Saturday, October 31, 2015

// // Leave a Comment

Sejarah Awal Rafidhah Syiah Ibnu Saba [Goresan Pena Tanya Syiah Part 25]

Sejarah Awal Rafidhah Syiah Ibnu Saba

Syiah Rafidhah mengklaim bahwasanya mereka adalah Syiah ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu yang senantiasa mengikuti Ahlul Bayt baik dalam hal ucapan ataupun perbuatan, yakni dengan mencela Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma. Namun sejatinya, mereka (Syiah Rafidhah) adalah Syiah Ibnu Saba’ yang di mana ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu berlepas diri dari mereka yang telah berdusta atas nama Ahlul Bayt. Bahkan Ahlul Bayt pun melaknat mereka  dengan pelaknatan yang amat sangat keras.

Adalah ‘Abdullah bin Saba’ yang biasa dikenal dengan nama Ibnu Sauda’, yang muncul sebagai Dajjal (Pendusta) dari beberapa Dajjal yang akan muncul di akhir zaman. Ia senantiasa berbuat kerusakan di atas permukaan bumi dengan berdusta atas nama Ahlul Bayt. Hingga akhirnya muncullah Dajjal yang besar di Iran negeri Syiah Sarang Dajjal, yakni di Khurasan, Ishfahan dan Khuza serta Karman (seluruh kota tersebut saat ini berada di Iran).

Bahkan, di dalam kitab suci mereka (Syiah Rafidhah) telah dicantumkan bagaimana besarnya kerusakan yang dilakukan oleh ‘Abdullah bin Saba’ dengan berdusta atas nama Ahlul Bayt.

172 - عن أبان بن عثمان، قال سمعت أبا عبد الله عليه السلام يقول: لعن الله عبد الله بن سبأ أنه ادعى الربوبية في أمير المؤمنين عليه السلام وكان والله أمير المؤمنين عليه السلام عبدا لله طائعا، الويل لمن كذب علينا وأن قوما يقولون فينا ما لا نقوله في أنفسنا، نبرأ إلى الله منهم نبرأ إلى الله منهم 
اختيار معرفة الرجال - الشيخ الطوسي - ج ١ - الصفحة ٣٢٤
172 - Dari Aban bin ‘Utsman, ia berkata, aku mendengar Aba Abdillah ‘alaihi Salam berkata, “Semoga Allah melaknat Abdullah bin Saba’, sesungguhnya ia menyerukan Rububiyyah atas Amirul Mukminin ‘alaihi Salam. Demi Allah, Amirul Mukminin ‘alaihi Salam adalah hamba Allah yang taat, (Neraka) Wail bagi orang yang berdusta atas nama kami. Bahwasanya terdapat suatu kaum yang berkata mengenai kami yang di mana kami tidak pernah mengatakannya di dalam diri kami. Kami berlepas diri kepada Allah dari mereka, kami berlepas diri kepada Allah dari mereka.”
[Ikhtiyar Ma’rifah ar-Rijal 1/324, ath-Thusi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/2932_اختيار-معرفة-الرجال-الشيخ-الطوسي-ج-١/الصفحة_347#top]

173 - قال علي بن الحسين عليهما السلام لعن الله من كذب علينا، اني ذكرت عبد الله بن سبأ فقامت كل شعرة في جسدي، لقد ادعى أمرا عظيما ماله لعنه الله،
اختيار معرفة الرجال - الشيخ الطوسي - ج ١ - الصفحة ٣٢٤
173 - Berkata ‘Aliy bin al-Husain ‘alaihima Salam, “Semoga laknat Allah atas orang yang berdusta atas nama kami, sesungguhnya ketika aku menyebut (nama) Abdullah bin Saba’  maka berdirilah setiap bulu kuduk di tubuhku. Ia (Abdullah bin Saba’) menyerukan suatu perkara yang besar yang baginya laknat Allah.”
[Ikhtiyar Ma’rifah ar-Rijal 1/324, ath-Thusi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/2932_اختيار-معرفة-الرجال-الشيخ-الطوسي-ج-١/الصفحة_347#top]

174 - قال أبو عبد الله عليه السلام انا أهل بيت صديقون لا نخلو من كذاب يكذب علينا ويسقط صدقنا بكذبه علينا عند الناس, كان رسول الله صلى الله عليه وآله أصدق الناس لهجة وأصدق البرية, وكان مسيلمة يكذب عليه.
وكان أمير المؤمنين عليه السلام أصدق من برأ الله بعد رسول الله, وكان الذي يكذب عليه ويعمل في تكذيب صدقه ويفترى على الله الكذب عبد الله بن سبأ
اختيار معرفة الرجال - الشيخ الطوسي - ج ١ - الصفحة ٣٢٤
174 – Berkata Abu Abdillah ‘alaihi Salam, “Kami adalah Ahlul Bayt yang merupakan orang-orang yang jujur, senantiasa ada para pendusta yang berdusta atas nama kami, maka runtuhlah kejujuran kami dengan kedustaannya atas nama kami di sisi manusia. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi adalah manusia yang paling jujur perkataannya dengan hujjah dan makhluk yang paling jujur, sedangkan Musailamah telah berdusta atas namanya (Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam).
Dan Amirul Mukminin ‘alaihi Salam adalah orang yang paling jujur yang telah dibersihkan oleh Allah sepeninggal Rasulullah. Sedangkan terdapat orang-orang yang berdusta atas namanya (‘Aliy) dan melakukan kedustaan sebagai kejujurannya, (yang dengan kedustaannya) tersebut ia telah melawan Allah. Pendusta tersebut adalah Abdullah bin Saba’.”
[Ikhtiyar Ma’rifah ar-Rijal 1/324, ath-Thusi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/2932_اختيار-معرفة-الرجال-الشيخ-الطوسي-ج-١/الصفحة_347#top]

Sehingga para Pendeta Syiah Rafidhah banyak yang melaknatnya (‘Abdullah bin Saba’) seperti ath-Thusi dan al-Hilli serta Ibnu Dawud.

2 - قال الشيخ الطوسي في رجاله في باب أصحاب أمير المؤمنين: عبد الله بن سبأ الذي رجع إلى الكفر وأظهر الغلو
رجال الطوسي: باب أصحاب علي: ٥١ / ٧٦
2 – Asy-Syaikh ath-Thusiy (Pendeta Syiah Rafidhah) berkata di dalam kitab Rijal-nya dalam bab para pengikutnya Amirul Mukminin, “’Abdullah bin Saba’ yang kembali kepada kekafiran dan menampakkan Ghuluw (berlebih-lebihan).”

3 - وقال العلامة الحلي: غال ملعون, حرقه أمير المؤمنين بالنار, كان يزعم أن عليا إله وأنه نبي, لعنه الله
الخلاصة للعلامة: القسم الثاني الباب الثاني: عبد الله: ٢٣٦
3 – Al-‘Alamah al-Hilliy (Pendeta Syiah Rafidhah) berkata, “Orang yang ghuluw lagi terlaknat, Amirul Mukminin membakarnya dengan api. Ia (Ibnu Saba’) mengklaim bahwasanya ‘Aliy adalah Ilah dan ia (Ibnu Saba’) adalah Nabi. -Semoga Allah melaknatnya-

4 - وقال ابن داود: عبد الله بن سبأ رجع إلى الكفر وأظهر الغلو 
رجال ابن داود: القسم الثاني: ٢٥٤ / ٢٧٨
4 – Ibnu Dawud (Pendeta Syiah Rafidhah) berkata, “’Abdullah bin Saba’ kembali kepada kekafiran dan menampakkan Ghuluw (berlebih-lebihan).”

أضواء على عقائد الشيعة الإمامية - الشيخ جعفر السبحاني - الصفحة ٧٩
[Adhwa’ ‘ala ‘Aqaid asy-Syiah al-Imamiyyah 79, Ja’far as-Subhaniy Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/4132_أضواء-على-عقائد-الشيعة-الإمامية-الشيخ-جعفر-السبحاني/الصفحة_75]

‘Abdullah bin Saba’ terkenal sebagai Syiah Rafidhah generasi awal yang mencela Abu Bakar dan ‘Umar serta ‘Utsman Radhiyallahu ‘anhum, sebagaimana tertera di dalam kitab suci mereka (Syiah Rafidhah), yakni kitab Firaq asy-Syiah.

السبئية أصحاب عبد الله بن سبأ، وكان أظهر الطعن على أبي بكر وعمر وعثمان والصحابة وتبرأ منهم، وقال إن علياً عليه السلام أمره بذلك، فأخذه علي فسأله عن قوله هذا فأقر به، فأمر بقتله، فصاح الناس إليه: يا أمير المؤمنين! أتقتل رجلاً يدعو إلى حبكم أهل البيت، وإلى ولايتك والبراءة من أعدائك؟ فصيره إلى المدائن
فرق الشيعة – النوبختي - الصفحة ٣٢
As-Sabaiyyah merupakan pengikutnya ‘Abdullah bin Saba’, ia menampakkan pencelaan terhadap Abu Bakar, ‘Umar dan ‘Utsman beserta para Shahabat (lainnya) dengan bertabara’ (berlepas diri) dari mereka. Ia (‘Abdullah bin Saba’) berkata bahwa ‘Aliy ‘alaihi Salam telah memerintahkannya (untuk melakukan pencelaan). Lantas ‘Aliy pun menangkapnya serta bertanya kepadanya mengenai perkataannya tersebut, lalu (‘Abdullah bin Saba’) mengakuinya. Kemudian (‘Aliy) memerintahkan untuk membunuhnya, maka manusia pun berteriak kepadanya (‘Aliy), “Wahai Amirul Mukminin! Apakah engkau akan membunuh orang yang menyerukan untuk mencintai kalian yakni Ahlul Bayt dan wilayah (kepemimpinan) engkau dengan bertabara’ (berlepas diri) dari musuh-musuhmu?” Lantas (‘Aliy) pun mengusirnya (‘Abdullah bin Saba’) ke al-Madain.
[www.wadod.net/bookshelf/book/892]
[Firaq asy-Syiah 32, an-Naubakhtiy Pendeta Syiah Rafidhah]

Hingga akhirnya muncullah Syiah Rafidhah yang mengadopsi ajaran Ibnu Saba’ yang berbangga diri dengan menisbatkan dirinya sebagai Rafidhah.

إن فلانا سمانا باسم, قال: وما ذاك الاسم؟ قال: سمانا الرافضة, فقال أبو جعفر عليه السلام بيده إلى صدره: وأنا من الرافضة وهو مني قالها ثلاثها
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٦٥ - الصفحة ٩٧
“Sesungguhnya fulan telah menamai kami dengan sebuah nama.” Ia bertanya, “Dengan sebuah nama apa?” Laki-laki tersebut menjawab, “Menamai kami dengan Rafidhah.” Kemudian Abu Ja’far ‘alaihi Salam berkata sembari meletakkan tangannya ke atas dadanya, “Aku berasal dari Rafidhah, sedangkan ia adalah golonganku,” ia mengatakannya sebanyak 3 kali.
[Bihar al-Anwar 65/97, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1496_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٦٥/الصفحة_99#top]

الكشي وذكر بعضي أهل العلم أن عبد الله بن سبأ كان يهوديا فأسلم ووالى عليا عليه السلام, وكان يقول وهو على يهوديته في يوشع بن نون وصي موسى بالغلو, فقال في اسلامه بعد وفات رسول الله صلى الله عليه وآله في علي عليه السلام مثل ذلك.
وكان أول من شهر بالقول بفرض امامة علي وأظهر البراءة من أعدائه وكاشف مخالفيه وكفرهم, فمن هيهنا قال من خالف الشيعة أصل التشيع والرفض مأخوذ من اليهودية.
اختيار معرفة الرجال - الشيخ الطوسي - ج ١ - الصفحة ٣٢٤
Al-Kasysyi menyebutkan sebagian Ahli Ilmu menyatakan bahwa Abdullah bin Saba’ adalah seorang Yahudi yang masuk Islam dan berwilayah kepada ‘Aliy ‘alaihi Salam. Ketika ia masih menjadi seorang Yahudi, ia berkata mengenai Yusya’ bin Nun yang menjadi penerusnya Musa dengan Ghuluw (berlebih-lebihan). Kemudian dalam ke-Islamannya sepeninggal wafatnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi mengenai ‘Aliy ‘alaihi Salam, ia berkata yang sama (Ali menjadi penerus Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan ghuluw).
(Ia adalah) orang yang pertama kali yang menyerukan dengan perkataan bahwa Imamah selanjutnya adalah (milik) ‘Aliy dan menampakkan bara’ah (berlepas diri) dari musuh-musuhnya dan memeranginya atas orang-orang yang menyelisihinya serta mengkafirkan mereka. Sehingga dari sinilah, orang-orang yang menyelisihi Syiah berkata, “Asalnya Tasyayu’ dan Rafidhah adalah diambil dari Yahudi.”
[Ikhtiyar Ma’rifah ar-Rijal 1/324, ath-Thusi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/2932_اختيار-معرفة-الرجال-الشيخ-الطوسي-ج-١/الصفحة_347#top]

‘Abdullah bin Saba’ merupakan seorang Syiah Rafidhah generasi awal yang berdusta atas nama Allah dan Rasul-Nya beserta Ahlul Bayt dengan mencela Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma.

وَلِأَنَّ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ طَلَبَ أَنْ يَقْتُلَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ سَبَأٍ أَوَّلَ الرَّافِضَةِ حَتَّى هَرَبَ مِنْهُ. وَلِأَنَّ هَؤُلَاءِ مِنْ أَعْظَمِ الْمُفْسِدِينَ فِي الْأَرْضِ.
‘Aliy bin Abi Thalib pernah memerintahkan untuk membunuh ‘Abdullah bin Saba’ si Rafidhah (generasi) awal, sehingga ia melarikan diri darinya (‘Aliy), dikarenakan pada dirinya terdapat kerusakan yang sangat besar atas permukaan bumi.
[Majmu’ al-Fatawa 28/500, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

عن زيد بن وهب قال: قال علي رضي الله عنه ما لي ولهذا الخبيث الأسود يعني عبد الله ابن سبأ كان يقع في أبي بكر وعمر رضي الله عنهما
Dari Zaid bin Wahab, ia berkata, ’Aliy Radhiyallahu ‘anhu berkata, “Apa urusanku dengan si Hitam Khabits ini, yakni ‘Abdullah bin Saba’, ia telah (mencela) Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma.”
[Lisan al-Mizan 3/289, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

 أبا الطفيل يقول رأيت المسيب بن نجبة أتى به. دخل على المنبر فقال ما شأنه فقال يكذب على الله وعلى رسوله
Abu Thufail berkata, “Aku melihat al-Musayyib bin Najbah datang membawa (‘Abdullah bin Saba’), sedangkan ‘Aliy sedang berada di atas mimbar seraya berkata, “Ada apa dengannya?” Lantas (al-Musayyib bin Najbah) berkata, “Ia (‘Abdullah bin Saba’) telah berdusta atas (nama) Allah dan Rasul-Nya.”
[Lisan al-Mizan 3/289, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

عن الشعبي قال أول من كذب عبد الله ابن سبأ
Dari asy-Sya’bi, ia berkata, “Orang yang pertama kali berdusta adalah ‘Abdullah bin Saba’.”
[Lisan al-Mizan 3/289, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

عن أبي الجلاس سمعت عليا يقول لعبد الله ابن سبأ والله ما أفضى إلي بشيء كتمه أحدا من الناس ولقد سمعت يقول: "إن بين يدي الساعة ثلاثين كذابا وإنك لأحدهم"
Dari Abu al-Jalas, aku mendengar ‘Aliy berkata kepada ‘Abdullah bin Saba’, “Demi Allah, beliau (Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam) tidak pernah menyampaikan kepadaku sesuatu pun yang beliau sembunyikan dari manusia, sungguh aku telah mendengar beliau bersabda, “Sesungguhnya dekatnya hari Kiamat adalah terdapatnya 30 (tiga puluh) Pendusta.” Dan sesungguhnya engkau (‘Abdullah bin Saba’) adalah termasuk salah seorang dari mereka.”
[Lisan al-Mizan 3/290, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

[1225] "عبد الله" ابن سبا من غلاة الزنادقة ضال مضل احسب أن عليا حرقه بالنار وزعم أن القرآن جزء من تسعة أجزاء وعلمه عند علي فنفاه علي
[1225] ‘Abdullah Bin Saba’ adalah termasuk dari orang-orang Zindiq Ghulat yang sesat lagi menyesatkan, aku mengira bahwasanya ‘Aliy-lah yang membakarnya dengan api. Ia mengklaim bahwasanya Al-‘Qur’an itu hanyalah 1 (satu) juz dari (total) 9 (sembilan) juz yang di mana ilmunya ada berada di sisi ‘Aliy, lantas ‘Aliy pun mengusirnya.
[Lisan al-Mizan 3/289, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

وأخبار عبد الله ابن سبأ شهيرة في التواريخ وليس له رواية ولله الحمد وله أتباع يقال لهم السبائية معتقدون إلهية علي بن أبي طالب وقد أحرقهم علي بالنار في خلافته.
Khabar mengenai ‘Abdullah bin Saba’ ini terkenal di dalam kitab-kitab sejarah, dan ia (Ibnu Saba’) tidak memiliki satu riwayat (hadits) pun –walhamdulillah-. Ia (Ibnu Saba’) memiliki pengikut yang disebut sebagai as-Sabaiyyah yang meyakini Uluhiyyah ‘Aliy bin Abi Thalib, lantas ‘Aliy pun membakar mereka (as-Sabaiyyah) dengan api pada masa kekhalifahannya.
[Lisan al-Mizan 3/290, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

Adapun pembakaran terhadap Syiah Ibnu Saba’ yang dilakukan oleh ‘Aliy bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu telah Tanya Syiah Goreskan Pena Part [19] Syiah Melaknat Abdullah Bin Saba Yahudi.

