Wednesday, June 25, 2014

// // Leave a Comment

Kejahatan Khomeini Syiah Iran

Kejahatan Khomeini Syiah Iran


Pembantaian 1988 tahanan politik di Iran

Pada musim panas tahun 1988, rezim Iran sewenang-wenang dan di luar hukum mengeksekusi puluhan ribu tahanan politik yang ditahan di penjara-penjara di seluruh Iran.


Rezim Iran tidak pernah mengakui eksekusi ini, atau memberikan informasi apapun tentang berapa banyak tahanan tewas.

Mayoritas mereka yang dieksekusi baik yang menjalani hukuman penjara karena kegiatan politik mereka atau sudah selesai hukuman mereka tetapi masih tetap di penjara.

Beberapa dari mereka sebelumnya telah dipenjara dan dibebaskan, tapi lagi-lagi ditangkap dan dieksekusi selama pembantaian.

Gelombang pembantaian tahanan politik dimulai pada akhir Juli dan terus berlanjut selama beberapa bulan.

Pada saat itu berhenti, sekitar 30.000 tahanan politik, mayoritas dari mereka adalah aktivis Mujahidin Organisasi Rakyat Iran (PMOI/MEK) yang dibantai.

Kejahatan Khomeini Syiah Iran
Kuburan massal dari beberapa tahanan politik korban pembantaian 1998

Eksekusi tahanan secara masal pada tahun 1988 dimulai dengan Fatwa Kematian Khomeini

Pada tahap akhir perang Iran-Irak, Khomeini yang merasa kekalahan sudah dekat, memutuskan untuk membalas tahanan politik. Dia mengeluarkan fatwa (keputusan agama) dengan memerintahkan untuk membantai siapa saja yang tidak bertobat dan tidak bersedia untuk benar-benar bekerja sama dengan rezim.

Pembantaian dimulai dan ratusan tahanan politik setiap hari digantung dan mayat-mayat mereka dikubur cepat-cepat di kuburan massal di seluruh kota-kota besar, khususnya Teheran.

Khomeini berfatwa: "Barangsiapa yang tetap berpihak pada Munafikin (PMOI/MEK), mereka harus dieksekusi. Musnahkan musuh-musuh Islam segera." Dia melanjutkan : "... Mereka yang berada di penjara-penjara di seluruh negeri dan tetap setia mendukung mereka yaitu MEK/PMOI untuk mengobarkan perang terhadap Tuhan dan karenanya mereka dieksekusi ... Adalah suatu yang naif untuk menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang memerangi Allah."

Kejahatan Khomeini Syiah Iran
"Fatwa Kematian" Khomeini untuk mengeksekusi massal terhadap tahanan politik Iran pada tahun 1988

"Komisi Kematian" pembantaian 1988 tahanan politik

Khomeini telah memberikan "Komisi Amnesty" untuk tahanan. Padahal itu adalah "Komisi Kematian : yang terdiri dari tiga orang : Seorang wakil dari Kementerian Intelijen, hakim agama dan jaksa. Kalimat finalnya adalah pejabat Departemen Intelijen. Mereka menggelar sidang selama beberapa menit yang menyerupai sesi integrasi. Pertanyaan-pertanyaan difokuskan pada apakah narapidana punya kesetiaan kepada PMOI/MEK. Para tahanan PMOI merupakan lebih dari 90 persen dari tahanan. Jika tahanan tidak bersedia untuk bekerja sama sepenuhnya dengan rezim melawan MEK, itu dipandang sebagai tanda simpati kepada organisasi dan diberikan kalimat eksekusi langsung. Tugas Komisi Kematian adalah untuk menentukan apakah seorang tahanan adalah Musuh Allah atau tidak. Dalam kasus tahanan Mujahidin, keputusan dibuat setelah hanya satu pertanyaan saja yaitu tentang afiliasi partai mereka. mereka yang mengatakan "Mujahidin" daripada menghina sebagai "Munafiqin" langsung dikirim untuk digantung.

