Shahih al-Jami’ ash-Shaghir no.7753, Syaikh al-Albani]

 وَيَأْتِي الرَّجُلَ قَدْ مَاتَ أَخُوهُ وَمَاتَ أَبُوهُ فَيَقُولُ أَرَأَيْتَ إِنْ أَحْيَيْتُ لَكَ أَبَاكَ وَأَحْيَيْتُ لَكَ أَخَاكَ أَلَسْتَ تَعْلَمُ أَنِّي رَبُّكَ فَيَقُولُ بَلَى فَتَمَثَّلَ لَهُ الشَّيَاطِينُ نَحْوَ أَبِيهِ وَنَحْوَ أَخِيهِ
Ia (Dajjal) akan mendatangi seseorang yang telah mati yang merupakan saudaranya dan ayahnya, Kemudian ia (Dajjal) berkata, “Bagaimana pendapatmu jika aku bangkitkan ayahmu dan saudaramu untukmu, apakah engkau akan mengakui bahwa aku adalah Rabbmu?” Dia menjawab, “Ya.” Kemudian Setan menjelma menjadi ayahnya dan saudaranya.
[Ahmad no.26298, Hasan : Musnad Imam Ahmad no.27451, Syaikh Hamzah Ahmad Zain]

فَيَقْتُلُهُ ثُمَّ يُحْيِيهِ
“(Dajjal) membunuhnya, kemudian menghidupkannya kembali.” [Muslim no.5229]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan mengaku sebagai Rabb yang dapat menghidupkan orang yang telah mati dan mematikan orang yang hidup dengan bantuan Setan dari bangsa Jin.

Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal

Khomeini Pendeta Syiah Rafidhah,
يُدَبِّرُ الْأَمْرَ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لَعَلَّكُمْ بِلِقَاءِ رَبِّكُمْ تُوقِنُونَ
Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kamu meyakini pertemuan (mu) dengan Rabbmu.” [QS. Ar-Ra’d : 2]
Yakni Rabbmu [رَبِّكُمْ] adalah Imam.

Imam Ali as. bersabda, “… Al-Mahdi (af.) akan mengibarkan benderanya dan menampakkan berbagai mukjizatnya. Dengan izin Allah, ia akan melakukan sesuatu dari yang tidak terjadi sebelumnya. Ia akan menyembuhkan orang-orang yang terkena penyakit Lepra dan menghidupkan orang-orang yang mati, juga mematikan orang-orang yang hidup.”
[As Syi’ah wa Ar Raj’ah, jil. 1, hal. 169 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Imam Shadiq as. bersabda, “Najm bin A’yan adalah salah satu orang yang akan mengalami Raj’ah (dibangkitkan dari kematian) dan hidup untuk kedua kalinya untuk berjihad.”
[Al-Iyqadz minal Haj’ah, hal. 269 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Dan Setan dari bangsa Jin-lah yang akan membantu al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman dalam menjelma sebagai orang-orang yang telah dihidupkan kembali olehnya (al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman), karena pengikutnya adalah Setan dari bangsa Jin.

وعدة أصحابه ثلاثمائة وثلاثة عشر منهم تسعة من بني إسرائيل وسبعون من الجن ومائتان وأربعة وثلاثون
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٣ - الصفحة ٨٦
Dan jumlah sahabatnya (al-Qaim) sebanyak 313 (tiga ratus tiga belas) orang, yang terdiri dari 9 (sembilan) dari Bani Israil (Yahudi) dan 70 (tujuh puluh) dari bangsa Jin serta 234 (dua ratus tiga puluh empat) dari lainnya.
[Bihar al-Anwar 53/86, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1484_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٣/الصفحة_90]

[-] Karena Dajjal mengaku sebagai Rabb, maka ia akan mengklaim bahwa ia (Dajjal) memiliki sifat Rububiyyah yang dapat mengatur alam, seperti menurunkan hujan dan menumbuhkan makanan hingga menggununglah makanan tersebut serta binatang ternak pun menjadi banyak susunya.