قال ابن عساكر في تاريخه كان أصله من اليمن وكان يهوديا فأظهر الإسلام وطاف بلاد المسلمين ليلفتهم عن طاعة الأئمة ويدخل بينهم الشر ودخل دمشق لذلك
Ibnu ‘Asakir berkata di dalam (kitab) Tarikhnya, “Ia (‘Abdullah bin Saba’) berasal dari Yaman yang merupakan seorang Yahudi, namun ia menampakkan ke-Islaman. Ia melakukan perjalanan di negeri-negeri kaum Muslimin dengan tujuan untuk memalingkan mereka (kaum Muslimin) dari ketaatan kepada para Imam serta menyusupkan keburukan di antara mereka. Lalu ia memasuki Damaskus untuk melakukan (provokasi).”
[Lisan al-Mizan 3/289, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

كَانَ عَبْد اللَّهِ بن سبأ يهوديا من أهل صنعاء، أمه سوداء، فأسلم زمان عُثْمَان، ثُمَّ تنقل فِي بلدان الْمُسْلِمِينَ، يحاول ضلالتهم، فبدأ بالحجاز، ثُمَّ الْبَصْرَةِ، ثُمَّ الْكُوفَة، ثُمَّ الشام، فلم يقدر عَلَى مَا يريد عِنْدَ أحد من أهل الشام، فأخرجوه حَتَّى أتى مصر
‘Abdullah bin Saba’ adalah seorang Yahudi yang berasal dari penduduk Shan’a, ibunya bernama Sauda’. Lalu ia masuk Islam pada zaman (Kekhalifahan) ‘Utsman, kemudian ia melakukan perjalanan di negeri-negeri kaum Muslimin seraya berupaya untuk menyesatkan mereka (kaum Muslimin). Ia memulai (perjalanannya) di Hijaz, kemudian Bashrah, lalu Kufah, selanjutnya Syam. Namun keinginannya tidak berhasil sedikit pun terhadap penduduk Syam, bahkan mereka (penduduk Syam) mengusirnya hingga ia sampai di Mesir.
[Tarikh ath-Thabari 4/340]

سَنَةُ أَرْبَعٍ وَثَلَاثِينَ
Tahun 34 H

أَنَّ سَبَبَ تَأَلُّبِ الْأَحْزَابِ عَلَى عُثْمَانَ أَنَّ رَجُلًا يُقَالُ لَهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَبَأٍ كَانَ يَهُودِيًّا فَأَظْهَرَ الْإِسْلَامَ وَصَارَ إِلَى مِصْرَ، فَأَوْحَى إِلَى طَائِفَةٍ مِنَ النَّاسِ كَلَامًا اخْتَرَعَهُ مِنْ عِنْدِ نَفْسِهِ، مَضْمُونُهُ
Bahwasanya penyebab perlawanan segerombolan orang atas ‘Utsman adalah terdapatnya seorang laki-laki yang bernama ‘Abdullah bin Saba’, ia adalah seorang Yahudi yang menampakkan ke-Islaman dan menjadi penduduk Mesir. Ia mempengaruhi segerombolan manusia dengan sebuah perkataan yang ia ada-adakan sendiri, isinya adalah,

أَنَّهُ يَقُولُ للرجل: أليس قد ثبت إن عيسى بن مَرْيَمَ سَيَعُودُ إِلَى هَذِهِ الدُّنْيَا؟  فَيَقُولُ الرَّجُلُ: نعم!
Ia (‘Abdullah bin Saba’) berkata kepada seseorang, “Bukankah telah tsabit bahwasanya ‘Isa bin Maryam akan kembali ke dunia ini?” Orang tersebut berkata, “Ya benar!”

فَيَقُولُ لَهُ فَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلَّم أَفْضَلُ مِنْهُ فَمَا تُنْكِرُ أَنْ يَعُودَ إِلَى هَذِهِ الدُّنْيَا، وَهُوَ أَشْرَفُ مِنْ عِيسَى بن مَرْيَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ؟
Lalu (‘Abdullah bin Saba’) berkata kepadanya, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam lebih utama darinya, lantas mengapa engkau mengingkari kalau beliau dapat kembali ke dunia ini, padahal beliau lebih mulia daripada ‘Isa bin Maryam ‘alaihi Salam?”

ثُمَّ يَقُولُ: وَقَدْ كَانَ أَوْصَى إِلَى عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ، فَمُحَمَّدٌ خَاتَمُ الْأَنْبِيَاءِ، وَعَلِيٌّ خَاتَمُ الْأَوْصِيَاءِ
Kemudian (‘Abdullah bin Saba’) berkata kembali, “Dan beliau telah memberikan wasiat kepada ‘Aliy bin Abi Thalib, sedangkan Muhammad adalah penutup para Nabi dan begitu pula ‘Aliy adalah penutup para penerima wasiat.”

ثُمَّ يَقُولُ: فَهُوَ أَحَقُّ بِالْإِمْرَةِ مِنْ عُثْمَانَ، وَعُثْمَانُ مُعْتَدٍ فِي وِلَايَتِهِ مَا لَيْسَ لَهُ. فَأَنْكَرُوا عَلَيْهِ وَأَظْهَرُوا الْأَمْرَ بِالْمَعْرُوفِ والنَّهي عَنِ الْمُنْكَرِ.
(‘Abdullah bin Saba’) melanjutkan perkataannya, “Sehingga ia (‘Aliy) lebih berhak (memegang) pemerintahan (Khalifah) daripada ‘Utsman, sedangkan ‘Utsman adalah seorang yang lalim dalam menjalankan pemerintahannya yang bukan (hak) miliknya. Maka ingkarilah ia dan lakukanlah amar ma’ruf serta nahi munkar.”

فَافْتُتِنَ بِهِ بَشَرٌ كَثِيرٌ مِنْ أَهْلِ مِصْرَ، وَكَتَبُوا إِلَى جَمَاعَاتٍ مِنْ عَوَامِّ أَهْلِ الْكُوفَةِ وَالْبَصْرَةِ، فتمالأوا عَلَى ذَلِكَ، وَتَكَاتَبُوا فِيهِ، وَتَوَاعَدُوا أَنْ يَجْتَمِعُوا فِي الْإِنْكَارِ عَلَى عُثْمَانَ
Akhirnya, orang yang berasal dari penduduk Mesir banyak yang terprovokasi, lantas mereka pun menulis ke segerombolan orang awam yang merupakan penduduk Kufah dan Bashrah untuk saling mendukung. Lalu mereka saling berkirim surat dan berjanji untuk bersatu dalam mengingkari ‘Utsman.

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/188, al-Hafizh Ibnu Katsir]

سنة خمس وثلاثين
Tahun 35 H

وَخَرَجُوا فِيمَا يُظْهِرُونَ لِلنَّاسِ حُجَّاجًا، وَمَعَهُمُ ابْنُ السَّوْدَاءِ - وَكَانَ أَصْلُهُ ذِمِّيًّا فَأَظْهَرَ الْإِسْلَامَ وَأَحْدَثَ بِدَعًا قَوْلِيَّةً وَفِعْلِيَّةً، قَبَّحَهُ اللَّهُ
Mereka berangkat dengan (berpura-pura) sebagai rombongan haji, dan bersama mereka terdapat Ibnu Sauda’. Ia dahulunya adalah seorang dzimmiy (kafir), namun menampakkan ke-Islaman dan membuat bid’ah dalam perkataan dan perbuatan. –Semoga Allah memburukkannya-
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/194, al-Hafizh Ibnu Katsir]

أَنَّ عُثْمَانَ رَضِيَ الله عنه لما رأى ما فعل هَؤُلَاءِ الْخَوَارِجُ مِنْ أَهْلِ الْأَمْصَارِ، مِنْ مُحَاصَرَتِهِ فِي دَارِهِ، وَمَنْعِهِ الْخُرُوجَ إِلَى الْمَسْجِدِ، كَتَبَ إِلَى مُعَاوِيَةَ بِالشَّامِ، وَإِلَى ابْنِ عَامِرٍ بِالْبَصْرَةِ وإلى أهل الكوفة، يستنجدهم في بعض جَيْشٍ يَطْرُدُونَ هَؤُلَاءِ مِنَ الْمَدِينَةِ، فَبَعَثَ مُعَاوِيَةُ مسلمة بن حبيب، وانتدب يزيد بن أسد القشيري فِي جَيْشٍ، وَبَعَثَ أَهْلُ الْكُوفَةِ جَيْشًا، وَأَهْلُ الْبَصْرَةِ جَيْشًا، فَلَمَّا سَمِعَ أُولَئِكَ بِخُرُوجِ الْجُيُوشِ إِلَيْهِمْ صَمَّمُوا فِي الْحِصَارِ، فَمَا اقْتَرَبَ الْجُيُوشُ إِلَى الْمَدِينَةِ حَتَّى جَاءَهُمْ قَتْلُ عُثْمَانَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ كَمَا سَنَذْكُرُهُ
Tatkala ‘Utsman Radhiyallahu ‘anhu melihat apa yang dilakukan oleh Khawarij yang merupakan penduduk Mesir ini, yakni melakukan pengepungan di rumahnya (‘Utsman) dan melarangnya keluar menuju Masjid. Lantas ia (‘Utsman) menulis surat kepada Mu’awiyyah di Syam dan kepada Ibnu ‘Amir di Bashrah serta kepada penduduk Kufah untuk meminta bantuan mereka dalam mengirimkan beberapa pasukan guna mengusir gerombolan tersebut dari Madinah. Maka Mu’awiyyah mengutus Maslamah bin Habib dan menugaskan Yazid bin Asad al-Qasyiriy dalam (mempersiapkan) pasukan, serta penduduk Kufah pun mengirimkan pasukan, dan begitu pula dengan penduduk Bashrah juga mengirimkan pasukan. Ketika gerombolan tersebut mendengar berangkatnya sebuah pasukan menuju mereka, maka mereka pun memperketat pengepungan. Sehingga pasukan tersebut tidak dapat mendekati Madinah, hingga datanglah (berita) mengenai pembunuhan ‘Utsman Radhiyallahu ‘anhu sebagaimana (yang telah Tanya Syiah Goreskan Pena Part [20] Daulah Imamiyyah Persia Syiah Khawarij).
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/202, al-Hafizh Ibnu Katsir]

كَانَ الْحِصَارُ مُسْتَمِرًّا مِنْ أَوَاخِرَ ذِي الْقِعْدَةِ إِلَى يَوْمِ الْجُمُعَةَ الثَّامِنَ عَشَرَ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ، فَلَمَّا كَانَ قَبْلَ ذَلِكَ بِيَوْمٍ، قَالَ عُثْمَانُ لِلَّذِينِ عِنْدَهُ فِي الدَّارِ مِنْ الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ - وَكَانُوا قَرِيبًا مِنْ سَبْعِمِائَةٍ، فِيهِمْ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ وَالْحَسَنُ وَالْحُسَيْنُ وَمَرْوَانُ وَأَبُو هُرَيْرَةَ، وَخَلْقٌ مِنْ مَوَالِيهِ
Pengepungan terus berlanjut sejak (hari-hari) terakhir di bulan Dzulqa’dah hingga hari Jum’at tanggal 18 Dzulhijjah. Namun sehari sebelum (pengepungan) tersebut, ‘Utsman berkata kepada orang-orang yang berada di rumahnya dari kalangan Muhajirin dan Anshar, (jumlah) mereka hampir mencapai 700 orang, di antara mereka terdapat ‘Abdullah bin ‘Umar, ‘Abdullah bin Zubair, al-Hasan dan al-Husain, Marwan, Abu Hurairah, serta para pengikut setianya.

فَقَالَ لَهُمْ: أُقْسِمَ عَلَى مَنْ لِي عَلَيْهِ حَقٌّ أَنْ يَكُفَّ يَدَهُ وَأَنْ يَنْطَلِقَ إِلَى مَنْزِلِهِ، وَعِنْدَهُ مِنْ أَعْيَانِ الصَّحَابَةِ وَأَبْنَائِهِمْ
(‘Utsman) berkata kepada mereka, “Aku bersumpah kepada siapa saja yang memiliki hak atasku agar menahan tangannya serta (pulanglah) ke rumahnya masing-masing.” Padahal pada saat itu, di sisinya (‘Utsman) terdapat para Shahabat yang mulia beserta anak-anaknya.
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/203, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَرَكِبَ عَلِيٌّ بِنَفْسِهِ وَحَمَلَ مَعَهُ قِرَبًا مِنَ الْمَاءِ فَبِالْجَهْدِ حَتَّى أَوْصَلَهَا إِلَيْهِ بَعْدَ مَا نَالَهُ مِنْ جَهَلَةِ أُولَئِكَ كَلَامٌ غَلِيظٌ، وَتَنْفِيرٌ لِدَابَّتِهِ، وَإِخْرَاقٌ عَظِيمٌ بَلِيغٌ، وَكَانَ قَدْ زَجَرَهُمْ أَتَمَّ الزَّجْرِ، حتَّى قَالَ لَهُمْ فِيمَا قَالَ: وَاللَّهِ إِنَّ فَارِسَ وَالرُّومَ لَا يَفْعَلُونَ كَفِعْلِكُمْ هَذَا بِهَذَا الرَّجُلِ،
‘Aliy pun berkendara sambil membawa timba yang berisi air dengan bersusah payah, hingga berhasil mengantarkan (timba air) tersebut kepada (‘Utsman) setelah mendapatkan perkataan kasar dari gerombolan juhala, dengan mengusir tunggangannya seraya (menuduhnya) bodoh dengan bahasa yang kasar. (‘Aliy) pun sangat mengecam mereka, hingga berkata, “Demi Allah, sesungguhnya bangsa Persia dan Romawi tidak pernah melakukan perbuatan sebagaimana yang dilakukan oleh kalian terhadap orang ini (yaitu ‘Utsman).”
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/209, al-Hafizh Ibnu Katsir]

ذَكَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِتْنَةً فَمَرَّ رَجُلٌ فَقَالَ يُقْتَلُ فِيهَا هَذَا الْمُقَنَّعُ يَوْمَئِذٍ ظُلْمًا قَالَ فَنَظَرْتُ فَإِذَا هُوَ عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ
Tatkala Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menyebutkan fitnah, melintaslah seorang laki-laki. Lantas beliau bersabda, “Ketika terjadinya (fitnah), orang yang bertutup kepala ini akan dibunuh secara dzhalim.” Kemudian (Ibnu ‘Umar) berkata, “Lalu aku melihat orang tersebut, ia adalah ‘Utsman bin ‘Affan Radhiyallahu Ta’ala ‘anhu.”
[Ahmad no.5682, Shahih : Musnad Imam Ahmad no.5953, Syaikh Ahmad Muhammad Syakir]

وَقُتِلَ طَائِفَةٌ مِنْ أَهْلِ الدَّارِ وَآخَرُونَ مِنْ أُولَئِكَ الْفُجَّارِ، وَجُرِحَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ جِرَاحَاتٍ كَثِيرَةً، وَكَذَلِكَ جُرِحَ الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ وَمَرْوَانُ بْنُ الْحَكَمِ
Hingga terbunuhlah sekelompok orang yang merupakan penghuni rumah dan di lain pihak (mati juga) gerombolan yang merupakan orang-orang fajir. Dan banyak yang terluka, bahkan yang ikut terluka adalah ‘Abdullah bin Zubair, al-Hasan bin ‘Aliy serta Marwan bin al-Hakam.
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/210, al-Hafizh Ibnu Katsir]

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَالَ عَلِيٌّ يَوْمَ قُتِلَ عُثْمَانُ: وَاللَّهِ مَا قَتَلْتُ وَلَا أَمَرْتُ ولكني غلبت
Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata, ‘Aliy berkata pada hari terbunuhnya ‘Utsman, “Demi Allah, aku tidak membunuh dan tidak memerintahkan (membunuh), akan tetapi aku tidak berdaya.”

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ. قَالَ: قَالَ عَلِيٌّ إِنْ شَاءَ النَّاسُ حَلَفْتُ لَهُمْ عِنْدَ مَقَامِ إِبْرَاهِيمَ بِاللَّهِ مَا قَتَلْتُ عُثْمَانَ وَلَا أَمَرْتُ بِقَتْلِهِ، وَلَقَدْ نَهَيْتُهُمْ فَعَصَوْنِي
Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata, ‘Aliy berkata, “Jika manusia menghendaki, aku akan bersumpah di sisi maqam Ibrahim dengan menyebut nama Allah bahwa aku tidak membunuh ‘Utsman dan tidak memerintahkan untuk membunuhnya. Sungguh aku telah mencegah mereka, namun mereka menentangku.”

وَالْمِصْرِيُّونَ يُلِحُّونَ عَلَى عَلِيٍّ وَهُوَ يَهْرُبُ مِنْهُمْ إِلَى الْحِيطَانِ، وَيَطْلُبُ الْكُوفِيُّونَ الزَّبِيرَ فَلَا يَجِدُونَهُ، وَالْبَصْرِيُّونَ يَطْلُبُونَ طَلْحَةَ فَلَا يجيبهم، فقالوا فيما بينهم لا نولي أحد مِنْ هَؤُلَاءِ الثَّلَاثَةِ،
Masyarakat Mesir mendesak ‘Aliy (untuk menggantikan ‘Utsman sebagai Khalifah), namun ia (‘Aliy) menghindar dari mereka dengan pergi menuju al-Hithan. Dan masyarakat Kufah meminta Zubair, namun mereka tidak dapat menemuinya. Sedangkan masyarakat Bashrah meminta Thalhah, namun ia (Thalhah) menolak mereka. Lalu mereka berkata sesama mereka, “Kami tidak akan memberikan wilayah (wewenang Kekhalifahan) kepada seorang pun dari ketiga orang ini.”

فَمَضَوْا إِلَى سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ فَقَالُوا: إِنَّكَ مِنْ أَهْلِ الشُّورَى فلم يقبل منهم،
Lantas berangkatlah mereka menuju Sa’id bin Abi Waqqash seraya berkata, “Sesungguhnya engkau adalah termasuk dari Ahlu-Syura’.” Namun ia (Sa’ad bin Abi Waqqash) tidak menerima (pemberian wilayah) mereka.

ثم راحوا إِلَى ابْنِ عُمَرَ فَأَبَى عَلَيْهِمْ،
Kemudian mereka menemui Ibnu ‘Umar, namun ia (Ibnu ‘Umar) menolak mereka.

فَحَارُوا فِي أَمْرِهِمْ، ثُمَّ قَالُوا: إِنْ نَحْنُ رَجَعْنَا إِلَى أَمْصَارِنَا بِقَتْلِ عُثْمَانَ مِنْ غَيْرِ إِمْرَةٍ اخْتَلَفَ النَّاس فِي أَمْرِهِمْ وَلَمْ نَسْلَمْ،
Lalu mereka pun bingung seraya berkata, “Jika kita kembali ke tempat semula di mana tempat terbunuhnya ‘Utsman tanpa adanya pemimpin, maka niscaya manusia akan berselisih mengenai perkara mereka, sedangkan kami belum menerima (jawaban).”

 فَرَجَعُوا إِلَى علي فألحوا عليه، وأخذ الأشتر بِيَدِهِ فَبَايَعَهُ وَبَايَعَهُ النَّاسُ، وَأَهْلُ الْكُوفَةِ يَقُولُونَ، أَوَّلُ مَنْ بَايَعَهُ الْأَشْتَرُ النَّخَعِيُّ
Akhirnya mereka kembali menemui ‘Aliy dengan mendesaknya (untuk dibai’at). Al-Asytar memegang tangannya (‘Aliy) untuk membai’atnya dan manusia pun ikut membai’atnya juga. Penduduk Kufah berkata, “Orang pertama kali yang membai’atnya (‘Aliy) adalah al-Asytar an-Nakha’iy.”