Kejahatan Khomeini Syiah Iran
Lima anggota Komisi Kematian

Penerus tahta Khomeini melakukan protes akan ketergesa-gesaan dalam mengeksekusi tahanan pada pembantaian tahun 1988

Tergesa-gesa dalam mengeksekusi adalah sangat menjijikkan bahwa beberapa orang yang biasa menjadi curahan hati terdekat Khomeini, terutama, Hossein Ali Montazeri, penerus tahta Khomeini jelas tidak mentolerir dan melakukan protes. Dalam surat kepada Khomeini, Montazeri mendesak untuk beberapa kelonggaran dan perlahan-lahan. Tapi Khomeini memerintahkan harus tidak ada belas kasihan kepada siapa pun, termasuk remaja. Dia mengatakan wanita hamil tidak boleh luput atau bahkan diberi kesempatan untuk melahirkan anak mereka dan harus mengeksekusi dengan segera.

Pada bulan Desember 2000, Hossein - Ali Montazeri, seorang ulama yang telah ditunjuk untuk meneruskan tahta Khomeini selama 10 tahun, telah menerbitkan memoarnya. Buku ini mengungkapkan dokumen yang mengejutkan akan kekejaman yang dilakukan oleh rezim ulama, tidak ada yang lebih mengerikan selain pembantaian 30.000 tahanan politik pada tahun 1988 atas perintah Khomeini.

Buku Montazeri adalah bukan dokumen pertama yang menginformasikan dunia akan pembantaian ini. Berita tentang pembantaian sebelumnya sudah mulai menetes melalui tirai besi sensor yang dikenakan oleh para mullah untuk memastikan pemadaman lengkap tentang kejahatan mereka.

Kejahatan Khomeini Syiah Iran
Teks surat Montazeri kepada Khomeini 31 Juli,1988, mengeluh bahwa eksekusi massa tahanan Mujahidin (PMOI/MEK) hanya akan meningkatkan legitimasi mereka dan daya tarik yang akan mempopulerkannya.

Khomeini membutuhkan ketundukan total dari pejabat rezim

Siapa pun orangnya yang berada di dalam rezim pada saat itu memiliki simpati atas pembantaian ini maka mereka akan dipecat atau dibuang. Ayatollah Montazeri, yang telah memprotes pembantaian dijatuhkan (tanpa) belas kasihan Khomeini dan dipecat pada bulan Maret 1989. Pada bulan Desember 2000 Montzaeri menerbitkan memoarnya dan mengungkapkan dokumen mengejutkan pada pembantaian tersebut. Apa yang memberi bobot pada pengungkapan tersebut adalah bahwa memoar tersebut dibuat oleh seorang laki-laki yang pada saat eksekusi, resmi dinobatkan sebagai penerus tahta Khomeini dan otoritas tertinggi kedua di negeri tersebut. Namun ketika munculnya pembantaian tahanan politik, Khomeini menunjukkan tidak ada belas kasihan terhadap ketidaksetujuan yang sedikit dilakukan oleh Montazeri .

Peran Hassan Rouhani pada tahun 1988 atas pembantaian tahanan politik

Hassan Rouhani adalah Wakil Panglima tertinggi dari angkatan bersenjata rezim pada saat itu. Sebenarnya sejak tahun 1982 ia menjadi anggota Dewan Tertinggi Pertahanan rezim dan anggota Markas Dewan Pusat Logistik Perang.
Dalam posisi tersebut, ia mengetahui sepenuhnya kejahatan yang mengerikan tersebut dan sangat jelas berada pada ketundukan penuh.
Hal tersebut jelas menunjukkan bahwa gagasan Rouhani adalah moderat dan berpikiran reformasi benar-benar tidak masuk akal dan tidak berdasar. Sebenarnya dia seperti semua pejabat senior lainnya dari rezim yang menjadi penyebab dari kejahatan mengerikan tersebut.

[http://www.ncr-iran.org/en/1988-massacre-of-political-prisoners-in-iran]