قُلْتُ لِأَنَّهُمْ يَقُولُونَ إِنَّ مَعَهُ جَبَلَ خُبْزٍ وَنَهَرَ مَاءٍ قَالَ هُوَ أَهْوَنُ عَلَى اللَّهِ مِنْ ذَلِكَ
Aku katakan, “Karena mereka mengatakan bahwa (Dajjal) bersamanya gunung roti dan sungai air.” Beliau bersabda, “Itu semua lebih mudah bagi Allah.” [Bukhari no.6589]

فَيَأْتِي عَلَى الْقَوْمِ فَيَدْعُوهُمْ فَيُؤْمِنُونَ بِهِ وَيَسْتَجِيبُونَ لَهُ فَيَأْمُرُ السَّمَاءَ فَتُمْطِرُ وَالْأَرْضَ فَتُنْبِتُ فَتَرُوحُ عَلَيْهِمْ سَارِحَتُهُمْ أَطْوَلَ مَا كَانَتْ ذُرًا وَأَسْبَغَهُ ضُرُوعًا وَأَمَدَّهُ خَوَاصِرَ
Ia (Dajjal) datang kepada suatu kaum dan menyeru mereka untuk beriman kepadanya, maka mereka menerimanya, lalu (Dajjal) memerintahkan langit maka turunlah hujan, dan memerintahkan bumi maka tumbuhlah tanam-tanaman, sehingga pada sore hari binatang ternak mereka pulang dengan badan lebih besar, lebih banyak air susunya dan lebih kenyang perutnya.” [Muslim no.5228]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman karena mengaku sebagai Rabb, maka ia akan mengklaim bahwa ia (al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman) memiliki sifat Rububiyyah yang dapat mengatur alam, seperti menurunkan hujan dan menumbuhkan makanan hingga menggununglah makanan tersebut serta binatang ternak pun menjadi banyak susunya.


Ahmadi Nejad al-Yahudi Presiden Iran Syiah Rafidhah al-Yahudi
Menit 00:10 – 00:35
Beberapa orang percaya bahwa sang Imam Ghaib (al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah al-Majusi) sedang hidup di suatu tempat, tanpa memperhatikan sama sekali terhadap masalah-masalah yang dihadapi oleh manusia. Jika ini terjadi, maka tidak akan ada keberadaan (Imam Ghaib) sama sekali. Semuanya akan berada dalam kekacauan. Sang Imam Ghaib mengatur semua urusan dunia.
[https://www.youtube.com/watch?v=fPaJZxALUvA]

فلا ينزل منزلا إلا انفجرت منه عيون, فمن كان جائعا شبع, ومن كان ظمآنا روي, ورويت دوابهم
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٢٤
Tidaklah ia (al-Qaim) singgah di sebuah tempat kecuali akan memancar dari (tanah) tempat tersebut sebuah mata (air). Barangsiapa yang lapar maka akan kenyang, dan barangsiapa yang haus maka dapat meminum airnya, dan binatang ternak mereka penuh dengan susu.
[Bihar al-Anwar 52/324, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_326#top]

فأول منزل ينزله يضرب الحجر فينبع منه طعام وشراب وعلف, فيأكلون ويشربون ودوابهم
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٥١
Ketika melintasi suatu tempat dan singgah, ia (al-Qaim) akan melempar batu maka keluarlah dari (tanah)-nya makanan, minuman dan makanan binatang ternak. Kemudian mereka makan dan minum serta begitu pula binatang ternak mereka.
[Bihar al-Anwar 52/351, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_0?pageno=351#top]

[-] Dajjal akan mengeluarkan perbendaharaan kekayaan seperti sekumpulan lebah.

وَيَمُرُّ بِالْخَرِبَةِ فَيَقُولُ لَهَا أَخْرِجِي كُنُوزَكِ فَتَتْبَعُهُ كُنُوزُهَا كَيَعَاسِيبِ النَّحْلِ
Lalu ia (Dajjal) melintasi satu tempat yang telah hancur, ia berkata kepadanya, “Keluarkanlah simpanan kekayaanmu.” Maka simpanan kekayaan tersebut mengikutinya (Dajjal) seperti lebah[Muslim no.5228]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan mengeluarkan perbendaharaan kekayaan seperti sekumpulan belalang.