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/253, al-Hafizh Ibnu Katsir]

عَنْ قَيْسِ بْنِ عبَّاد. قَالَ: سَمِعْتُ عَلِيًّا يَوْمَ الْجَمَلِ يَقُولُ: اللَّهُمَّ إِنِّي أَبْرَأُ إِلَيْكَ مِنْ دَمِ عُثْمَانَ، وَلَقَدْ طَاشَ عَقْلِي يَوْمَ قُتِلَ عُثْمَانُ، وأنكرت نفسي، وجاؤوني لِلْبَيْعَةِ
Dari Qais bin ‘Abbad, ia berkata, aku mendengar ‘Aliy berkata pada (perang) Jamal, “Ya Allah, sesungguhnya aku menyerahkan darah ‘Utsman kepada Engkau. Akalku telah gegabah pada hari terbunuhnya ‘Utsman, aku menjauhkan diri, namun mereka mendatangiku untuk melakukan bai’at.”

فَقُلْتُ: وَاللَّهِ إِنِّي لِأَسْتَحْيِي مِنَ اللَّهِ إِنْ أُبَايِعَ قَوْمًا قَتَلُوا رَجُلًا قَالَ فِيهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " إِنِّي لأستحيي ممن تستحي منه الملائكة " وإني لأستحي مِنَ اللَّهِ إِنْ أبايع وعثمان قتيل في الْأَرْضِ لَمْ يُدْفَنْ بَعْدُ
(‘Aliy) melanjutkan perkataannya, “Demi Allah, sesungguhnya aku malu kepada Allah tatkala dibai’at oleh segerombolan kaum yang telah membunuh seorang laki-laki yang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Sallam bersabda mengenai dirinya, “Apakah aku tidak merasa malu terhadap orang yang Malaikat pun merasa malu terhadapnya.” Sedangkan aku tidak merasa malu kepada Allah untuk dibai’at, sementara ‘Utsman terbunuh di atas muka bumi yang belum sempat dikuburkan setelah (terbunuh).”

فَانْصَرَفُوا، فَلَمَّا دُفِنَ رَجَعَ النَّاسُ يَسْأَلُونِي الْبَيْعَةَ فَقُلْتُ: اللَّهُمَّ إِنِّي أشفق مِمَّا أُقْدِمُ عَلَيْهِ، ثُمَّ جَاءَتْ عَزْمَةٌ فَبَايَعْتُ. فلما قالوا: أمير المؤمنين كان صدع قلبي وأسكت نفرة من ذلك
Lalu gerombolan tersebut pergi, tatkala (‘Utsman) telah dikuburkan maka kembalilah lagi gerombolan tersebut dengan memintaku untuk dibai’at. Lantas aku berkata, “Ya Allah, sesungguhnya aku takut dengan apa yang akan aku hadapi. Kemudian datanglah ketetapan hati untuk menerima bai’at.” Ketika mereka berkata, “Amirul Mukminin, maka hatiku terasa tercabik-cabik seraya membisu.”

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/215-216, al-Hafizh Ibnu Katsir]

وَلَمَّا اسْتَقَرَّ أَمْرُ بَيْعَةِ علي دخل عليه طلحة والزبير ورؤس الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ، وَطَلَبُوا مِنْهُ إِقَامَةَ الْحُدُودِ، وَالْأَخْذَ بِدَمِ عُثْمَانَ.
فَاعْتَذَرَ إِلَيْهِمْ بِأَنَّ هَؤُلَاءِ لَهُمْ مَدَدٌ وَأَعْوَانٌ، وَأَنَّهُ لَا يُمْكِنُهُ ذَلِكَ يَوْمَهُ هَذَا، فَطَلَبَ مِنْهُ الزُّبَيْرُ أَنْ يُوَلِّيَهُ إِمْرَةَ الْكُوفَةِ لِيَأْتِيَهُ بِالْجُنُودِ، وَطَلَبَ مِنْهُ طَلْحَةُ أَنْ يُوَلِّيَهُ إِمْرَةَ الْبَصْرَةِ، لِيَأْتِيَهُ مِنْهَا بالجنود ليقوى بِهِمْ عَلَى شَوْكَةِ هَؤُلَاءِ الْخَوَارِجِ،
Pada saat pembaiatan ‘Aliy telah diputuskan, maka Thalhah, Zubair, dan para pemimpin Shahabat Radhiyallahu ‘anhum pun menemuinya. Mereka meminta darinya (‘Aliy) agar ditegakkan hudud dan menuntut darah ‘Utsman.
Lalu (‘Aliy) memberikan alasan kepada mereka bahwasanya orang-orang tersebut sangat banyak dan beragam, sehingga tidak mungkin memenuhi tuntutan tersebut saat itu juga. Lantas Zubair menuntut darinya agar diberikan wewenang kekuasaan beberapa pasukan di Kufah. Thalhah juga menuntut darinya agar diberikan wewenang kekuasaan beberapa pasukan di Bashrah, untuk memperkuat mereka dalam menghadapi gerombolan Khawarij.
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/255, al-Hafizh Ibnu Katsir]

وَقَامَ فِي النَّاسِ مُعَاوِيَةُ وَجَمَاعَةٌ مِنَ الصَّحَابَةِ مَعَهُ يُحَرِّضُونَ النَّاسَ عَلَى الْمُطَالَبَةِ بِدَمِ عُثْمَانَ، مِمَّنْ قَتَلَهُ مِنْ أُولَئِكَ الْخَوَارِجِ
Mu’awiyyah beserta sejumlah Shahabat menghampiri manusia dengan mendorong mereka untuk menuntut darah ‘Utsman yang telah dibunuh oleh kalangan Khawarij.
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/255, al-Hafizh Ibnu Katsir]

أَنَّ عَلِيًّا كَانَ إِذْ ذَاكَ إِمَامَ الْمُسْلِمِينَ وَأَفْضَلَهُمْ يَوْمَئِذٍ بِاتِّفَاقِ أَهْلِ السُّنَّةِ وَلِأَنَّ أَهْلَ الْحَلِّ وَالْعَقْدِ بَايَعُوهُ بَعْدَ قَتْلِ عُثْمَانَ وَتَخَلَّفَ عَنْ بَيْعَتِهِ مُعَاوِيَةُ فِي أَهْلِ الشَّامِ ثُمَّ خَرَجَ طَلْحَةُ وَالزُّبَيْرُ وَمَعَهُمَا عَائِشَةُ إِلَى الْعِرَاقِ فَدَعَوُا النَّاسَ إِلَى طَلَبِ قَتَلَةِ عُثْمَانَ لِأَنَّ الْكَثِيرَ مِنْهُمُ انْضَمُّوا إِلَى عَسْكَرِ عَلِيٍّ
Bahwasanya ‘Aliy adalah Imam kaum Muslimin dan yang paling utama pada saat itu dengan kesepakatan Ahlus Sunnah, dikarenakan (kemudian) Ahlul Halli wal ‘Aqdi membai’atnya setelah terbunuhnya ‘Utsman. Sedangkan Mu’awiyyah bersama penduduk Syam menolak membai’atnya. Kemudian Thalhah dan Zubair bersama ‘Aisyah keluar menuju Irak dengan mengajak manusia untuk menuntut pembunuhan ‘Utsman, dikarenakan mereka (pembunuh ‘Utsman) banyak yang bergabung (menyusup) di dalam pasukan ‘Aliy.
[Fathul Baariy Syarah Shahih al-Bukhariy 6/616, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalaniy]

رؤس أُولَئِكَ الْخَوَارِجِ الَّذِينَ قَتَلُوا عُثْمَانَ، مَعَ إنَّ عَلِيًّا فِي نَفْسِ الْأَمْرِ يَكْرَهُهُمْ، وَلَكِنَّهُ تَرَبَّصَ بِهِمُ الدَّوَائِرَ، وَيَوَدُّ لَوْ تَمَكَّنَ مِنْهُمْ لِيَأْخُذَ حَقَّ اللَّهِ مِنْهُمْ
Para pemimpin Khawarijlah yang membunuh ‘Utsman. Padahal ‘Aliy sangat membenci mereka, akan tetapi ia (‘Aliy) menunggu kehancuran mereka dan sangat ingin jika berhasil menguasai mereka maka ia (‘Aliy) akan mengambil hak Allah dari mereka.”
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/257, al-Hafizh Ibnu Katsir]

وَنَهَى ابْنُ عَبَّاسٍ عَلِيًّا فِيمَا أَشَارَ عَلَيْهِ أَنْ يَقْبَلَ مِنْ هَؤُلَاءِ الَّذِينَ يحسنون إليه الرحيل إلى الْعِرَاقِ، وَمُفَارَقَةَ الْمَدِينَةِ، فَأَبَى عَلَيْهِ ذَلِكَ كُلَّهُ، وَطَاوَعَ أَمْرَ أُولَئِكَ الْأُمَرَاءِ مِنْ أُولَئِكَ الْخَوَارِجِ مِنْ أَهْلِ الْأَمْصَارِ
Ibnu ‘Abbas memberikan saran kepada ‘Aliy dengan melarangnya dalam menerima (saran) orang-orang untuk pergi ke Irak dengan meninggalkan Madinah. Lantas ‘Aliy mengabaikan (sarannya Ibnu ‘Abbas) dan mengikuti saran para pemimpin Khawarij yang berasal dari penjuru (negeri).
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/255-256, al-Hafizh Ibnu Katsir]

سنة ست وثلاثين
Tahun 36 H

لَمَّا وَقَعَ قَتْلُ عُثْمَانَ بَعْدَ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ، كَانَ أَزْوَاجُ النَّبِيِّ صَلَّى الله عليه وسلم أمهات المؤمنين قَدْ خَرَجْنَ إِلَى الْحَجِّ فِي هَذَا الْعَامِ فِرَارًا مِنَ الْفِتْنَةِ، فَلَمَّا بَلَغَ النَّاسَ أَنَّ عثمان قد قتل، أقمن بمكة بعدما خرجوا منها، ورجعوا إليها وأقاموا بها وجعلوا ينتظرون ما يصنع الناس ويتجسسون الأخبار
Tatkala terjadinya pembunuhan ‘Utsman setelah hari Tasyriq, para isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, yakni Ummahatul Mukminin, telah berangkat haji di tahun ini untuk menghindari fitnah. Ketika sampai berita orang-orang bahwasanya ‘Utsman telah terbunuh, mereka (isteri-isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam) bermukim di Makkah yang sebelumnya telah meninggalkan (Makkah). Mereka kembali ke (Makkah) dan bermukim untuk memantau apa yang akan dilakukan oleh manusia dengan (menunggu) khabar.
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/257, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَقَامَتْ عَائِشَةُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا فِي النَّاسِ تَخْطُبُهُمْ وَتَحُثُّهُمْ عَلَى الْقِيَامِ بِطَلَبِ دَمِ عُثْمَانَ، وَذَكَرَتْ مَا افْتَاتَ بِهِ أُولَئِكَ مِنْ قَتْلِهِ فِي بَلَدٍ حَرَامٍ وَشَهْرٍ حرام، ولم يراقبوا جِوَارِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ سَفَكُوا الدِّمَاءَ، وَأَخَذُوا الْأَمْوَالَ.
Berdirilah ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha berbicara dan mengajak orang-orang agar menuntut balas atas tertumpahnya darah ‘Utsman. (‘Aisyah) menyebutkan kelaliman yang telah membunuh Utsman di tanah Haram dan di bulan Haram serta tidak mempedulikan kehormatan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, mereka telah menumpahkan darah dan menjarah harta.

فَاسْتَجَابَ النَّاسُ لَهَا، وَطَاوَعُوهَا عَلَى مَا تَرَاهُ مِنَ الْأَمْرِ بالمصلحة، وقالوا لها: حيثما ما سِرْتِ سِرْنَا مَعَكِ، فَقَالَ قَائِلٌ نَذْهَبُ إِلَى الشَّامِ، فَقَالَ بَعْضُهُمْ: إِنَّ مُعَاوِيَةَ قَدْ كَفَاكُمْ أَمْرَهَا، وَلَوْ قَدِمُوهَا لَغَلَبُوا، وَاجْتَمَعَ الْأَمْرُ كُلُّهُ لَهُمْ، لِأَنَّ أَكَابِرَ الصَّحَابَةِ مَعَهُمْ وَقَالَ آخَرُونَ: نَذْهَبُ إِلَى الْمَدِينَةِ فَنَطْلُبُ مِنْ عَلِيٍّ أَنْ يُسَلِّمَ إِلَيْنَا قَتَلَةَ عُثْمَانَ فَيُقْتَلُوا، وَقَالَ آخَرُونَ: بل نذهب إلى البصرة فنتقوى من هنالك بالخيل والرجال، ونبدأ بمن هناك من قتلة عثمان فاتفق الرأي على ذلك
Orang-orang pun menyambut seruan (‘Aisyah) dan bersedia mengikuti apa yang menurut (‘Aisyah) membawa maslahat.
Mereka berkata kepadanya, “Kemana pun anda pergi, kami akan ikut bersama anda.”
Sebagian mereka berkata, “Mari kita berangkat ke Syam.”
Sebagian dari mereka berkata, “Sesungguhnya Mu’awiyyah bisa mengurus masalah di sana, sekiranya mereka datang ke sana niscaya mereka akan kalah. Penduduk Syam pasti akan bersatu, karena Shahabat-Shahabat besar berada di Syam bersama mereka.”
Yang lainnya berkata, “Mari kita berangkat ke Madinah dan menuntut ‘Aliy agar menyerahkan para pembunuh ‘Utsman untuk dibunuh.”
Dan sebagian lainnya mengusulkan, “Lebih baik kita berangkat ke Bashrah untuk menggalang kekuatan di sana dengan kuda-kuda dan pasukan. Kita mulai dari sana dengan mencari para pembunuh Utsman.” Lalu mereka pun sepakat atas usulan tersebut.

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/257-258, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَلَمَّا بَلَغَهُ قَصْدُ طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرِ الْبَصْرَةَ، خَطَبَ النَّاسَ وَحَثَّهُمْ عَلَى الْمَسِيرِ إِلَى الْبَصْرَةِ لِيَمْنَعَ أُولَئِكَ مِنْ دُخُولِهَا، إِنْ أَمْكَنَ، أَوْ يَطْرُدَهُمْ عَنْهَا إِنْ كَانُوا قَدْ دخلوها، فتثاقل عنه أكثر أهل المدينة، وَاسْتَجَابَ لَهُ بَعْضُهُمْ
Tatkala (‘Aliy) menerima berita bahwasanya Thalhah dan Zubair hendak menuju Bashrah, (‘Aliy) langsung berkhutbah kepada manusia dengan memberikan perintah agar menuju ke Bashrah untuk mencegah (Thalhah dan Zubair) memasuki (Bashrah) sebisa mungkin, atau mengusir mereka darinya jika mereka sudah memasukinya. Mayoritas penduduk Madinah merasa keberatan (dengan perintah ‘Aliy), namun sebagiannya lagi menerimanya.
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/261, al-Hafizh Ibnu Katsir]

وَجَاءَ الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ إِلَى أَبِيهِ فِي الطَّريق فَقَالَ: لَقَدْ نَهَيْتُكَ فَعَصَيْتَنِي تُقْتَلُ غَدًا بِمَضْيَعَةٍ لَا نَاصِرَ لَكَ.
Datanglah al-Hasan bin ‘Aliy (mencegat) ayahnya di tengah jalan seraya berkata, “Sungguh aku telah melarangmu, namun engkau mengabaikan (saran)-ku. Besok engkau akan diserang di tempat terpencil tanpa penolong bagimu.”

فَقَالَ لَهُ عَلِيٌّ: إِنَّكَ لَا تَزَالُ تَحِنُّ عَلَىَّ حَنِينَ الْجَارِيَةِ، وَمَا الَّذِي نَهَيْتَنِي عَنْهُ فَعَصَيْتُكَ؟
Lantas ‘Aliy bertanya kepadanya, “Sesungguhnya engkau senantiasa merasa kasihan kepadaku seperti belas kasihnya seorang anak gadis. Perkara apa yang engkau melarangku darinya sehingga aku mengabaikan (saran)-mu?”

فَقَالَ: أَلَمْ آمُرْكَ قَبْلَ مَقْتَلِ عُثْمَانَ أَنْ تَخْرُجَ مِنْهَا لِئَلَّا يُقْتَلَ وَأَنْتَ بِهَا، فَيَقُولُ قَائِلٌ أَوْ يَتَحَدَّثُ مُتَحَدِّثٌ؟ أَلَمْ آمُرْكَ أَنْ لَا تُبَايِعَ النَّاسَ بَعْدَ قَتْلِ عُثْمَانَ حتَّى يَبْعَثَ إِلَيْكَ أَهْلُ كُلِّ مِصْرٍ ببيعتهم؟ وَأَمَرْتُكَ حِينَ خَرَجَتْ هَذِهِ الْمَرْأَةُ وَهَذَانِ الرَّجُلَانِ أَنْ تَجْلِسَ فِي بَيْتِكَ حَتَّى يَصْطَلِحُوا فَعَصَيْتَنِي فِي ذَلِكَ كُلِّهِ؟
Lalu (al-Hasan) menjawab, “Bukankah aku telah menyarankan engkau sebelum terbunuhnya ‘Utsman untuk pergi keluar dari (Madinah) agar kalau-kalau ia (‘Utsman) terbunuh maka engkau sedang berada di sana (di luar Madinah), sehingga mereka tidak berkata yang macam-macam? Bukankah aku telah menyarankan engkau untuk menolak bai’atnya manusia setelah terbunuhnya ‘Utsman hingga seluruh penduduk kota mengirimkan bai’at mereka? Dan aku telah menyarankan engkau ketika wanita ini (‘Aisyah) dan kedua orang laki-laki ini (Thalhah dan Zubair) berangkat (ke Bashrah) agar engkau tetap berada di dalam rumahmu hingga (kondisinya) membaik, namun engkau mengabaikan (saran)-ku seluruhnya.”
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/261, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَبَعَثَ عَلِيٌّ الْقَعْقَاعَ رَسُولًا إِلَى طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرِ بِالْبَصْرَةِ يَدْعُوهُمَا إِلَى الْأُلْفَةِ وَالْجَمَاعَةِ، وَيُعَظِّمُ عَلَيْهِمَا الْفُرْقَةَ وَالِاخْتِلَافَ، فَذَهَبَ الْقَعْقَاعُ إِلَى الْبَصْرَةِ فبدأ بعائشة أم المؤمنين. فقال: أي أماه! ما أقدمك هذا البلد؟ فَقَالَتْ: أَيْ بُنَيَّ! الْإِصْلَاحُ بَيْنَ النَّاسِ، فَسَأَلَهَا أَنْ تَبْعَثَ إِلَى طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرِ لِيَحْضُرَا عِنْدَهَا، فَحَضَرَا فَقَالَ الْقَعْقَاعُ: إِنِّي سَأَلْتُ أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ ما أقدمها؟ فقالت إنما جئت للإصلاح بَيْنَ النَّاسِ، فَقَالَا: وَنَحْنُ كَذَلِكَ قَالَ: فَأَخْبِرَانِي ما وجه هذا الإصلاح؟ وعلى أي شئ يكون؟ فَوَاللَّهِ لَئِنْ عَرَفْنَاهُ لِنَصْطَلِحَنَّ، وَلَئِنْ أَنْكَرْنَاهُ لَا نَصْطَلِحَنَّ، قَالَا: قَتَلَةُ عُثْمَانَ، فَإِنَّ هَذَا إِنْ ترك كان تركاً للقرآن
(Lalu) ‘Aliy mengutus al-Qa’qa’ untuk menemui Thalhah dan Zubair di Bashrah dengan mengajak keduanya untuk bersatu serta mengingatkan bahayanya perpecahan dan perselisihan. Lantas berangkatlah al-Qa’qa’ menuju Bashrah, (orang) pertama yang ditemuinya adalah ‘Aisyah Ummul Mukminin, seraya berkata, “Wahai Ibunda, apa tujuan anda datang ke negeri ini?”
(‘Aisyah) menjawab, “Wahai anakku, (tujuanku) adalah mendamaikan manusia. Lalu (al-Qa’qa’) memohon kepada (‘Aisyah) untuk mengutus (seseorang) menuju Thalhah dan Zubair untuk hadir di hadapan (‘Aisyah), maka hadirlah mereka (Thalhah dan Zubair).
Kemudian al-Qa’qa’ berkata, “Sesungguhnya aku telah bertanya kepada Ummul Mukminin mengenai tujuan beliau? Lalu beliau menjawab, “Sesungguhnya aku datang untuk mendamaikan manusia.” (Thalhah dan Zubair) pun berkata, “Kami juga demikian.”
(Al-Qa’qa’) berkata, “Kalau begitu khabarkanlah kepadaku bentuk perdamaiannya? Demi Allah, jika kami menyetujuinya maka kami akan berdamai, namun jika kami mengingkarinya maka niscaya kami tidak akan berdamai.”
(Thalhah dan Zubair) menjawab, “Pembunuhan ‘Utsman, jika masalah ini dibiarkan maka berarti kita telah meninggalkan Al-Qur’an.”
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/264-265, al-Hafizh Ibnu Katsir]

أَنَّ الَّذِي تريدونه مِنْ قَتْلِ قَتَلَةِ عُثْمَانَ مَصْلَحَةٌ، وَلَكِنَّهُ يَتَرَتَّبُ عَلَيْهِ مَفْسَدَةٌ هِيَ أَرْبَى مِنْهَا - وَكَمَا أَنَّكُمْ عَجَزْتُمْ عَنِ الْأَخْذِ بِثَأْرِ عُثْمَانَ مِنْ حُرْقُوصِ بْنِ زُهَيْرٍ، لِقِيَامِ سِتَّةِ آلَافٍ فِي مَنْعِهِ مِمَّنْ يُرِيدُ قَتْلَهُ، فَعَلِيٌّ أَعْذَرُ فِي تَرْكِهِ الْآنَ قَتْلَ قَتَلَةِ عُثْمَانَ، وَإِنَّمَا أَخَّرَ قَتْلَ قتلة عثمان إلى أن يتمكن منهم، فإن الكلمة في جميع الأمصار مختلفة، ثُمَّ أَعْلَمَهُمْ أَنَّ خَلْقًا مِنْ رَبِيعَةَ وَمُضَرَ قد اجتمعوا لِحَرْبِهِمْ بِسَبَبِ هَذَا الْأَمْرِ الَّذِي وَقَعَ.
(Al-Qa’qa’ berkata), “Bahwa keinginanmu untuk membunuh pembunuh ‘Utsman memiliki sebuah mashlahat, namun mengakibatkan mafsadat yang lebih besar darinya. Sebagaimana tekad kalian untuk menuntut balas (darah) ‘Utsman terhadap Hurqush bin Zuhair yang berdampak pada bangkitnya 6.000 orang demi melindunginya (Hurqush bin Zuhair) dari orang yang ingin membunuhnya.”
Sebenarnya ‘Aliy memiliki alasan untuk meninggalkan hukuman mati bagi pembunuh ‘Utsman sekarang. Oleh karena itu, ia (‘Aliy) menangguhkan hukuman mati bagi pembunuh ‘Utsman tersebut hingga (kondisinya) memungkinkan untuk (menghukum mati) mereka. Dan karena juga, suara-suara seluruh pemimpin kota masih berselisih.
Kemudian mereka mengetahui bahwa terdapat sejumlah gerombolan yang berasal dari Rabi’ah dan Mudhar telah berkumpul untuk menyerang mereka (‘Aisyah, Thalhah & Zubair), akibat dari kejadian yang telah terjadi (yakni terbunuhnya orang yang melindungi Hurqush bin Zuhair pembunuh ‘Utsman).
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/265, al-Hafizh Ibnu Katsir]

أَشَارَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِهِ نَحْوَ الْيَمَنِ فَقَالَ الْإِيمَانُ يَمَانٍ هَا هُنَا أَلَا إِنَّ الْقَسْوَةَ وَغِلَظَ الْقُلُوبِ فِي الْفَدَّادِينَ عِنْدَ أُصُولِ أَذْنَابِ الْإِبِلِ حَيْثُ يَطْلُعُ قَرْنَا الشَّيْطَانِ فِي رَبِيعَةَ وَمُضَرَ
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menunjuk dengan tangannya ke arah Yaman seraya bersabda, “Keimanan berada pada Yaman di arah sana, ketahuilah kekerasan dan kerasnya hati terletak pada al-Faddadin, di sisi ekor-ekor Unta, yaitu tempat munculnya Tanduk Setan pada Rabi’ah dan Mudhar.” [Bukhari no.3057]

فَقَالَتْ لَهُ عَائِشَةُ أُمُّ الْمُؤْمِنِينَ: فَمَاذَا تَقُولُ أَنْتَ؟ قَالَ: أَقُولُ إِنَّ هَذَا الْأَمْرَ الَّذِي وَقَعَ دَوَاؤُهُ التَّسْكِينُ،
‘Aisyah Ummul Mukminin pun berkata kepadanya (al-Qa’qa’), “Lantas, bagaimana pendapatmu?” (Al-Qa’qa’) berkata, “Menurut pendapatku, solusi mengenai kejadian yang telah terjadi ini adalah rekonsiliasi.”
[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/265, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَقَالُوا: قَدْ أَصَبْتَ وَأَحْسَنْتَ فَارْجِعْ، فَإِنْ قَدِمَ عَلِيٌّ وَهُوَ عَلَى مِثْلِ رَأْيِكَ صَلُحَ الْأَمْرُ،
Mereka (‘Aisyah, Thalhah & Zubair) berkata, “Pendapatmu benar dan sangat bagus sekali, maka kembalilah. Apabila ‘Aliy mendatangimu maka utarakanlah pendapatmu tersebut mengenai rekonsiliasi.”

 قَالَ: فَرَجَعَ إِلَى عَلِيٍّ فَأَخْبَرَهُ فَأَعْجَبَهُ ذَلِكَ، وأشر الْقَوْمُ عَلَى الصُّلْحِ، كَرِهَ ذَلِكَ مِنْ كَرِهَهُ وَرَضِيَهُ مَنْ رَضِيَهُ،
Lalu kembalilah (al-Qa’qa’) menuju ‘Aliy dengan mengabarkan (hasil diplomasi), lantas ‘Aliy pun terkagum dengannya. Akhirnya, (para pemimpin) kaum mencermati (bentuk) rekonsiliasi tersebut, namun ada yang tidak menyetujuinya dan ada pula yang menyetujuinya.

وَأَرْسَلَتْ عَائِشَةُ إِلَى عَلِيٍّ تعلمه أنها إنما جاءت للصلح، فَفَرِحَ هَؤُلَاءِ وَهَؤُلَاءِ،
Kemudian ‘Aisyah mengutus (seseorang) menuju ‘Aliy dengan memberitahukan kepadanya bahwasanya ia (‘Aisyah) datang untuk rekonsiliasi, maka kedua kelompok tersebut (kelompok ‘Aisyah dan kelompok ‘Aliy) menyambut baik.

وَقَامَ عَلِيٌّ فِي النَّاسِ خطيباً فذكر الجاهلية وشقاءها وأعمالها، وَذَكَرَ الْإِسْلَامَ وَسَعَادَةَ أَهْلِهِ بِالْأُلْفَةِ وَالْجَمَاعَةِ، وَأَنَّ الله جمعهم بعد نبيه صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الْخَلِيفَةِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ، ثُمَّ بَعْدَهُ عَلَى عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ، ثُمَّ عَلَى عُثْمَانَ ثُمَّ حَدَثَ هَذَا الحدث الذي جرى على الأمة، أقوام طلبوا الدُّنْيَا وَحَسَدُوا مَنْ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِ بِهَا، وعلى الفضيلة التي من الله بِهَا، وَأَرَادُوا رَدَّ الْإِسْلَامِ وَالْأَشْيَاءِ عَلَى أَدْبَارِهَا، وَاللَّهُ بَالِغُ أَمْرِهِ.
Lalu ‘Aliy berdiri di hadapan manusia seraya berkhutbah dengan menyebutkan (perkara) jahiliyyah yang berupa kesengsaraan dan perbuatannya, kemudian (‘Aliy) menyebutkan Islam yang berupa kebahagiaan bagi pemeluknya melalui persatuan dan kesatuan. (‘Aliy) (melanjutkan khutbahnya), “Sesungguhnya Allah telah menyatukan mereka setelah Nabi-Nya Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di bawah Khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq, kemudian setelahnya adalah ‘Umar bin al-Khaththab, lalu ‘Utsman dan setelah itu terjadilah kejadian yang menimpa umat ini. Yaitu, terdapat sejumlah kaum yang menginginkan dunia serta dengki terhadap orang yang telah diberi nikmat dan keutamaan oleh Allah. Mereka hendak mengembalikan Islam dan segalanya menjadi (kembali) terpuruk. Namun Allah senantiasa menyampaikan urusan-Nya.”

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/265-266, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَلَمَّا قَالَ هَذَا اجْتَمَعَ من رؤوسهم جَمَاعَةٌ كَالْأَشْتَرِ النَّخَعِيِّ، وَشُرَيْحِ بْنِ أَوْفَى، وَعَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَبَأٍ الْمَعْرُوفِ بابن السوداء، وسالم بن ثعلبة، وغلاب بْنِ الْهَيْثَمِ، وَغَيْرِهِمْ فِي أَلْفَيْنِ وَخَمْسِمِائَةٍ، وَلَيْسَ فِيهِمْ صَحَابِيٌّ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ،
Tatkala ia (‘Aliy) berkata dalam khutbahnya, maka berkumpullah sejumlah para pemimpin mereka seperti al-Asytar an-Nakha’iy, Syuraih bin Aufa, ‘Abdullah bin Saba’ yang dikenal dengan Ibnu Sauda’, Salim bin Tsa’labah, dan Ghilaba bin al-Haitsam, serta lainnya yang berjumlah 2.500 orang. Tidak ada satupun seorang Shahabat di antara mereka. –Walhamdulillah-

فَقَالُوا: مَا هَذَا، الرأي وعلي والله أعلم بكتاب الله مِمَّنْ يَطْلُبُ قَتَلَةَ عُثْمَانَ، وَأَقْرَبُ إِلَى الْعَمَلِ بِذَلِكَ، وَقَدْ قَالَ مَا سَمِعْتُمْ، غَدًا يَجْمَعُ عَلَيْكُمُ النَّاسَ، وَإِنَّمَا يُرِيدُ الْقَوْمُ كُلُّهُمْ أَنْتُمْ، فَكَيْفَ بِكُمْ وَعَدَدُكُمْ قَلِيلٌ فِي كَثْرَتِهِمْ؟
Mereka berkata, “Pendapat apa ini? Demi Allah, (padahal) ‘Aliy lebih mengetahui Kitabullah, (namun) ia (‘Aliy) termasuk orang yang menuntut (balas) pembunuhan ‘Utsman, serta lebih mungkin melakukan hal yang demikian. Sungguh ia (‘Aliy) telah berkata dengan apa yang kalian dengar. Besok ia (‘Aliy) akan mengumpulkan manusia di hadapan kalian, dan kaum tersebut semuanya hanyalah menginginkan kalian. Lantas bagaimana dengan kalian yang jumlah kalian itu hanyalah sedikit dibandingkan dengan mereka yang sangat banyak.”

فَقَالَ الْأَشْتَرُ: قَدْ عَرَفْنَا رَأْيَ طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرِ فِينَا، وَأَمَّا رَأْيُ عَلِيٍّ فَلَمْ نَعْرِفُهُ إِلَى الْيَوْمِ، فَإِنْ كَانَ قَدِ اصْطَلَحَ مَعَهُمْ فَإِنَّمَا اصْطَلَحُوا عَلَى دِمَائِنَا، فَإِنْ كَانَ الْأَمْرُ هَكَذَا أَلْحَقْنَا عَلِيًّا بِعُثْمَانَ، فَرَضِيَ الْقَوْمُ مِنَّا بِالسُّكُوتِ،
Al-Asytar pun berkata, “Sungguh kami telah mengetahui pendapatnya Thalhah dan Zubair. Adapun pendapatnya ‘Aliy, tidaklah kami mengetahuinya melainkan hari ini. Jika ia (‘Aliy) berdamai dengan mereka, maka sama saja mereka berdamai dengan darah kita. Jika perkaranya seperti ini, maka kami akan menyamakan ‘Aliy dengan ‘Utsman, yakni kaum yang ridha dalam mendiamkan (kelaliman).”

فَقَالَ ابْنُ السَّوْدَاءِ: بِئْسَ مَا رَأَيْتَ، لَوْ قَتَلْنَاهُ قُتِلْنَا، فَإِنَّا يَا مَعْشَرَ قَتَلَةِ عُثْمَانَ فِي أَلْفَيْنِ وَخَمْسِمِائَةٍ وَطَلْحَةُ وَالزُّبَيْرُ وَأَصْحَابُهُمَا فِي خَمْسَةِ آلَافٍ، وَلَا طَاقَةَ لَكُمْ بِهِمْ، وَهُمْ إِنَّمَا يريدونكم،
Ibnu Sauda’ menimpali, “Pendapatmu kurang tepat, seandainya kita memeranginya (‘Aliy) maka niscaya kita akan diperangi. Kita, wahai para pembunuh ‘Utsman hanya berjumlah 2.500 orang. Sedangkan Thalhah dan Zubair beserta sahabat-sahabatnya berjumlah 5.000 orang, niscaya kalian tidak akan mampu melawan mereka. Mereka hanyalah menginginkan kalian.”

فقال غلاب بْنُ الْهَيْثَمِ دَعُوهُمْ وَارْجِعُوا بِنَا حَتَّى نَتَعَلَّقَ بِبَعْضِ الْبِلَادِ فَنَمْتَنِعَ بِهَا،
Ghilaba bin al-Haitsam berkata, “Tinggalkanlah mereka dan kembalilah kepada kami hingga kami dapat menjalin (hubungan) dengan sebagian negeri untuk memberikan perlindungan.”

فَقَالَ ابْنُ السَّوْدَاءِ: بِئْسَ مَا قُلْتَ، إِذًا وَاللَّهِ كَانَ يَتَخَطَّفُكُمُ النَّاس، ثمَّ قَالَ ابْنُ السَّوْدَاءِ قَبَّحَهُ اللَّهُ: يا قوم إن عيركم فِي خُلْطَةِ النَّاسِ فَإِذَا الْتَقَى النَّاسُ فَأَنْشِبُوا الحرب والقتال بين النَّاس ولا تدعوهم يجتمعون فَمَنْ أَنْتُمْ مَعَهُ لَا يَجِدُ بُدًّا مِنْ أَنْ يَمْتَنِعَ، وَيَشْغَلُ اللَّهُ طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرَ وَمَنْ معهما عما يحبون، ويأتيهم ما يكرهون، فَأَبْصَرُوا الرَّأْيَ وَتَفَرَّقُوا عَلَيْهِ
Lantas Ibnu Sauda’ berkata kembali, “Pendapatmu kurang tepat. Demi Allah, jika demikian maka manusia akan menangkapi kalian.” Ibnu Sauda’ –Semoga Allah memburukkannya- melanjutkan perkataannya, “Wahai kaum, sesungguhnya kewibawaan kalian adalah di dalam pembauran dengan manusia. Jika manusia saling berhadapan, maka kobarkanlah peperangan dan pembunuhan di antara manusia serta jangan biarkan mereka bersatu. Dengan bersama siapa pun kalian, janganlah berusaha untuk mencegah. Semoga Allah menyibukkan Thalhah dan Zubair serta orang yang bersama mereka berdua dari hal yang tidak diinginkan dengan mendatangkan apa-apa yang mereka benci. Maka perhatikanlah pendapat ini, kemudian berpisahlah kalian.”

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/265-266, al-Hafizh Ibnu Katsir]

ثُمَّ بَعَثَ عَلِيٌّ إِلَى طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرِ يَقُولُ: إِنْ كُنْتُمْ عَلَى مَا فَارَقْتُمْ عَلَيْهِ الْقَعْقَاعَ بْنَ عَمْرٍو فَكُفُّوا حَتَّى نَنْزِلَ فَنَنْظُرَ فِي هَذَا الْأَمْرِ،
Lalu ‘Aliy mengirim surat kepada Thalhah dan Zubair yang berisi, “Jika kalian tidak berbeda (pendapat) dengan al-Qa’qa’ bin ‘Amr, maka bertahanlah kalian hingga kami tiba dengan mempertimbangkan permasalahan ini.”

فَأَرْسَلَا إِلَيْهِ فِي جَوَابِ رِسَالَتِهِ: إِنَّا عَلَى ما فارقنا الْقَعْقَاعَ بْنَ عَمْرٍو مِنَ الصُّلْحِ بَيْنَ النَّاسِ،
Lantas (Thalhah dan Zubair) mengirimkan jawabannya melalui surat (yang berisi), “Sesungguhnya kami tidak berbeda (pendapat) dengan al-Qa’qa’ bin ‘Amr mengenai rekonsiliasi.”