ثم يعود المهدي عليه السلام إلى الكوفة, وتمطر السماء بها جرادا من ذهب
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٣ - الصفحة ٣٤
Kemudian al-Mahdi ‘alaihi Salam akan kembali ke Kufah, langit menurunkan hujan belalang dari emas.
[Bihar al-Anwar 53/34, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1484_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٣/الصفحة_38]

[6] Menuju Madinah & Berguncang, Kemudian Diarahkan ke Syam.


[-] Dajjal akan menuju ke jalan bukit Madinah dan membangkitkan orang-orang yang telah mati, kemudian mengguncang Madinah. Munafik dan Fasik serta Kafir akan mengikutinya (Dajjal).

يَأْتِي وَهُوَ مُحَرَّمٌ عَلَيْهِ أَنْ يَدْخُلَ نِقَابَ الْمَدِينَةِ فَيَنْتَهِي إِلَى بَعْضِ السِّبَاخِ الَّتِي تَلِي الْمَدِينَةَ فَيَخْرُجُ إِلَيْهِ يَوْمَئِذٍ رَجُلٌ هُوَ خَيْرُ النَّاسِ أَوْ مِنْ خَيْرِ النَّاسِ فَيَقُولُ لَهُ أَشْهَدُ أَنَّكَ الدَّجَّالُ الَّذِي حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدِيثَهُ فَيَقُولُ الدَّجَّالُ أَرَأَيْتُمْ إِنْ قَتَلْتُ هَذَا ثُمَّ أَحْيَيْتُهُ أَتَشُكُّونَ فِي الْأَمْرِ فَيَقُولُونَ لَا قَالَ فَيَقْتُلُهُ ثُمَّ يُحْيِيهِ فَيَقُولُ حِينَ يُحْيِيهِ وَاللَّهِ مَا كُنْتُ فِيكَ قَطُّ أَشَدَّ بَصِيرَةً مِنِّي الْآنَ قَالَ فَيُرِيدُ الدَّجَّالُ أَنْ يَقْتُلَهُ فَلَا يُسَلَّطُ عَلَيْهِ
Ia (Dajjal) akan datang, tetapi ia diharamkan memasuki jalan-jalan bukit di Madinah, kemudian ia tiba di tanah lapang tandus yang berada di dekat Madinah. Lalu pada hari itu keluarlah seorang lelaki yang terbaik di antara manusia, atau manusia terbaik, dan berkata, “Aku bersaksi bahwa engkau adalah Dajjal yang telah diceritakan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alahi wa Sallam kepada kami.” Dajjal berkata, “Bagaimana pendapat kalian jika aku membunuh orang ini lalu menghidupkannya lagi, apakah kalian masih meragukan perihalku?” Mereka berkata, “Tidak.” (Dajjal) membunuhnya, kemudian menghidupkannya kembali.” [Muslim no.5229]

Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal

قَالَ يَجِيءُ الدَّجَّالُ فَيَصْعَدُ أُحُدًا فَيَنْظُرُ الْمَدِينَةَ فَيَقُولُ لِأَصْحَابِهِ أَتَرَوْنَ هَذَا الْقَصْرَ الْأَبْيَضَ هَذَا مَسْجِدُ أَحْمَدَ ثُمَّ يَأْتِي الْمَدِينَةَ فَيَجِدُ بِكُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلَكًا مُصْلِتًا فَيَأْتِي سَبْخَةَ الْحَرْفِ فَيَضْرِبُ رُوَاقَهُ ثُمَّ تَرْجُفُ الْمَدِينَةُ ثَلَاثَ رَجَفَاتٍ فَلَا يَبْقَى مُنَافِقٌ وَلَا مُنَافِقَةٌ وَلَا فَاسِقٌ وَلَا فَاسِقَةٌ إِلَّا خَرَجَ إِلَيْهِ فَذَلِكَ يَوْمُ الْخَلَاصِ
Beliau menjawab, “Pada saat datangnya Dajjal, maka ia akan menaiki gunung Uhud sehingga dapat melihat kota Madinah. Ia berkata kepada para sahabatnya, “Apakah kalian melihat Istana Putih ini? Ini adalah Masjidnya Ahmad.” Kemudian ia mendatangi Madinah, dan ia pun mendapati pada setiap jalan-jalan bukitnya terdapat Malaikat yang bersenjatakan (pedang). Lalu ia mendatangi tanah lapang tandus, kemudian ia memukul-mukul tendanya, Madinah pun berguncang dengan tiga kali guncangan. Sehingga tidak seorang munafik pun baik laki-laki atau perempuan dan tidak juga seorang fasik pun baik laki-laki atau perempuan yang tersisa, kecuali semuanya keluar mengikutinya (Dajjal). Dan hari itulah yang dinamakan Yaumul Khalash.”
[Ahmad no.18207, Shahih : Musnad Imam Ahmad no.18877, Syaikh Hamzah Ahmad Zain]