فَاطْمَأَنَّتِ النُّفُوسُ وَسَكَنَتْ، وَاجْتَمَعَ كُلُّ فَرِيقٍ بِأَصْحَابِهِ مِنَ الْجَيْشَيْنِ، فَلَمَّا أَمْسَوْا بَعَثَ عَلِيٌّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ إِلَيْهِمْ، وَبَعَثُوا إِلَيْهِ مُحَمَّدَ بن طليحة السَّجَّادَ وَبَاتَ النَّاسُ بِخَيْرِ لَيْلَةٍ،
Kemudian jiwa-jiwa merasa tenang dan tentram, setiap kelompok kembali kepada sahabat-sahabatnya yang berada di dalam kedua pasukan tersebut. Pada petang harinya, ‘Aliy mengutus ‘Abdullah bin ‘Abbas kepada mereka (Thalhah dan Zubair). Sedangkan (Thalhah dan Zubair) mengutus Muhammad bin Thalaihah as-Sajjad kepadanya (‘Aliy). Lalu manusia melalui malam dengan sebaik-baiknya malam.

وَبَاتَ قَتَلَةُ عُثْمَانَ بِشَرِّ لَيْلَةٍ، وَبَاتُوا يَتَشَاوَرُونَ وَأَجْمَعُوا عَلَى أَنْ يُثِيرُوا الْحَرْبَ مِنَ الْغَلَسِ، فَنَهَضُوا مِنْ قَبْلِ طُلُوعِ الْفَجْرِ وَهُمْ قَرِيبٌ مَنْ أَلْفَيْ رَجُلٍ
Adapun para pembunuh ‘Utsman melalui malamnya dengan sejahat-jahatnya malam. Mereka menghabiskan malam dengan melakukan musyawarah dan bersepakat untuk mengobarkan peperangan pada gelapnya malam. Mereka bangun sebelum terbitnya fajar, jumlah mereka sekitar 2.000 orang.

فَانْصَرَفَ كُلُّ فَرِيقٍ إِلَى قَرَابَاتِهِمْ فَهَجَمُوا عليهم بالسيوف، فثارت كُلُّ طَائِفَةٍ إِلَى قَوْمِهِمْ لِيَمْنَعُوهُمْ،
Setiap kelompok pergi mendekati orang-orang yang berada di dekatnya seraya menyerang mereka dengan pedang. Maka setiap kelompok bergegas menuju kaumnya untuk melindungi (kaum)-nya.”

وَقَامَ النَّاسُ من منامهم إلى السلاح، فقالوا طرقتنا أَهْلُ الْكُوفَةِ لَيْلًا، وَبَيَّتُونَا وَغَدَرُوا بِنَا، وَظَنُّوا أَنَّ هَذَا عَنْ مَلَأٍ مِنْ أَصْحَابِ عَلِيٍّ
Lantas manusia terbangun dari tidurnya dengan mengambil senjata seraya berkata, “Penduduk Kufah menyerang kita pada malam hari, mereka telah mengkhianati kita.” Mereka menyangka bahwa para penyerang tersebut adalah pengikutnya ‘Aliy.

فَبَلَغَ الْأَمْرُ عَلِيًّا فَقَالَ: مَا لِلنَّاسِ؟ فَقَالُوا، بَيَّتَنَا أَهْلُ الْبَصْرَةِ،
Tatkala perkaranya telah sampai kepada ‘Aliy, maka ia (‘Aliy) pun bertanya, “Ada apa dengan manusia?” Mereka menjawab, “Penduduk Bashrah (menyerang) kita.”

فَثَارَ كُلُّ فَرِيقٍ إِلَى سلاحه وَلَبِسُوا اللَّأْمَةَ وَرَكِبُوا الْخُيُولَ، وَلَا يَشْعُرُ أَحَدٌ مِنْهُمْ بِمَا وَقَعَ الْأَمْرُ عَلَيْهِ فِي نَفْسِ الأمر، وَكَانَ أَمْرُ اللَّهِ قدراً مقدوراً
Lalu setiap kelompok mengambil senjata dengan mengenakan baju perang serta mengendarai kuda-kuda. Tidak ada seorang pun di antara mereka yang menyadari mengenai apa yang sedang terjadi. Itulah ketetapan Allah yang berlaku.

وقامت الحرب على ساق وقدم، وتبارز الفرسان، وجالت الشجعان، فَنَشِبَتِ الْحَرْبُ، وَتَوَاقَفَ الْفَرِيقَانِ وَقَدِ اجْتَمَعَ مَعَ عَلِيٍّ عِشْرُونَ أَلْفًا، وَالْتَفَّ عَلَى عَائِشَةَ وَمَنْ معها نحواً من ثلاثين ألفاً، فإنا لله وإنا إليه راجعون،
Tatkala genderang perang atas pasukan ditabuh, maka kedua pasukan berkuda saling berhadapan untuk berduel dengan menampakkan keberanian, hingga pecahlah pertempuran. Pasukan yang bersama ‘Aliy berjumlah 20.000 orang, sedangkan pasukan ‘Aisyah dan yang bersamanya sekitar 30.000 orang. -Innalillahi wa inna ilaihi raji’un-

والسابئة أَصْحَابُ ابْنُ السَّوْدَاءِ قَبَّحَهُ اللَّهُ لَا يَفْتَرُونَ عَنِ الْقَتْلِ، وَمُنَادِي عَلِيٍّ يُنَادِي: أَلَا كُفُّوا أَلَا كُفُّوا، فَلَا يَسْمَعُ أَحَدٌ، وَجَاءَ كَعْبُ بن سوار قَاضِي الْبَصْرَةِ فَقَالَ: يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ أَدْرِكِي النَّاسَ لعلَّ اللَّهَ أَنْ يُصْلِحَ بِكِ بَيْنَ النَّاسِ،
Adapun as-Sabaiyyah pengikut Ibnu Sauda’ –Semoga Allah memburukannya- tidak meredakan pertempuran tersebut. Salah seorang juru bicara ‘Aliy berteriak, “Hentikan, hentikan.” Namun tidak ada seorang pun yang mendengarnya. Lalu datanglah Ka’ab bin Sur yang merupakan seorang Qadhiy Bashrah seraya berkata, “Wahai Ummul Mukminin temuilah orang-orang, semoga Allah mendamaikan manusia melalui engkau.”

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/267, al-Hafizh Ibnu Katsir]

وقد قتل مع هذا خلقٌ كثيرٌ جداَ، حَتَّى جَعَلَ عَلِيٌّ يَقُولُ لِابْنِهِ الْحَسَنِ: يَا بُنَيَّ لَيْتَ أَبَاكَ مَاتَ قَبْلَ هذا اليوم بعشرين عاماً فقال له: يا أبت قَدْ كُنْتُ أَنْهَاكَ عَنْ هَذَا.
Yang terbunuh di (perang) ini sangat banyak sekali, hingga ‘Aliy berkata kepada anaknya, yakni al-Hasan, “Wahai anakku, seandainya ayahmu ini wafat 20 tahun yang lalu sebelum (peristiwa) hari ini.” (Al-Hasan) berkata, “Wahai ayahku, sungguh aku telah mencegahmu dari hal ini.”

قَالَ سَعِيدُ بن أبي عجرة عَنْ قَتَادَةَ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ قَيْسِ بْنِ عبادة قَالَ: قَالَ عَلِيٌّ يَوْمَ الْجَمَلِ: يَا حَسَنُ لَيْتَ أَبَاكَ مَاتَ مُنْذُ عِشْرِينَ سَنَةً، فَقَالَ لَهُ: يَا أَبَهْ قَدْ كُنْتُ أَنْهَاكَ عَنْ هَذَا، قَالَ: يَا بُنَيَّ إِنِّي لَمْ أَرَ أَنَّ الْأَمْرَ يَبْلُغُ هَذَا.
Sa’id bin Abi ‘Ajarah berkata dari Qatadah, dari al-Hasan dari Qais bin ‘Abadah, ia berkata, ‘Aliy berkata pada (perang) Jamal, “Wahai Hasan, seandainya ayahmu ini wafat sejak 20 tahun yang lalu.” (Hasan) berkata kepadanya, “Wahai ayah, sungguh aku telah mencegahmu dari hal ini.” Lalu (‘Aliy) berkata, “Wahai anakku, sungguh aku tidak pernah mengira bahwa perkaranya akan menjadi seperti ini.”

وَقَالَ مُبَارَكُ بْنُ فضالة عن الحسن بن أَبِي بَكْرَةَ: لَمَّا اشْتَدَّ الْقِتَالُ يَوْمَ الْجَمَلِ، ورأى علي الرؤوس تَنْدُرُ أَخَذَ عَلِيٌّ ابْنَهُ الْحَسَنَ فَضَمَّهُ إِلَى صَدْرِهِ ثُمَّ قَالَ: إِنَّا لِلَّهِ يَا حَسَنُ! أَيُّ خَيْرٍ يُرْجَى بَعْدَ هَذَا؟
Mubarak bin Fadhalah berkata dari al-Hasan bin Abi Bakrah, tatkala perang Jamal berkecamuk, ‘Aliy melihat kepala-kepala berjatuhan. Lalu ‘Aliy menarik anaknya, yakni al-Hasan, dengan mendekapnya ke dadanya seraya berkata, “Inna lillahi wahai Hasan! Kebaikan apakah yang akan diharapkan setelah (peristiwa) ini?”

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/268, al-Hafizh Ibnu Katsir]

وَقَدْ سَأَلَ بَعْضُ أَصْحَابِ عَلِيٍّ عَلِيًّا أَنْ يُقَسِّمَ فِيهِمْ أَمْوَالُ أَصْحَابِ طَلْحَةَ وَالزُّبَيْرِ، فأبى عليهم فطعن فيه السبائية وَقَالُوا: كَيْفَ يحلُّ لَنَا دِمَاؤُهُمْ وَلَا تَحُلُّ لَنَا أَمْوَالُهُمْ؟
Sebagian pengikut ‘Aliy meminta ‘Aliy untuk membagikan harta benda para pengikut Thalhah dan Zubair kepada mereka, namun (‘Aliy) menolaknya. Lantas as-Sabaiyyah mencelanya (‘Aliy) seraya berkata, “Bagaimana mungkin dihalalkan bagi kami darah mereka, namun engkau tidak menghalalkan bagi kami harta-harta mereka?”

فَبَلَغَ ذَلِكَ عَلِيًّا فَقَالَ: أَيُّكُمْ يُحِبُّ أَنْ تَصِيرَ أُمُّ الْمُؤْمِنِينَ فِي سَهْمِهِ؟ فسكت القوم، ولهذا لما دخل البصرة فضَّ فِي أَصْحَابِهِ أَمْوَالَ بَيْتِ الْمَالِ، فَنَالَ كُلُّ رَجُلٍ مِنْهُمْ خَمْسَمِائَةٍ، وَقَالَ: لَكُمْ مِثْلُهَا مِنَ الشام، فتكلم فيه السبائية أيضاً
Lalu sampailah (perkataan tersebut) kepada ‘Aliy, maka (‘Aliy) pun berkata, “Siapa di antara kalian yang menginginkan Ummul Mukminin sebagai bagiannya?” Kemudian diamlah kaum tersebut. Oleh karena itu, ketika memasuki Bashrah, ia (‘Aliy) membagikan harta baitul mal kepada pengikutnya. Setiap orang mendapatkan 500. (‘Aliy) berkata, “Bagi kalian juga (mendapatkan bagian) yang sama dengannya dari Syam.” Namun as-Sabaiyyah mengomentarinya kembali.

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/273, al-Hafizh Ibnu Katsir]

فَقَالَ لَهُ رَجُلٌ: يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ إِنَّ عَلَى الْبَابِ رَجُلَيْنِ يَنَالَانِ مِنْ عَائِشَةَ،
Ada seseorang yang berkata kepadanya (‘Aliy), “Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya di (depan) pintu terdapat dua orang laki-laki yang mencela ‘Aisyah.”

فَأَمَرَ عَلِيٌّ الْقَعْقَاعَ بْنَ عَمْرٍو أَنْ يَجْلِدَ كُلَّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مِائَةً وَأَنْ يُخْرِجَهُمَا مِنْ ثِيَابِهِمَا،
Lantas ‘Aliy memerintahkan al-Qa’qa’ bin ‘Amr untuk menjilid/mendera/mencambuk mereka berdua sebanyak seratus kali dan mengusirnya.

وَقَدْ سَأَلَتْ عَائِشَةُ عَمَّنْ قُتِلَ مَعَهَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ وَمَنْ قُتِلَ مِنْ عَسْكَرِ عَلِيٍّ، فَجَعَلَتْ كلما ذكر لها واحد منهم تَرَحَّمَتْ عَلَيْهِ وَدَعَتْ لَهُ،
‘Aisyah menanyakan kaum Muslimin yang terbunuh dari pihaknya dan juga (menanyakan) orang yang terbunuh dari pasukan ‘Aliy. Tatkala (korban) kedua pihak disebutkan satu-persatu, maka (‘Aisyah) memohonkan rahmat atasnya serta mendoakannya.

وَلَمَّا أَرَادَتْ أُمُّ الْمُؤْمِنِينَ عَائِشَةُ الْخُرُوجَ مِنَ الْبَصْرَةِ بَعَثَ إِلَيْهَا عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ بِكُلِّ مَا يَنْبَغِي مِنْ مَرْكَبٍ وَزَادٍ وَمَتَاعٍ وَغَيْرِ ذَلِكَ، وَأَذِنَ لمن نجا ممن جاء في الجيش معها أن يرجع إِلَّا أَنْ يُحِبَّ الْمَقَامَ، وَاخْتَارَ لَهَا أَرْبَعِينَ امْرَأَةً مِنْ نِسَاءِ أَهْلِ الْبَصْرَةِ الْمَعْرُوفَاتِ، وَسَيَّرَ مَعَهَا أَخَاهَا مُحَمَّدَ بْنَ أَبِي بَكْرٍ،
Ketika Ummul Mukminin ‘Aisyah hendak keluar dari Bashrah, ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu mencukupi segala kebutuhannya seperti, kendaraan, bekal, barang dan lain-lain. (‘Aliy) mengizinkan orang-orang yang selamat yang berasal dari pasukan (‘Aisyah) untuk (pulang) kembali, kecuali jika menginginkan untuk bermukim. (‘Aliy) juga memilihkan 40 orang wanita penduduk Bashrah yang terkenal untuknya (‘Aisyah). Dan turut berangkat juga saudaranya (‘Aisyah), yakni Muhammad bin Abu Bakar.

فَلَمَّا كَانَ الْيَوْمُ الَّذِي ارْتَحَلَتْ فِيهِ جَاءَ عَلِيٌّ فوقف على الباب وحضر الناس وَخَرَجَتْ مِنَ الدَّارِ فِي الْهَوْدَجِ فَوَدَّعَتِ النَّاسَ وَدَعَتْ لَهُمْ، وَقَالَتْ: يَا بَنِيَّ لَا يَعْتِبْ بَعْضُنَا عَلَى بَعْضٍ، إِنَّهُ وَاللَّهِ مَا كَانَ بَيْنِي وَبَيْنَ عَلِيٍّ فِي الْقِدَمِ إِلَّا مَا يَكُونُ بَيْنَ الْمَرْأَةِ وَأَحْمَائِهَا، وَإِنَّهُ عَلَى مَعْتَبَتِي لمن الأخيار.
Tatkala bertepatan dengan hari keberangkatan (‘Aisyah), datanglah ‘Aliy dengan berdiri di depan pintu dan manusia pun turut serta hadir. (‘Aisyah) keluar dari kediamannya dalam sebuah sekedup dengan mendoakan manusia yang hadir seraya berkata, “Wahai anak-anakku, janganlah sebagian kalian mencela sebagian yang lain. Demi Allah, sesungguhnya (peristiwa yang telah terjadi) antara aku dan ‘Aliy adalah masa lalu, yang tidak lain seperti apa yang terjadi antara seorang wanita dengan ayah mertuanya. Sikapnya terhadap teguranku jelas merupakan sikap orang yang terpilih.”

فقال علي: صدقت والله كَانَ بَيْنِي وَبَيْنَهَا إِلَّا ذَاكَ، وَإِنَّهَا لَزَوْجَةُ نَبِيِّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ.
‘Aliy berkata, “Engkau benar. Demi Allah, antara aku dan ia hanyalah sebatas itu. Sesungguhnya ia (‘Aisyah) adalah isteri Nabi kalian Shallallahu ‘alaihi wa Sallam di dunia dan akhirat.”

وَسَارَ عَلِيٌّ مَعَهَا مُوَدِّعًا وَمُشَيِّعًا أَمْيَالًا، وَسَرَّحَ بَنِيهِ مَعَهَا بَقِيَّةَ ذَلِكَ الْيَوْمِ - وَكَانَ يَوْمَ السَّبْتِ مُسْتَهَلَّ رَجَبٍ سَنَةَ سِتٍّ وَثَلَاثِينَ - وَقَصَدَتْ فِي مَسِيرِهَا ذَلِكَ إِلَى مَكَّةَ فَأَقَامَتْ بِهَا إِلَى أَنْ حَجَّتْ عَامَهَا ذَلِكَ ثمَّ رَجَعَتْ إِلَى الْمَدِينَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
Kemudian ‘Aliy berjalan bersamanya untuk melepaskan perpisahan dan mengiringinya sejauh beberapa mil. (‘Aliy) juga melepaskan perpisahan beberapa anak-anaknya bersama (‘Aisyah) sepanjang hari itu. Peristiwa tersebut terjadi pada hari Sabtu awal bulan Rajab tahun 36 H. Perjalanan (‘Aisyah) ini bertujuan menuju Makkah, lalu (‘Aisyah) bermukim hingga musim haji tiba pada tahun tersebut, kemudian kembali ke Madinah. –Semoga Allah meridhai (‘Aisyah)-

[Al-Bidayah wa an-Nihayah 7/274, al-Hafizh Ibnu Katsir]

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِعَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ إِنَّهُ سَيَكُونُ بَيْنَكَ وَبَيْنَ عَائِشَةَ أَمْرٌ قَالَ أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ نَعَمْ قَالَ أَنَا قَالَ نَعَمْ قَالَ فَأَنَا أَشْقَاهُمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ لَا وَلَكِنْ إِذَا كَانَ ذَلِكَ فَارْدُدْهَا إِلَى مَأْمَنِهَا
Bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda kepada ‘Aliy bin Abi Thalib, “Sesungguhnya nanti antara engkau dan ‘Aisyah akan terjadi sesuatu,” ‘Aliy berkata, “Aku wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Iya benar.” ‘Aliy berkata lagi, “Aku?” Beliau menjawab, “Iya benar.” ‘Aliy berkata, “Akankah aku menyakiti mereka wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “Jangan, jika itu terjadi maka kembalikanlah ia ke tempat tinggalnya.”
[Ahmad no.25943, Hasan : Musnad Imam Ahmad no.27076, Syaikh Hamzah Ahmad Zain]

عَنْ سويد بْن غفلة قَالَ مررت بنفر من الشيعة يتناولون أبا بَكْر وعمر رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا وينتقصونهما فدخلت عَلَى عَلِيّ بْن أبي طالب فقلت يا أمير المؤمنين مررت بنفر من أَصْحَابِكَ يَذْكُرُونَ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا بِغَيْرِ الَّذِي هُمَا له أهل ولولا أَنَّهُمْ يَرَوْنَ أَنَّكَ تُضْمِرُ لَهُمَا عَلَى مِثْلِ مَا أَعْلَنُوا مَا اجترأوا عَلَى ذَلِكَ
Dari Suwaid bin Ghaflah, ia berkata, “Aku pernah melewati segerombolan Syiah yang sedang membicarakan Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma dengan mencela mereka berdua. Lalu aku menemui ‘Aliy bin Abi Thalib seraya berkata, “Wahai Amirul Mukminin, aku telah melewati segerombolan pengikutmu yang sedang membicarakan Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma dengan (pembicaraan) yang tidak layak bagi keduanya. Kalau bukan karena mereka melihat engkau telah menyembunyikan (dalam hati) (prasangka yang tidak layak) terhadap mereka berdua, maka niscaya mereka tidak akan melakukan (pembicaraan yang tidak layak) tersebut secara bebas seperti itu.”