يَجِيءُ الدَّجَّالُ حَتَّى يَنْزِلَ فِي نَاحِيَةِ الْمَدِينَةِ ثُمَّ تَرْجُفُ الْمَدِينَةُ ثَلَاثَ رَجَفَاتٍ فَيَخْرُجُ إِلَيْهِ كُلُّ كَافِرٍ وَمُنَافِقٍ
Dajjal datang hingga singgah di pinggiran Madinah, kemudian Madinah berguncang dengan tiga kali guncangan, sehingga setiap kafir dan munafik keluar mengikutinya (Dajjal). [Bukhari no.6591]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan menuju ke jalan gunung Madinah dan membangkitkan orang-orang yang telah mati, Kemudian dapat mengguncang gunung. Syiah Rafidhah yang munafik dan fasik (dalam mencela dan mengkafirkan para Shahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam) serta kafir dengan mengatakan bahwa Imam adalah Rabb, akan keluar mengikutinya (al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman).

عن أبي عبد الله عليه السلام قال: إن أرواح المؤمنين يرون آل محمد في جبال رضوي فتأكل من طعامهم وتشرب من شرابهم وتحدث معهم في مجالسهم حتى يقوم قائمنا أهل البيت, فإذا قام قائمنا بعثهم الله وأقبلوا معه
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٢٧ - الصفحة ٣٠٨
Dari Abu Abdillah ‘alaihi Salam berkata, “Sesungguhnya ruh-ruh orang Mukmin akan melihat keluarga Muhammad di gunung Radhwa (salah satu gunung Madinah). Kemudian makan dari makanan mereka dan minum dari minuman mereka, dan berbincang-bincang dengan mereka serta berkumpul bersama mereka, hingga munculnya al-Qaim kami Ahlul Bait. Ketika Allah membangkitkan kembali [بعثهم] mereka (ruh-ruh orang yang telah mati), dan menerimanya serta menyertainya.
[Bihar al-Anwar 27/308, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1458_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٢٧/الصفحة_0?pageno=308#top]

ولو صاح بين الجبال لتدكدكت صخورها يكون معه عصا موسى, وخاتم سليمان
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣٢٢
Bahkan ketika ia (al-Qaim) berteriak di antara pegunungan maka akan hancur dan berguncang, dan ia (al-Qaim) memiliki tongkatnya Musa dan cincinnya Sulaiman.
[Bihar al-Anwar 52/322, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_0?pageno=322#top]

Saat ini di Madinah terdapat sebuah komunitas kecil Syiah Rafidhah yang biasa disebut dengan Nakhawila.

Kebanyakan Syiah (Arab Saudi) adalah orang-orang Bahrani (Imamiyah) dua belas yang tinggal di daerah kaya minyak Provinsi Timur, dengan konsentrasi terbesar di oasis Qatif, al-Hasa. Ada juga minoritas (Imamiyah) dua belas di Madinah yang disebut Nakhawila, dan beberapa Syiah bahkan telah bermigrasi ke daerah perkotaan besar Riyadh. Komunitas yang lebih kecil seperti Zaidi dan Ismailiyah juga tinggal di Najran di sepanjang perbatasan dengan Yaman.
[en.wikipedia.org/wiki/Shia_Islam_in_Saudi_Arabia]

سَمِعْتُ أَبَا زُرْعَةَ , يَقُولُ: «إِذَا رَأَيْتَ الرَّجُلَ يَنْتَقِصُ أَحَدًا مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَّ فَاعْلَمْ أَنَّهُ زِنْدِيقٌ , وَذَلِكَ أَنَّ الرَّسُولَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَّ عِنْدَنَا حَقٌّ , وَالْقُرْآنَ حَقٌّ , وَإِنَّمَا أَدَّى إِلَيْنَا هَذَا الْقُرْآنَ وَالسُّنَنَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَّ , وَإِنَّمَا يُرِيدُونَ أَنْ يُجَرِّحُوا شُهُودَنَا لِيُبْطِلُوا الْكِتَابَ وَالسُّنَّةَ , وَالْجَرْحُ بِهِمْ أَوْلَى وَهُمْ زَنَادِقَةٌ»
Aku mendengar Abu Zur’ah (ar-Razi) berkata, “Apabila engkau melihat seseorang mencaci-maki salah seorang Shahabat Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam, maka ketahuilah bahwa ia zindiq (munafik). Karena bahwasanya Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam di sisi kita adalah haq (benar) dan al-Qur’an itu haq (benar), dan yang menyampaikan kepada kita al-Qur’an dan as-Sunnah ini adalah para Shahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Mereka hendak mencela saksi-saksi kita (para Shahabat) agar dapat membatalkan al-Kitab (al-Qur’an) dan as-Sunnah, padahal celaan itu lebih pantas bagi merekadan mereka adalah orang-orang zindiq (munafik).”
[al-Kifayah fii ‘Ilmi ar-Riwayah 1/49, al-Khathib al-Baghdadiy]

وَمِنْ هَذِهِ الْآيَةِ انْتَزَعَ الْإِمَامُ مَالِكٌ رَحِمَهُ الله عليه فِي رِوَايَةٍ عَنْهُ، بِتَكْفِيرِ الرَّوَافِضِ الَّذِينَ يُبْغِضُونَ الصحابة رضي الله عنهم قال: لأنهم يغيظونهم ومن غاظ الصحابة رضي الله عنهم فَهُوَ كَافِرٌ لِهَذِهِ الْآيَةِ، وَوَافَقَهُ طَائِفَةٌ مِنَ العلماء رضي الله عنهم على ذلك،
Berdasarkan ayat ini (QS. Al-Fath : 29), Imam Malik sebagaimana yang disebutkan dalam sebagian riwayat darinya, beliau mengkafirkan orang-orang Rafidhah (Syiah) yang membenci dan memusuhi para Shahabat Radhiyallahu ‘anhum. Beliau berkata : “Karena mereka membenci para Shahabat. Barangsiapa yang membenci para Shahabat Radhiyallahu ‘anhum, maka ia telah menjadi Kafir berdasarkan ayat yang mulia ini.” Pendapatnya ini disetujui oleh sebagian ulama lainnya, semoga Allah meridhai mereka atas kesimpulan ini.
[Tafsir Ibnu Katsir 7/338, al-Hafizh Ibnu Katsir]

Teman-teman dapat melihat di postingan pertama Tanya Syiah mengenai caci maki dan pengkafiran yang dilakukan oleh Syiah Rafidhah Indonesia di Facebook terhadap Ahlul Bait dan Shahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

[-] Kemudian Dajjal akan diarahkan ke Syam.

يَأْتِي الْمَسِيحُ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ هِمَّتُهُ الْمَدِينَةُ حَتَّى يَنْزِلَ دُبُرَ أُحُدٍ ثُمَّ تَصْرِفُ الْمَلَائِكَةُ وَجْهَهُ قِبَلَ الشَّامِ وَهُنَالِكَ يَهْلِكُ
Al-Masih (Dajjal) akan datang dari arah Timur menuju Madinah dan berhenti di belakang bukit Uhud. Kemudian Malaikat mengarahkan wajahnya ke arah Syam dan di sana dia binasa.” [Muslim no.2450]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan diarahkan ke Syam.