قَالَ عَلِيٌّ أَعُوذُ بِاللَّهِ أَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ أُضْمِرَ لَهُمَا إِلا الَّذِي ائْتَمَنَنِيَ النَّبِيُّ عَلَيْهِ لَعَنَ اللَّهُ مَنْ أَضْمَرَ لَهُمَا إِلا الْحَسَنَ الْجَمِيلَ أَخَوَا رَسُولِ اللَّهِ وَصَاحِبَاهُ وَوَزِيرَاهُ رَحْمَةُ اللَّهِ عَلَيْهِمَا
‘Aliy berkata, “Aku berlindung kepada Allah, aku berlindung kepada Allah dari menyimpan (dalam hati) (prasangka yang tidak layak) atas keduanya selain (perkara) yang Nabi amanahkan kepadaku. Laknat Allah bagi orang yang menyimpan (dalam hati) (prasangka yang tidak layak) terhadap mereka berdua, kecuali kebaikan. Mereka berdua adalah saudara Rasulullah dan Shahabatnya serta Wazirnya Rahmatullah ‘alaihima.”

ثُمَّ نَهَضَ دَامِعَ الْعَيْنَيْنِ يَبْكِي قَابِضًا عَلَى يَدِي حَتَّى دَخَلَ الْمَسْجِدَ فَصَعَدَ الْمِنْبَرَ وَجَلَسَ عَلَيْهِ مُتَمَكِّنًا قَابِضًا عَلَى لِحْيَتِهِ وَهُوَ يَنْظُرُ فِيهَا وَهِيَ بَيْضَاءُ حَتَّى اجْتَمَعَ لَنَا النَّاسُ ثُمَّ قَامَ فَنَشْهَدُ بِخُطْبَةٍ مُوجَزَةٍ بَلِيغَةٍ
Kemudian (‘Aliy) bangkit dengan berlinangan air mata serta menangis seraya memegang tangannya (Suwaid bin Ghaflah), hingga (‘Aliy) masuk ke dalam Masjid dan naik ke atas mimbar serta duduk dengan tenang seraya memegang dan memandangi jenggotnya yang telah memutih, sehingga berkumpullah manusia. Kemudian (‘Aliy) berdiri seraya bersyahadat dengan khutbah yang singkat dan padat.”

ثُمَّ قَالَ مَا بَالُ أَقْوَامٍ يَذْكُرُونَ سَيِّدَيْ قُرَيْشٍ وَأَبَوَيِ الْمُسْلِمُونَ بِمَا أَنَا عَنْهُ مُتَنَزَّهٌ وَمِمَّا قَالُوهُ بَرِيء وَعَلَى مَا قَالُوا مُعَاقِبٌ أَمَا وَالَّذِي فَلَقَ الْحَبَّةَ وَبَرَأَ النَّسْمَةَ لا يُحِبُّهُمَا إِلا مُؤْمِنٌ تَقِيٌّ وَلا يُبْغِضُهُمَا إِلا فَاجِرٌ شَقِيٌّ صَحِبَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الصِّدْقِ وَالْوَفَاءِ
Kemudian (‘Aliy) berkata, “Apa alasan gerombolan orang tersebut yang membicarakan Pemimpin Quraisy dan 2 (dua) orang ayah kaum Muslimin yang di mana aku berlepas diri dan menjauh dari apa-apa yang mereka katakan, dan mengenai apa yang mereka katakan niscaya akan dihukum. Demi Dzat yang memecahkan biji tumbuhan dan menciptakan manusia, tidaklah yang mencintai keduanya kecuali seorang Mukmin yang bertakwa. Dan tidaklah yang membenci keduanya melainkan seorang yang fajir lagi celaka. Mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar) telah menemani Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan kejujuran dan kesetiaan.”

أَمَّرَهُ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى صَلاةِ الْمُؤْمِنِينَ فَصَلَّى بِهِمْ تِسْعَةَ أَيَّامٍ فِي حَيَاةِ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا قَبَضَ اللَّهُ نَبِيَّهُ وَاخْتَارَ لَهُ مَا عِنْدَهُ وَلاهُ الْمُؤْمِنُونَ ذَلِكَ وَفَوَّضُوا إِلَيْهِ الزَّكَاةَ ثُمَّ أَعْطَوْهُ الْبَيْعَةَ طَائِعِينَ غَيْرَ مُكْرَهِينَ وَأَنَا أَوَّلُ مَنْ سَنَّ لَهُ ذَلِكَ مِنْ بَنِي عَبْدِ الْمُطَّلِبِ وَهُوَ لِذَلِكَ كَارِهٌ يَوَدُّ لَوْ أَنَّ مِنَّا أَحَدًا كَفَاهُ ذَلِكَ وَكَانَ وَاللَّهِ خَيْرَ مَنْ أَبْقَى أَرْحَمَهُ رَحْمَةً وَأَرْأَفَهُ رَأْفَةً وَأَسَنَّهُ وَرَعًا وَأَقْدَمَهُ سِنًّا وَإِسْلامًا شَبَّهَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan (Abu Bakar) untuk (mengimami) shalat kaum Mukminin, sehingga (Abu Bakar mengimami) shalat selama 9 (sembilan) hari di saat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam masih hidup. Tatkala Allah mencabut (nyawa) Nabi-Nya dan memilihkan baginya dengan apa yang ada di sisi-Nya, maka kaum Mukminin memilihnya (Abu Bakar sebagai Khalifah) dan menyerahkan zakat kepadanya. Kemudian mereka memberikan bai’at dengan ketaatan serta tanpa paksaan. Sedangkan aku (‘Aliy) adalah orang pertama kali yang (memberikan bai’at) yang berasal dari bani ‘Abdul Muthalib, sementara ia (Abu Bakar) merasa enggan (menerima bai’at sebagai Khalifah) seraya berharap, seandainya ada seseorang dari kami yang dapat menggantikannya. Demi Allah, ia (Abu Bakar) adalah sebaik-baiknya orang yang masih tersisa, lebih memiliki rasa kasih sayang, belas kasih, lebih dahulu dalam (Keimanan) dan lebih lama hidup dalam Islam. Ia (Abu Bakar) berada di jalan yang digariskan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

ثُمَّ وَلَّى الأَمْرَ بَعْدَهُ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ وَكُنْتُ فِيمَنْ رَضِيَ فَأَقَامَ الأَمْرَ عَلَى مِنْهَاجِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Kemudian yang memegang tampuk pemerintahan setelahnya adalah ‘Umar Radhiyallahu ‘anhu, sedangkan aku (‘Aliy) merasa ridha (terhadapnya). Ia (‘Umar) menjalankan pemerintahan di atas manhaj Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

فَمَنْ أَحَبَّنِي فَلْيُحِبَّهُمَا وَمَنْ لَمْ يُحِبَّهُمَا فَقَدْ أَبْغَضَنِي وَأَنَا مِنْهُ بَرِيءٌ وَلَوْ كُنْتُ تَقَدَّمْتُ إِلَيْكُمْ فِي أَمْرِهِمَا لَعَاقَبْتُ فِي هَذَا أَشَدَّ الْعُقُوبَةِ
Barangsiapa yang mencintaiku (‘Aliy), maka hendaklah ia mencintai mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar). Barangsiapa yang tidak mencintai mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar), maka ia telah menyakitiku dan aku pun berlepas diri darinya. Seandainya aku (‘Aliy) lebih diutamakan oleh kalian atas mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar), maka niscaya akan aku hukum dengan hukuman yang sangat berat.

أَلا فَمَنْ أُوتِيتُ بِهِ يَقُولُ بَعْدَ هَذَا الْيَوْمِ فَإِنَّ عَلَيْهِ مَا عَلَى الْمُفْتَرِي
Ingatlah, barangsiapa yang dibawa menghadapku dengan pembicaraan (yang tidak layak) setelah hari ini, maka (hukuman) atasnya adalah (hukuman) bagi seorang Pendusta.

أَلا وَخَيْرُ هَذِهِ الأُمَّةِ بَعْدَ نَبِيِّهَا أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ثُمَّ اللَّهُ أَعْلَمُ بِالْخَيْرِ أَيْنَ هُوَ
Ingatlah, sebaik-baik umat ini setelah Nabi adalah Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, kemudian Allah lebih mengetahui mana yang lebih baik setelahnya.

[Talbis Iblis 1/90-91 dengan sedikit diringkas, Imam Ibnul Jauzi]

عن زيد بن وهب أن سويد بن غفلة دخل على علي في إمارته فقال إني مررت بنفر يذكرون أبا بكر وعمر يرون أنك تضمر لهما مثل ذلك منهم عبد الله ابن سبأ وكان عبد الله أول من أظهر ذلك فقال علي ما لي ولهذا الخبيث الأسود ثم قال معاذ الله أن أضمر لهما إلا الحسن الجميل ثم أرسل إلى عبد الله ابن سبأ فسيره إلى المدائن وقال لا يساكنني في بلدة أبدا ثم نهض إلى المنبر حتى اجتمع الناس فذكر القصة في ثنائه عليهما بطوله وفي آخره إلا ولا يبلغني عن أحد يفضلني عليهما إلا جلدته حد المفتري
Dari Zaid bin Wahab, bahwasanya Suwaid bin Ghaflah menemui ‘Aliy pada masa pemerintahannya (‘Aliy) seraya berkata, “Sesungguhnya aku telah melewati segerombolan orang yang membicarakan (celaan) terhadap Abu Bakar dan ‘Umar serta berpendapat bahwasanya engkau juga telah menyimpan (dalam hati) (celaan) kepada mereka berdua.” Di antara mereka terdapat ‘Abdullah bin Saba’, dan ‘Abdullah (bin Saba’) adalah orang pertama kali yang menampakkan (pencelaan). Lantas ‘Aliy pun berkata, “Apa urusanku dengan si Hitam Khabits ini.” Kemudian (‘Aliy) melanjutkan perkataannya, “Aku berlindung kepada Allah dari menyimpan (dalam hati) (celaan) kepada mereka berdua kecuali kebaikan.” Lalu (‘Aliy) mengutus orang kepada ‘Abdullah bin Saba’ serta mengusirnya ke al-Madain. Selanjutnya (‘Aliy) berkata, “Janganlah engkau tinggal menetap bersamaku di satu negeri selamanya.” Kemudian (‘Aliy) bangkit naik ke atas mimbar hingga berkumpullah manusia, maka disebutkanlah kisah yang padanya terdapat pujian terhadap mereka berdua secara panjang lebar. Hingga akhirnya, (‘Aliy berkata), “Janganlah pernah sampai berita kepadaku dari seorang pun yang mengutamakan aku di atas mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar), melainkan akan aku jilid/dera/cambuk sebagai hadd atas seorang Pendusta.”
[Lisan al-Mizan 3/290, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

وَلَمَّا أُحْدِثَتْ الْبِدَعُ الشِّيعِيَّةُ فِي خِلَافَةِ أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ رَدَّهَا. وَكَانَتْ " ثَلَاثَةَ طَوَائِفَ " غَالِيَةٌ؛ وَسَبَّابَةٌ وَمُفَضِّلَةٌ
Tatkala terjadinya Bid’ah Syiah pada masa Kekhilafahan Amirul Mukminin ‘Aliy bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu, maka ia (‘Aliy) menolaknya. Mereka (Syiah) terbagi menjadi 3 kelompok, yaitu Ghaliyah dan Sabaiyyah serta Mufadhdhilah.
[Majmu’ al-Fatawa 35/184, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

Bid’ah Syiah yang pertama :

فَأَمَّا " الْغَالِيَةُ " فَإِنَّهُ حَرَّقَهُمْ بِالنَّارِ فَإِنَّهُ خَرَجَ ذَاتَ يَوْمٍ مِنْ بَابِ كِنْدَةَ فَسَجَدَ لَهُ أَقْوَامٌ فَقَالَ: مَا هَذَا؟ فَقَالُوا: أَنْتَ هُوَ اللَّهُ. فَاسْتَتَابَهُمْ ثَلَاثًا فَلَمْ يَرْجِعُوا فَأَمَرَ فِي الثَّالِثِ بِأَخَادِيدَ فَخُدَّتْ وَأَضْرَمَ فِيهَا النَّارَ ثُمَّ قَذَفَهُمْ فِيهَا
[1] (Syiah) al-Ghaliyah : Mereka dibakar dengan api, tatkala (‘Aliy) berangkat melalui pintu Kindah, maka terdapat suatu kaum yang sujud kepadanya (‘Aliy). Lantas (‘Aliy) bertanya, “Ada apa ini?” mereka menjawab, “Engkau adalah Allah.” Kemudian (‘Aliy) meminta kepada mereka untuk bertaubat sebanyak 3 kali, namun mereka tidak mau ruju’. Pada kali ketiga, (‘Aliy) memerintahkan untuk membuat parit serta menyalakan api di dalamnya, lalu melemparkan mereka ke dalam (parit) tersebut.
[Majmu’ al-Fatawa 35/185, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

4- الغالية:
هؤلاء هم الذين غلوا في حق أئمتهم حتى أخرجوهم من حدود الخليقية، وحكموا فيهم بأحكام الإلهية. فربما شبهوا واحدا من الأئمة بالإله. وربما شبهوا الإله بالخلق. وهم على طرفي الغلو والتقصير. وإنما نشأت شبهاتهم من مذاهب الحلولية، ومذاهب التناسخية، ومذاهب اليهود والنصارى،
(Syiah) al-Ghaliyah
Mereka adalah orang-orang yang Ghuluw dalam menetapkan (sifat) bagi para Imam hingga menghilangkan batas-batas (sifat) kemanusiaan. Mereka menempatkan kedudukan (para Imam) sebagai Ilah. Bahkan lebih dari itu, mereka menyerupakan (tasybih) salah seorang Imam dengan Ilah, bahkan mereka juga menyerupakan (tasybih) Ilah dengan makhluk. Tasybih mereka tumbuh dari madzhab al-Hululiyyah (Ilah bersatu dengan makhluk) dan at-Tanasukhiyyah (reinkarnasi), serta madzhab Yahudi dan Nashrani.

إذ اليهود شبهت الخالق بالخلق، والنصارى شبهت الخلق بالخالق. فسرت هذه الشبهات في أذهان الشيعة الغلاة، حتى حكمت بأحكام الإلهية في حق بعض الأئمة.
Orang Yahudi menyerupakan (tasybih) Pencipta dengan makhluk, dan begitu pula Nashrani menyerupakan (tasybih) Pencipta dengan makhluk. Tasybih ini berkembang di Syiah Ghulat hingga memberikan (sifat) Ilahiyyah di dalam (sifat) sebagian para Imam.

وكان التشبيه بالأصل والوضع في الشيعة، وإنما عادت إلى بعض أهل السنة بعد ذلك وتمكن الاعتزال فيهم لما رأو أن ذلك أقرب إلى المعقول، وأبعد من التشبيه والحلول.
Tasybih pada mulanya berasal dari Syiah, namun setelah itu sebagian mereka kembali kepada Ahlus Sunnah. Dan ada juga yang menjadi Mu’tazilah dikarenakan sesuai dengan akal dengan meninggalkan (keyakinan) tasybih dan hulul tersebut.

وبدع الغلاة محضورة في أربع: التشبيه، والبداء، والرجعة، والتناسخ. ولهم ألقاب، وبكل بلد لقب، فيقال لهم بأصبهان: الخرمية، والكوذية، وبالري: المزدكية والسنباذية، وبأذربيجان الدقولية. وبموضع المحمرة، وبما وراء النهر: المبيضة.
وهم أحد عشر صنفا.
Bid’ah (Syiah) Ghulat berisi 4 hal, yaitu at-Tasybih, al-Bada’, ar-Raj’ah dan at-Tanasukh. Mereka semua memiliki nama yang berdasarkan dengan negerinya. Mereka yang berada di Ashbahan bernama al-Khuramiyyah dan al-Kudziyyah, sedangkan yang berada di Ray bernama al-Mazdakiyyah dan as-Sanbadziyyah, adapun yang berada di Adzarbaijan bernama ad-Daquliyyah, dan yang berada di al-Muharamah di balik sungai bernama al-Mubidhah. Mereka terdiri dari 11 kelompok.

أصحاب عبد الله بن سبإ الذي قال لعلي كرم الله وجهه: أنت، أنت، يعني أنت الإله، فنفاه إلى المدائن. زعموا أنه كان يهوديا فأسلم، وكان في اليهودية يقول في يوشع بن نون وصي موسى عليهما السلام مثل ما قال في علي رضي الله عنه. وهو أول من أظهر القول بالنص بإمامة علي رضي الله عنه ومنه انشعبت أصناف الغلاة.
(Salah satunya adalah) pengikut ‘Abdullah bin Saba’ yang berkata kepada ‘Aliy Karamallahu Wajhah, “Engkau, engkau, yakni engkau adalah Ilah.” Lantas (‘Aliy) mengusirnya ke al-Madain. Ia adalah seorang Yahudi yang masuk Islam. Tatkala masih di dalam agama Yahudi ia berkata mengenai Yusya’ bin Nun menerima wasiat (sebagai penerus) Musa ‘alaihima Salam, demikian juga ia berkata mengenai ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu. Ia adalah orang yang pertama kali yang berkata bahwa terdapatnya nash mengenai Imamah ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu yang kemudian terbagi menjadi beberapa (Syiah) Ghulat.

زعم أن عليا حي لم يمت، ففيه الجزء الإلهي، ولا يجوز أن يستولى عليه وهو الذي يجيء في السحاب، والرعد صوته، والبرق تبسمه. وأنه سينزل إلى الأرض بعد ذلك فيملأ الأرض عدلا كما ملئت جورا.
Ia mengklaim bahwasanya ‘Aliy senantiasa hidup dan tidak mati, pada dirinya terdapat unsur Ilahi yang tidak mungkin musnah. Ia berada di awan, dan petir sebagai suaranya, kilat sebagai senyumannya serta ia akan turun ke bumi setelah itu bumi akan dipenuhi dengan keadilan sebagaimana (sebelumnya) dipenuhi dengan ketidakadilan.

وإنما أظهر ابن سبإ هذه المقالة بعد انتقال علي رضي الله عنه واجتمعت عليه جماعة، وهم أول فرقة قالت بالتوقف، والغيبة، والرجعة، وقالت بتناسخ الجزء الإلهي في الأئمة بعد علي رضي الله عنه.
Dan sesungguhnya ‘Abdullah bin Saba’ menyebarkan ajarannya setelah ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu tiada, yang (akhirnya) diterima oleh sekelompok orang. Mereka adalah kelompok (generasi) awal yang menganut at-Tawaquf, al-Ghaibah, ar-Raj’ah, dan at-Tanasukh unsur Ilahiyyah di dalam (tubuh) para Imam sepeninggal ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu.

[Al-Milal wa an-Nihal 1/173-174, Imam asy-Syahrastani]

Bahkan salah seorang Pendeta Syiah Rafidhah, yakni an-Naubakhti, mengakui bahwa di dalam Syiah Rafidhah terdapat Syiah Ghulat selain ‘Abdullah bin Saba’ yang menyatakan bahwa ‘Aliy adalah Allah.

قَالَ الخطيب ووقع إلي كتاب لأبي مُحَمَّد الْحَسَن بْن يَحْيَى النوبختي من تصنيفه فِي الرد عَلَى الغلاة وكان النوبختي هَذَا من متكلمي الشيعة الأمامية فذكر أصناف مقالات الغلاة إِلَى أن قَالَ وَقَدْ كان ممن جرد الجنون فِي الغلو فِي عصرنا إِسْحَاق بْن مُحَمَّد المعروف بالأحمر كان يزعم أن عليا هو اللَّه عز وجل وأنه يظهر فِي كل وقت فهو الْحَسَن فِي وقت وكذلك هو الْحُسَيْن وَهُوَ الذي بعث محمدا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Al-Khathib berkata, “Aku mendapati sebuah kitab karya Muhammad al-Hasan bin Yahya an-Naubakhtiy (Pendeta Syiah Rafidhah) dalam membantah Ghulat (Syiah Ghaliyah), padahal an-Nubakhtiy sendiri adalah seorang (Pendeta) Syiah al-Imamiyyah. Ia menyebutkan berbagai pendapat Ghulat (Syiah Ghaliyah) dengan menyatakan, “Termasuk orang yang majnun (gila) dalam Ghuluw saat ini adalah Ishaq bin Muhammad yang dikenal dengan panggilan al-Ahmar. Ia mengklaim bahwa ‘Aliy adalah Allah ‘Azza wa Jalla, dan ia (‘Aliy) senantiasa nampak pada setiap saat baik berbentuk al-Hasan ataupun al-Husain. Serta ia (‘Aliy) akan membangkitkan (Raj’ah) Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.”
[Talbis Iblis 1/88, Imam Ibnul Jauzi]

Bid’ah Syiah yang kedua :

وَأَمَّا " السَّبَّابَةُ " فَإِنَّهُ لَمَّا بَلَغَهُ مَنْ سَبَّ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ طَلَبَ قَتْلَهُ فَهَرَبَ مِنْهُ
[2] (Syiah) as-Sabaiyyah : Tatkala beritanya telah sampai kepadanya (‘Aliy) bahwa terdapat seseorang yang mencela Abu Bakar dan ‘Umar. Maka (‘Aliy) memerintahkan untuk membunuhnya, lantas ia pun melarikan diri darinya.
[Majmu’ al-Fatawa 35/185, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

Bid’ah Syiah yang ketiga :

وَأَمَّا " الْمُفَضِّلَةُ " فَقَالَ: لَا أوتى بِأَحَدِ يُفَضِّلُنِي عَلَى أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ إلَّا جَلَدْته حَدَّ الْمُفْتَرِينَ وَرُوِيَ عَنْهُ مِنْ أَكْثَرَ مِنْ ثَمَانِينَ وَجْهًا أَنَّهُ قَالَ: خَيْرُ هَذِهِ الْأُمَّةِ بَعْدَ نَبِيِّهَا أَبُو بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرُ
[3] (Syiah) al-Mufadhdhilah : (‘Aliy) berkata, “Tidaklah didatangkan kepadaku seorang pun yang lebih mengutamakan aku di atas Abu Bakar dan ‘Umar melainkan akan aku berikan hukuman jilid/dera/cambuk layaknya (hukuman) seorang Pendusta.” Dan diriwayatkan darinya (‘Aliy) dengan lebih dari 80 jalur, bahwasanya ia (‘Aliy) berkata, “Sebaik-baiknya dari umat ini setelah Nabinya adalah Abu Bakar, kemudian ‘Umar.”
[Majmu’ al-Fatawa 35/185, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

أن البدعة على ضربين:
(Pada dasarnya) Bid’ah (Syiah) terbagi menjadi 2 macam :

فبدعة صغرى كغلو التشيع، أو كالتشيع بلا غلو ولا تحرف، فهذا كثير في التابعين وتابعيهم مع الدين والورع والصدق. فلو رد حديث هؤلاء لذهب جملة من الآثار النبوية، وهذه مفسدة بينة.
[1] Bid’ah Shugra, yakni seperti Tasyayu’ (Syiah) yang ghuluw ataupun Tasyayu’ (Syiah) yang tidak ghuluw tanpa adanya tahrif. (Bid’ah) ini terjadi pada banyak Tabi’in dan Tabi’ut Tabi’in yang (taat) beragama dan wara’ serta jujur. Seandainya hadits orang-orang tersebut ditolak, maka sejumlah Atsar an-Nabawiyyah akan hilang, dan ini merupakan kerusakan yang nyata.

ثم بدعة كبرى، كالرفض الكامل والغلو فيه، والحط على أبي بكر وعمر رضي الله عنهما، والدعاء إلى ذلك، فهذا النوع لا يحتج بهم ولا كرامة.
وأيضاً فما أستحضر الآن في هذا الضرب رجلا صادقا ولا مأمونا، بل الكذب شعارهم، والتقية والنفاق دثارهم، فكيف يقبل نقل من هذا حاله! حاشا وكلا.
[2] Bid’ah Kubra, yakni menolak (rafadha) secara total dengan ghuluw serta merendahkan Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma dengan menyebarkan (Bid’ah)-nya tersebut. Sehingga (riwayat dari orang) yang berkriteria tersebut tidak dapat dijadikan hujah dan tidak bernilai.
Dan juga aku tidak dapat mengingat saat ini terdapatnya seseorang (tersebut di atas) yang memiliki kejujuran dan amanah, bahkan dusta adalah syiar mereka dengan suka bertaqiyyah, serta nifaq adalah pakaian mereka. Lantas, bagaimana mungkin menerima (riwayat) dari orang yang seperti itu? Tidak mungkin sama sekali.

فالشيعي الغالي في زمان السلف وعرفهم هو من تكلم في عثمان والزبير وطلحة ومعاوية وطائفة ممن حارب عليا رضي الله عنه، وتعرض لسبهم
Sehingga seorang Syiah yang ghuluw pada zaman Salaf dengan berdasarkan pengertian mereka adalah orang-orang yang membicarakan ‘Utsman, Zubair, Thalhah, Mu’awiyyah, dan sekelompok orang yang memerangi ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu dengan mengkritik dan mencaci maki mereka.

والغالي في زماننا وعرفنا هو الذي يكفر هؤلاء السادة، ويتبرأ من الشيخين أيضاً، فهذا ضال معثر
Sedangkan (Syiah) Ghuluw pada zaman kita dengan berdasarkan pengertian kita adalah orang-orang yang mengkafirkan tokoh-tokoh mulia (Shahabat) dan bertabara’ (berlepas diri) dari asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar). Ini adalah kesesatan yang membinasakan.

[Mizan al-I’tidal 1/5-6, al-Hafizh adz-Dzahabi]

والتشيع محبَّة على وتقديمه علىالصحابة فَمن قدمه على أبي بكر وَعمر فَهُوَ غال فِي تشيعه وَيُطلق عَلَيْهِ رَافِضِي وَإِلَّا فشيعي فَإِن انضاف إِلَى ذَلِك السب أَو التَّصْرِيح بالبغض فغال فِي الرَّفْض وَإِن اعْتقد الرّجْعَة إِلَى الدُّنْيَا فأشد فِي الغلو
Adapun Tasyayu’ artinya adalah mencintai ‘Aliy dan lebih mengutamakannya di atas para Shahabat. Barangsiapa yang lebih mengutamakannya di atas Abu Bakar dan ‘Umar, maka ia adalah Syiah Ghuluw dan disebut juga sebagai Rafidhiy. Jika tidak demikian maka ia disebut sebagai Syiah saja. Apabila ia juga mencela atau menyatakan kebencian, maka ia adalah Rafidhah Ghuluw. Dan jika ia berkeyakinan Raj’ah (orang mati bangkit hidup kembali) ke dunia, maka ia adalah sangat Ghuluw.
[Fathul Bari 1/459, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

Dari penjelasan tersebut di atas (dan beserta juga penjelasan yang akan dipaparkan nantinya di dalam kesimpulan ini), yakni penjelasan al-Hafizh adz-Dzahabi dan al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani serta Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Rahimahumullah Ta’ala, maka Tanya Syiah akan menyimpulkan beberapa kriteria berikut bahwasanya Syiah terdiri dari :

[-] Bid’ah Syiah Sughra
1. Syiah [Syiah], yaitu Syiah yang mengutamakan ‘Aliy di atas ‘Utsman Radhiyallahu ‘anhuma tanpa adanya tahrif. Mereka mendahulukan asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar) dan lebih mengutamakan mereka berdua atas ‘Aliy.
2. Syiah Ghuluw [Syiah + Ghuluw] atau disebut juga sebagai Syiah Rafidhah, yaitu Syiah al-Mufadhdhilah yang mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum (berdasarkan ijtihad), namun masih memuliakan dan tidak mencela mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar). Mereka membicarakan ‘Utsman, Zubair, Thalhah, Mu’awiyyah, dan sekelompok orang yang memerangi ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu dengan mengkritik dan mencaci maki mereka, dikarenakan kondisi fitnah yang menyebabkan peperangan di antara mereka, sebagaimana yang telah Tanya Syiah jelaskan di awal Goresan.
Jika pada diri mereka terdapat ketaatan dalam beragama, wara’ serta jujur, maka riwayatnya dapat diterima.

[-] Bid’ah Syiah Kubra
1. Syiah Ghuluw yang Ghuluw [Syiah + Ghuluw + Ghuluw] atau disebut juga sebagai Syiah Rafidhah Ghuluw, yaitu Syiah as-Sabaiyyah yang merupakan Rafidhah Tulen yang mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum dengan mencela mereka berdua.
2. Syiah Ghuluw yang Ghuluw sangat Ghuluw [Syiah + Ghuluw + Ghuluw + Ghuluw] atau disebut juga sebagai Syiah Rafidhah Ghuluw yang sangat Ghuluw, yaitu Syiah al-Ghaliyah yang mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum dengan mencela dan mengkafirkan mereka berdua, serta meyakini aqidah Raj’ah (aqidah ini tersebar setelah ‘Aliy wafat) dan aqidah Bada’. Bahkan ada yang meyakini bahwa ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu adalah Ilah (tasybih, hulul dan tanasukh).
Adapun pada diri mereka terdapat kedustaan yang merupakan syiar mereka dengan suka bertaqiyyah serta berpakaian nifaq, sehingga riwayat mereka tidak bernilai dan tertolak.

Berikut adalah contoh Perawi Syiah yang riwayatnya tercantum di dalam kitab-kitab hadits kaum Muslimin.

[-] Bid’ah Syiah Sughra
1. Syiah [Syiah], yaitu Syiah yang mengutamakan ‘Aliy di atas ‘Utsman Radhiyallahu ‘anhuma tanpa adanya tahrif. Mereka mendahulukan asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar) dan lebih mengutamakan mereka berdua atas ‘Aliy.

عبد الرزاق ابن همام ابن نافع الحميري مولاهم أبو بكر الصنعاني ثقة حافظ مصنف شهير عمي في آخر عمره فتغير وكان يتشيع من التاسعة
‘Abdurrazaq bin Hamam bin Nafi’ al-Humairiy -maula mereka- Abu Bakar ash-Shan’aniy adalah seorang yang tsiqah hafizh pemilik mushanaf yang masyhur, buta pada akhir usianya dan taghayar (berubah), ia seorang Tasyayu’, yakni Syiah.
[Taqrib at-Tahdzib 1/354, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

Riwayat ‘Abdurrazaq tersebut dapat ditemui di dalam kitab Shahih al-Bukhari sebagai berikut :

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ هَمَّامٍ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَا أَنَا نَائِمٌ رَأَيْتُ أَنِّي عَلَى حَوْضٍ أَسْقِي النَّاسَ فَأَتَانِي أَبُو بَكْرٍ فَأَخَذَ الدَّلْوَ مِنْ يَدِي لِيُرِيحَنِي فَنَزَعَ ذَنُوبَيْنِ وَفِي نَزْعِهِ ضَعْفٌ وَاللَّهُ يَغْفِرُ لَهُ فَأَتَى ابْنُ الْخَطَّابِ فَأَخَذَ مِنْهُ فَلَمْ يَزَلْ يَنْزِعُ حَتَّى تَوَلَّى النَّاسُ وَالْحَوْضُ يَتَفَجَّرُ
Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Ibrahim, telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazaq dari Ma’mar dari Hamam, bahwasanya ia mendengar Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Tatkala aku sedang tidur, aku melihat diriku di sebuah telaga sedang memberi minum manusia. Maka datanglah Abu Bakar dengan mengambil ember dari tanganku untuk mengistirahatkanku. Lantas ia (Abu Bakar) menimba dua timba yang pada timbaannya tersebut terdapat kelemahan, dan Allah mengampuninya. Lalu datanglah Ibnu al-Khaththab mengambil (timba) darinya (Abu Bakar), ia (‘Umar bin al-Khaththab) tidak berhenti menimba hingga manusia pulang, sementara telaganya masih terus memancar (memenuhi telaga).” [Bukhari no.6504]

Telah terdapat sebuah penjelasan dari al-Hafizh Rahimahullah mengenai hadits yang semakna dengan hadits di atas, yakni riwayat Imam al-Bukhari Rahimahullah no.6501 (versi lidwa[.]com) dengan redaksi “sumur” bukan “telaga”.

وَقَالَ النَّوَوِيُّ قَالُوا هَذَا الْمَنَامُ مِثَالٌ لِمَا جَرَى لِلْخَلِيفَتَيْنِ مِنْ ظُهُورِ آثَارِهِمَا الصَّالِحَةِ وَانْتِفَاعِ النَّاسِ بِهِمَا وَكُلُّ ذَلِكَ مَأْخُوذٌ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَنَّهُ صَاحِبُ الْأَمْرِ فَقَامَ بِهِ أَكْمَلَ قِيَامٍ وَقَرَّرَ قَوَاعِدَ الدِّينِ ثُمَّ خَلَفَهُ أَبُو بَكْرٍ فَقَاتَلَ أَهْلَ الرِّدَّةِ وَقَطَعَ دَابِرَهُمْ ثُمَّ خَلَفَهُ عُمَرُ فَاتَّسَعَ الْإِسْلَامُ فِي زَمَنِهِ فَشَبَّهَ أَمْرَ الْمُسْلِمِينَ بِقَلِيبٍ فِيهِ الْمَاءُ الَّذِي فِيهِ حَيَاتُهُمْ وَصَلَاحُهُمْ وَشَبَّهَ بِالْمُسْتَقِي لَهُمْ مِنْهَا وَسَقْيُهُ هُوَ قِيَامُهُ بِمَصَالِحِهِمْ
An-Nawawiy berkata, “Mereka mengatakan bahwa mimpi tersebut adalah perumpamaan atas apa yang akan dialami oleh kedua Khalifah, yakni berupa ditampakkannya hasil mereka berdua yang baik dan manusia pun memanfaatkannya. Semua itu diambil dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dikarenakan beliau adalah pemilik perkaranya, lalu menegakkannya dengan sempurna serta mengokohkan pondasi agama. Kemudian Abu Bakar menggantikan beliau dan memerangi serta menumpas Ahlur-Riddah (orang-orang murtad). Kemudian ‘Umar menggantikan (Abu Bakar), sehingga semakin luaslah Islam pada zamannya (‘Umar). (Beliau) mengumpamakan perkara kaum Muslimin dengan (sumur) yang berisi penuh dengan air karena kehidupan dan kemaslahatan mereka (kaum Muslimin). (Beliau) juga mengumpamakan pengambilan dan pemberian (air) untuk mereka dari (sumur) tersebut demi pemenuhan kemaslahatan mereka.”

وَفِي قَوْلِهِ لِيُرِيحَنِي إِشَارَةٌ إِلَى خِلَافَةِ أَبِي بَكْرٍ بَعْدَ مَوْتِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِأَنَّ فِي الْمَوْتِ رَاحَةً مِنْ كَدَرِ الدُّنْيَا وَتَعَبِهَا فَقَامَ أَبُو بَكْرٍ بِتَدْبِيرِ أَمْرِ الْأُمَّةِ وَمُعَانَاةِ أَحْوَالِهِمْ
Dan sabdanya, “Untuk mengistirahatkanku.” Yakni mengisyaratkan Kekhilafahan Abu Bakar setelah wafatnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dikarenakan kematian merupakan istirahat dari beban dunia dan kelelahannya. Lalu Abu Bakar menangani perkara umat beserta segala perihal mereka.

وَأَمَّا قَوْلُهُ وَفِي نَزْعِهِ ضَعْفٌ فَلَيْسَ فِيهِ حَطٌّ مِنْ فَضِيلَتِهِ وَإِنَّمَا هُوَ إِخْبَارٌ عَنْ حَالِهِ فِي قِصَرِ مُدَّةِ وِلَايَتِهِ وَأَمَّا وِلَايَةُ عُمَرَ فَإِنَّهَا لَمَّا طَالَتْ كَثُرَ انْتِفَاعُ النَّاسِ بِهَا وَاتَّسَعَتْ دَائِرَةُ الْإِسْلَامِ بِكَثْرَةِ الْفُتُوحِ وَتَمْصِيرِ الْأَمْصَارِ وَتَدْوِينِ الدَّوَاوِينِ
Adapun sabdanya, “Pada timbaannya tersebut terdapat kelemahan.” Tidaklah terkait dengan keutamaannya, namun merupakan khabar mengenai singkatnya masa kekuasaannya. Sedangkan masa kekuasaan ‘Umar cukup lama, sehingga manusia dapat banyak mengambil manfaat. Dan wilayah Islam pun meluas dengan banyaknya berbagai penaklukkan, perluasan perkotaan dan pembangunan.