إنما سمي المهدي, لأنه يهدى إلى أسفار من أسفار التوراة يستخرجها من جبال الشام, يدعو إليها اليهود, فيسلم على تلك الكتب جماعة كثيرة, ثم ذكر نحوا من ثلاثين ألفا.
الملاحم والفتن - السيد ابن طاووس - الصفحة ١٤٥
Sesungguhnya (al-Qaim) dinamakan al-Mahdi, karena ia (al-Qaim) akan di arahkan [يهدى] ke salah satu kaki bukit [أسفار] dari gunung Syam dan ia (al-Qaim) akan mengeluarkan kitab [أسفار] Taurat. Kemudian menyeru kepada Yahudi, maka mereka (Yahudi) akan menerima kitab tersebut dengan kelompok yang sangat banyak, kemudian disebutkan jumlahnya sebanyak 30.000 (tiga puluh ribu orang Yahudi).
[al-Malahim wa al-Fitan 145, Ibnu Thawus Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1370_الملاحم-والفتن-السيد-ابن-طاووس/الصفحة_142#top]

[7] Membawa Kemarahan & Membunuhi Kaum Muslimin dari Bangsa Arab


[-] Dajjal akan keluar dengan Kemarahan.

إِنَّمَا يَخْرُجُ مِنْ غَضْبَةٍ يَغْضَبُهَا
Sesungguhnya ia (Dajjal) keluar dari Kemarahannya. [Muslim no.5216]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan keluar dengan Kemarahan.

إن الله تبارك وتعالى بعث محمدا صلى الله عليه وآله رحمة وبعث القائم عليه السلام نقمة
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٥٢ - الصفحة ٣١٥
Sesungguhnya Allah Tabaraka wa Ta’ala mengutus Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa aalihi sebagai rahmat, sedangkan (Allah Tabaraka wa Ta’ala) mengutus al-Qaim ‘alaihi Salam dengan Kemarahan [نقمة].
[Bihar al-Anwar 52/315, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1483_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٥٢/الصفحة_317#top]

[-] Dajjal akan memerangi kaum Muslimin dari bangsa Arab.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا وَقَعَتْ الْمَلَاحِمُ بَعَثَ اللَّهُ بَعْثًا مِنْ الْمَوَالِي هُمْ أَكْرَمُ الْعَرَبِ فَرَسًا وَأَجْوَدُهُ سِلَاحًا يُؤَيِّدُ اللَّهُ بِهِمْ الدِّينَ
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Jika terjadi peperangan yang besar [الْمَلَاحِمُ] maka Allah akan mengutus para penolong-Nya, mereka adalah tentara Arab yang paling mulia dan yang paling bagus senjatanya. Dan dengan merekalah Allah memuliakan Islam.”
[Ibnu Majah no.4080, Hasan : Shahih Ibnu Majah no.3319, Syaikh al-Albani]

لَا أَزَالُ أُحِبُّ بَنِي تَمِيمٍ مِنْ ثَلَاثٍ سَمِعْتُهُنَّ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ هُمْ أَشَدُّ أُمَّتِي عَلَى الدَّجَّالِ
هُمْ أَشَدُّ النَّاسِ قِتَالًا فِي الْمَلَاحِمِ
Aku akan senantiasa mencintai Bani Tamim, karena aku pernah mendengar tiga hal dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, “Pertama, aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Mereka (Bani Tamim) adalah umatku yang sangat pemberani dalam melawan Dajjal.”
“Mereka (Bani Tamim) adalah orang-orang yang sangat pemberani di dalam peperangan besar [الْمَلَاحِمِ].” [Muslim no.4587]

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي يُقَاتِلُونَ عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِينَ عَلَى مَنْ نَاوَأَهُمْ حَتَّى يُقَاتِلَ آخِرُهُمْ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda, “Akan senantiasa ada sekelompok dari umatku yang berperang di atas kebenaran dalam keadaan unggul atas orang-orang yang memusuhi mereka hingga orang terakhir di antara mereka memerangi al-Masih ad-Dajjal.”
[Abu Daud no.2125, Shahih : Shahih Abu Daud no.2484, Syaikh al-Albani]

[-] Begitupula dengan al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah sang Imam Zaman akan memerangi kaum Muslimin dari bangsa Arab.

Imam Ali Zainal Abidin as. bersabda, “Ketika al-Qaim af. muncul, Allah akan menjauhkan rasa lemah dari pengikut kami dan menguatkan hati mereka seperti kuatnya baja. Lalu, memberikan kekuatan empat puluh orang kepada setiap orang dari mereka. Mereka akan menjadi pembesar dan pemimpin di muka bumi.
[Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 317, 327, 372; Yanabi’ul Mawadah, hal. 424; Ihqaqul Haq, jil. 13, hal. 346. -Kitab Syiah Rafidhah-]

Imam Baqir as. bersabda, “Jika semua orang mengetahui apa yang akan dilakukan oleh Imam Mahdi af. ketika muncul, maka kebanyakan dari mereka berharap untuk tidak pernah melihatnya sama sekali. Karena, ia akan membunuh banyak orang. Pembunuhan tersebut akan dilakukan untuk pertama kalinya di tengah-tengah Quraisy. Setelah itu, tak ada yang ia lakukan kecuali memegang pedang kembali dan tidak memberikan apa pun kecuali pedang. Imam Mahdi af. akan melakukan beberapa perbuatan yang sekiranya orang-orang melihatnya niscaya mereka mengatakan bahwa beliau bukan dari keluarga Muhammad Saw. Karena, jika keturunan Nabi Muhammad Saw., ia pasti baik hati.”
[Nu’mani, Ghaibah, hal. 231; Aqdud Durar, hal. 227; Itsbatul Hudat, jil. 3, hal. 539; Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 354 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Imam Shadiq as. menuturkan bahwa Imam Ali as. pernah bersabda, “Aku bisa membunuh orang-orang (yang memerangi Imam Ali as.), yang lari dari peperangan dan juga orang-orang yang terluka. Hanya saja, aku tidak mau ketika Syiahku berperang, mereka (musuh-musuh pengikut Imam Ali) membunuh sebagian pengikutku yang lari dan terluka. Tetapi, Imam Mahdi af. akan melakukannya. Ia akan membunuh musuh-musuhnya yang lari dari peperangan dan juga orang-orang yang terluka dan tak berdaya.’
[Nu’mani, Ghaibah, hal. 231; lihat pula: At Tadzhib, jil. 6, hal. 154;  Wasailus Syi’ah, jil. 11, hal. 57; Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 353; Mustadrakul Wasail, jil. 11, hal. 54 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Imam Ridha as. bersabda, “Ketika Imam Mahdi af. munculyang ada hanyalah pertumpahan darahpemenggalan kepala-kepala, dan kuda-kuda yang tersungkur (saking banyaknya yang tewas).”
[Nu’mani, Ghaibah, hal. 285; Itsbatul Hudat, jil. 3, hal. 543 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Imam Shadiq as. bersabda, “Ketika Qaim kami muncultidak ada hal lain kecuali peperangan antara dia dengan orang-orang Arab terutama suku Quraisy.”
[Nu’mani, Ghabah, hal. 122; Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 355 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Sambil mengisyaratkan ke leher yang dipegangnya, Imam Shadiq as. bersabda, “Tidak ada jalan antara kami dengan orang-orang Arab selain memenggal kepala.”
[Nu’mani, Ghabah, hal. 122; Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 355 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Mengenai peperangan dengan suku Quraisy, Imam Shadiq as. juga bersabda, “Ketika Imam Mahdi af. muncul … Quraisy akan menjadi sasaranTak ada yang ia ambil dari mereka selain pedang, dan tak ada yang ia berikan kepada mereka selain pedang.”
[Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 355 -Kitab Syiah Rafidhah-]

Abdullah Mughirah menuturkan bahwa Imam Shadiq as. bersabda, “Ketika Qaim dari keluarga Muhammad (Imam Mahdi af.) munculia akan menjatuhkan hukuman mati kepada lima ratus orang Quraisy dalam keadaan berdiri. Kemudiania menjatuhkan hukuman yang sama kepada lima ratus orang yang lainnya. Hal ini, beliau lakukan sebanyak enam kali.” Abdullah bertanya, “Apakah jumlah mereka sebanyak ini?” Imam menjawab, “Ya, mereka dan sekutunya.”
[Mufid, Irsyad, hal. 364; Raudhatul Waidzin, jil. 2, hal. 265; Kasyful Ghummah, jil. 3, hal. 255; Shiratul Mustaqim, jil. 2, hal. 253; Itsbatul Hudat, jil. 3, hal. 527; Bihar al-Anwar, jlid 52, hal. 338, 349 -Kitab Syiah Rafidhah-]