وَأَمَّا قَوْلُهُ وَاللَّهُ يَغْفِرُ لَهُ فَلَيْسَ فِيهِ نَقْصٌ لَهُ وَلَا إِشَارَةٌ إِلَى أَنَّهُ وَقَعَ مِنْهُ ذَنْبٌ وَإِنَّمَا هِيَ كَلِمَةٌ كَانُوا يَقُولُونَهَا يُدَعِّمُونَ بِهَا الْكَلَام وَفِي الحَدِيث إِعْلَام بخلافتهما وَصِحَّة
Sedangkan sabdanya, “Dan Allah mengampuninya.” Bukan berarti adanya kekurangan dan bukanlah mengisyaratkan adanya dosa padanya, namun ia merupakan sebuah kalimat yang biasa mereka ucapkan untuk mengokohkan perkataan tersebut. Di dalam hadits ini terdapat pengetahuan mengenai Kekhilafahan mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar) dan sahnya (Kekhilafahan) tersebut.

[Fathul Baariy 12/413, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

Oleh karena itu, Abdurrazaq yang merupakan Syiah berkata mengenai Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma.

سمعت عَبْد الرَّزَّاقِ يَقُول: والله ما انشرح صدري قط، أن أفضل عليا على أبي بكر وعُمَر، رحم الله أبا بكر ورحم الله عُمَر ورحم الله عثمان ورحم الله عليا، من لم يحبهم فما هو مؤمن، وَقَال: أوثق عملي حبي إياهم.
Aku mendengar ‘Abdurrazaq berkata, “Demi Allah, tidaklah akan lapang dadaku jika aku mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar. Semoga Allah merahmati Abu Bakar, semoga Allah merahmati ‘Umar dan semoga Allah merahmati ‘Utsman serta semoga Allah merahmati ‘Aliy. Tidaklah seseorang yang mencintai mereka, maka bukanlah seorang Mukmin. Lalu ia berkata lagi, “Amalku yang terkuat adalah mencintai mereka.”

وَقَال أبو الأزهر أحمد بن الأزهر النيسابوري: سمعت عبد الرزاق يقول: أفضل الشيخين بتفضيل علي إياهما على نفسه، ولو لم يفضلهما لم أفضلهما، كفى بي آزرا أن أحب عليا ثم أخالف قوله.
Abu al-Ahzar Ahmad bin al-Ahzar an-Naisaburiy berkata, “Aku mendengar ‘Abdurrazaq berkata, “Aku lebih mengutamakan asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar) dengan keutamaan ‘Aliy, (yakni pengutamaan) keduanya di atas dirinya (‘Aliy). Seandainya (‘Aliy) tidak mengutamakan keduanya maka aku pun juga tidak akan mengutamakan mereka berdua. Cukuplah bagiku sebuah dosa dengan mencintai ‘Aliy kemudian aku menyelisihi perkataannya.”

[Tahdzib al-Kamal fi Asma’ ar-Rijal 18/60, al-Hafizh al-Mizzi]

Syiah telah mengutamakan Abu Bakar dan ‘Umar di atas ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhum dikarenakan ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu mengutamakan mereka berdua.

عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْحَنَفِيَّةِ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي
أَيُّ النَّاسِ خَيْرٌ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَبُو بَكْرٍ قُلْتُ ثُمَّ مَنْ قَالَ ثُمَّ عُمَرُ وَخَشِيتُ أَنْ يَقُولَ عُثْمَانُ قُلْتُ ثُمَّ أَنْتَ قَالَ مَا أَنَا إِلَّا رَجُلٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ
Dari Muhammad bin al-Hanafiyyah, ia berkata, aku bertanya kepada ayahku (Aliy bin Abi Thalib Radhiyallahu ‘anhu).
“Siapakah manusia yang terbaik setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam?” Lantas ia (‘Aliy) menjawab, “Abu Bakar.” Aku bertanya kembali, “Kemudian siapa?” Lalu ia menjawab, “Kemudian ‘Umar.” Aku khawatir (setelah itu) ia akan menjawab ‘Utsman, maka aku (langsung) berkata, “Kemudian engkau.” (Namun) ia (‘Aliy) berkata, “Aku tidak lain hanyalah seorang laki-laki dari kalangan kaum Muslimin.” [Bukhari no.3395]

وَلِهَذَا كَانَتِ الشِّيعَةُ الْمُتَقَدِّمُونَ الَّذِينَ صَحِبُوا عَلِيًّا، [أَوْ كَانُوا فِي ذَلِكَ الزَّمَانِ] لَمْ يَتَنَازَعُوا فِي تَفْضِيلِ أَبِي بَكْرٍ، وَعُمَرَ، وَإِنَّمَا كَانَ نِزَاعُهُمْ فِي [تَفْضِيلِ] عَلِيٍّ، وَعُثْمَانَ
Oleh karena itu, Syiah Mutaqaddimun (generasi awal) yang merupakan pengikutnya ‘Aliy atau mereka yang berada pada zaman itu tidak berselisih dalam mengutamakan Abu Bakar dan ‘Umar. Namun mereka (Syiah generasi awal) hanya berselisih mengenai (mana yang lebih) utama antara ‘Aliy dan ‘Utsman.
[Minhajus Sunnah an-Nabawiyyah 1/13, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

[-] Bid’ah Syiah Sughra
2. Syiah Ghuluw [Syiah + Ghuluw] atau disebut juga sebagai Syiah Rafidhah, yaitu Syiah al-Mufadhdhilah yang mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum (berdasarkan ijtihad), namun masih memuliakan dan tidak mencela mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar). Mereka membicarakan ‘Utsman, Zubair, Thalhah, Mu’awiyyah, dan sekelompok orang yang memerangi ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu dengan mengkritik dan mencaci maki mereka dikarenakan kondisi fitnah yang menyebabkan peperangan di antara mereka.

أبان بن تغلب الكوفي شيعي جلد، لكنه صدوق، فلنا صدقه وعليه بدعته.
وقد وثقه أحمد بن حنبل، وابن معين، وأبو حاتم، وأورده ابن عدي، وقال: كان غاليا في التشيع.
Aban bin Taghlib al-Kufiy yang merupakan seorang Syiah Tulen, namun ia shaduq (jujur). Oleh karena itu, bagi kami kejujurannya sedangkan bid’ahnya adalah buat dirinya.
Ahmad bin Hanbal mentsiqahkannya, dan begitupula dengan Ibnu Ma’in dan Abu Hatim. Ibnu ‘Adiy menyatakan, “Ia Ghuluw dalam Tasyayu’.”
[Mizan al-I’tidal 1/5, al-Hafizh adz-Dzahabi]

Oleh karena itu, Aban bin Taghlib yang merupakan Syiah Ghuluw, ia mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum (berdasarkan ijtihad), namun ia tidak mencaci mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar).

فالشيعي الغالي في زمان السلف وعرفهم هو من تكلم في عثمان والزبير وطلحة ومعاوية وطائفة ممن حارب عليا رضي الله عنه، وتعرض لسبهم
Adapun seorang Syiah yang Ghuluw pada zaman Salaf dengan berdasarkan pengertian mereka adalah orang-orang yang membicarakan ‘Utsman, Zubair, Thalhah, Mu’awiyyah, dan sekelompok orang yang memerangi ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu dengan mengkritik dan mencaci maki mereka.

والغالي في زماننا وعرفنا هو الذي يكفر هؤلاء السادة، ويتبرأ من الشيخين أيضاً، فهذا ضال معثر [ولم يكن أبان بن تغلب يعرض للشيخين أصلا، بل قد يعتقد عليا أفضل منهما]
Sedangkan (Syiah) Ghuluw pada zaman kita dengan berdasarkan pengertian kita adalah orang-orang yang mengkafirkan tokoh-tokoh mulia (Shahabat) dan bertabara’ (berlepas diri) dari asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar). Ini adalah kesesatan yang membinasakan.
Adapun Aban bin Taghlib tidak pernah mengkritik (membicarakan dengan tidak layak) asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar), namun ia meyakini bahwa ‘Aliy lebih utama dari mereka berdua.
[Mizan al-I’tidal 1/6, al-Hafizh adz-Dzahabi]

فالتشيع في عرف المتقدمين هو اعتقاد تفضيل علي على عثمان, وأن عليا كان مصيبا في حروبه وأن مخالفه مخطئ مع تقديم الشيخين وتفضيلهما, وربما اعتقد بعضهم أن عليا أفضل الخلق بعد رسول الله -صلى الله عليهآله وسلم-, وإذا كان معتقد ذلك ورعا دينا صادقا مجتهدا فلا ترد روايته بهذا, لا سيما إن كان غير داعية,
(Sehingga) Syiah dalam pengertian Mutaqaddimun (Ulama terdahulu) adalah yang berkeyakinan dalam mengutamakan ‘Aliy di atas ‘Utsman, dan bahwasanya ‘Aliy selalu benar di dalam peperangannya, sedangkan penyelisihnya berada di pihak yang salah, serta mendahulukan asy-Syaikhain (Abu Bakar dan ‘Umar) dan lebih mengutamakan mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar). Dan mungkin saja terdapat sebagian mereka yang berkeyakinan bahwa ‘Aliy adalah makhluk yang lebih utama setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, jika ia berkeyakinan demikian secara ijtihad namun ia merupakan seorang yang wara’, (taat) beragama dan jujur, maka tidaklah ditolak riwayatnya. Lebih-lebih jika ia tidak menyebarkan (keyakinannya).
[Tahdzib at-Tahdzib 1/94, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

Apabila terdapat segelintir Syiah ‘Aliy yang berkeyakinan bahwa ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu adalah orang yang lebih utama setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, maka Syiah ‘Aliy tersebut telah keliru (tidak benar) dengan berdasarkan ijtihad pribadinya. Adapun yang Shahih adalah apa yang telah tsabit di dalam Shahih Muslim melalui lisan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dari Shahabat Amr bin al-Ash Radhiyallahu ‘anhu.

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَهُ عَلَى جَيْشِ ذَاتِ السَّلَاسِلِ فَأَتَيْتُهُ فَقُلْتُ أَيُّ النَّاسِ أَحَبُّ إِلَيْكَ قَالَ عَائِشَةُ قُلْتُ مِنْ الرِّجَالِ قَالَ أَبُوهَا قُلْتُ ثُمَّ مَنْ قَالَ عُمَرُ فَعَدَّ رِجَالًا
Bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pernah mengutusnya (Amr bin al-Ash) untuk (memimpin) pasukan Dzatu as-Salasil. Aku (Amr bin al-Ash) menemui beliau seraya bertanya, “Siapakah orang yang paling engkau cintai?” Beliau  menjawab, “‘Aisyah.” Lalu aku bertanya lagi, “Kalau dari kaum laki-laki?” Beliau  menjawab, “Ayahnya (Abu Bakar).” Kemudian aku bertanya kembali, “Kemudian siapa?” Beliau menjawab, “‘Umar.” Selanjutnya beliau menyebutkan beberapa orang (Shahabat lainnya). [Muslim no.4396]

هَذَا تَصْرِيحٌ بِعَظِيمِ فَضَائِلِ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَفِيهِ دَلَالَةٌ بَيِّنَةٌ لِأَهْلِ السُّنَّةِ فِي تَفْضِيلِ أَبِي بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرَ عَلَى جَمِيعِ الصَّحَابَةِ
Hadits (tersebut di atas) secara sharih (jelas) menunjukkan keutamaan Abu Bakar dan ‘Umar serta ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anhum. Dan di dalamnya terdapat dalil yang nyata bagi Ahlus Sunnah mengenai keutamaan Abu Bakar kemudian ‘Umar atas seluruh Shahabat.
[Syarah Shahih Muslim 15/153, Imam an-Nawawi]

وَقَالَتِ الشِّيعَةُ عَلِيٌّ وَاتَّفَقَ أَهْلُ السُّنَّةِ عَلَى أَنَّ أَفْضَلَهُمْ أَبُو بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرُ قَالَ جُمْهُورُهُمْ ثُمَّ عُثْمَانُ ثُمَّ عَلِيٌّ وَقَالَ بَعْضُ أَهْلِ السُّنَّةِ مِنْ أَهْلِ الْكُوفَةِ بِتَقْدِيمِ عَلِيٍّ عَلَى عُثْمَانَ وَالصَّحِيحُ الْمَشْهُورُ تَقْدِيمُ عُثْمَانَ
Sementara Syiah berpendapat (lebih mengutamakan) ‘Aliy. Sedangkan Ahlus Sunnah lebih mengutamakan Abu Bakar kemudian ‘Umar. Jumhur (mayoritas Ulama) berpendapat (yang lebih utama setelah Abu Bakar dan ‘Umar) adalah ‘Utsman lalu ‘Aliy. Sebagian Ahlus Sunnah yang merupakan penduduk Kufah berpendapat untuk lebih mengutamakan ‘Aliy di atas ‘Utsman. Namun yang shahih dan masyhur adalah lebih mengutamakan ‘Utsman.
[Syarah Shahih Muslim 15/148, Imam an-Nawawi]

Dari pemaparan kesimpulan tersebut di atas, Tanya Syiah akan mengambil beberapa faidah, di antaranya yaitu :

1. Syiah generasi awal mengambil ilmu (hadits) Rasulullah Shallalahu ‘alaihi wa Sallam melalui jalan para Shahabat Radhiyallahu ‘anhum serta memuliakan dan tidak mencaci Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, sehingga kita dapat temukan bahwa terdapatnya perawi Syiah generasi awal yang taat beragama, wara’ dan jujur di dalam kitab Shahih al-Bukhari. Hal ini berbeda dengan Syiah generasi belakangan yang merupakan Syiah Rafidhah Tulen dalam mengkafirkan para Shahabat Radhiyallahu ‘anhum seraya menolak hadits-hadits yang diriwayatkan oleh mereka (para Shahabat).

2. Jika kita memperhatikan matan (isi) hadits-hadits yang diriwayatkan oleh Syiah generasi awal, maka isinya tidak mendukung Bid’ah yang diada-adakan oleh Syiah Rafidhah Tulen, bahkan bertolak belakang dengan Aqidah mereka (Syiah Rafidhah Tulen).
Sebagai contoh :

عبيد الله بن موسى العبسي الكوفي، شيخ البخاري. ثقة في نفسه، لكنه شيعي متحرق. وثقه أبو حاتم، وابن معين.
‘Ubaidillah bin Musa al-‘Absiy al-Kufiy, Syaikhnya al-Bukhariy. Tsiqah pada dirinya, namun ia seorang Syiah yang ekstrim. Abu Hatim dan Ibnu Ma’in mentsiqahkannya.
[Mizan al-I’tidal 3/16, al-Hafizh adz-Dzahabi]

‘Ubaidillah bin Musa al-‘Absiy yang merupakan Syiah meriwayatkan bahwa Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma adalah orang yang terbaik setelah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللهِ بنُ مُوْسَى، حَدَّثَنَا مَالِكُ بنُ مِغْوَلٍ، عَنْ عَوْنِ بنِ أَبِي جُحَيْفَةَ، عَنْ أَبِيْهِ، قَالَ: قَالَ عَلِيٌّ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُ-: خَيْرُنَا بَعْدَ نَبِيِّنَا: أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا-.
‘Ubaidillah bin Musa telah menceritakan kepada kami, Malik bin Mighwal telah menceritakan kepada kami, dari ‘Aun bin Abi Juhaifah, dari ayahnya, ia berkata, ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu berkata, “Sebaik-baiknya (orang di antara) kami setelah Nabi kami adalah Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma.”
[Siyar A’lam an-Nubala’ 9/556, al-Hafizh adz-Dzahabi]

Riwayat ‘Ubaidillah bin Musa al-‘Absiy dapat kita jumpai di dalam Kitab Shahih al-Bukhari, yang isinya sangat bertentangan dengan Aqidah Syiah Rafidhah Tulen.

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ أَخْبَرَنَا حَنْظَلَةُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ عِكْرِمَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ
‘Ubaidillah bin Musa telah mengabarkan kepada kami, ia berkata, Hanzhalah bin Abi Sufyan telah mengabarkan kepada kami dari ‘Ikrimah bin Khalid dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Islam dibangun atas 5 (perkara), yaitu Syahadat, yakni tidak ada Ilah yang berhak diibadahi dengan haq melainkan Allah dan Muhammad adalah Rasulullah, menegakkan Shalat, membayar Zakat, dan menunaikan Haji, serta Puasa Ramadhan.” [Bukhari no.7]

Adapun rukun Islam yang diyakini oleh Syiah generasi belakangan, yakni Syiah Rafidhah Tulen adalah sebagaimana yang tercantum di dalam kitab suci mereka.

عن أبي جعفر (عليه السلام): قال: بني الاسلام على خمس: على الصلاة والزكاة والصوم والحج والولاية ولم يناد بشئ كما نودي بالولاية.
الكافي - الشيخ الكليني - ج ٢ - الصفحة ١٨
Dari Abu Ja’far ‘alaihi Salam, dia mengatakan, “Islam dibangun atas 5 (perkara), yaitu : Shalat, Zakat, Puasa, Haji, dan Wilayah. Dan tidaklah diserukan dengan sangat keras sebagaimana penyeruannya terhadap Wilayah.”
[al-Kaafi 2/18, al-Kulainy Pendeta Syiah Rafidhah al-Majusi]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1123_الكافي-الشيخ-الكليني-ج-٢/الصفحة_18]

Oleh karena itu, Risalah Amman menyatakan bahwa tidak boleh mengkafirkan seorang Muslim yang bermadzhab Ja’fariy (klaim Syiah Rafidhah Tulen mengikuti Ja’far ash-Shadiq, padahal Ja’far ash-Shadiq berlepas diri dari Syiah Rafidhah Tulen yang mengklaim bahwa Ja’far ash-Shadiq adalah seorang Imam yang ma’shum –Insya Allah akan dibahas pada Goresan Pena Tanya Syiah selanjutnya-) selama ia meyakini Rukun Islam yang 5, yakni dua (kalimat) Syahadat, Shalat, Zakat, dan Puasa Ramadhan, serta Haji ke Baitullah.

(1) إنّ كل من يتّبع أحد المذاهب الأربعة من أهل السنّة والجماعة (الحنفي، والمالكي، والشافعي، والحنبلي) والمذهب الجعفري، والمذهب الزيدي، والمذهب الإباضي، والمذهب الظاهري، فهو مسلم، ولا يجوز تكفيره. ويحرم دمه وعرضه وماله. وأيضاً، ووفقاً لما جاء في فتوى فضيلة شيخ الأزهر، لا يجوز تكفير أصحاب العقيدة الأشعريّة، ومن يمارس التصوّف الحقيقي، وكذلك لا يجوز تكفير أصحاب الفكر السلفي الصحيح
(1) Siapa saja yang mengikuti salah satu Madzhab empat yang berasal dari Ahlus Sunnah wal Jama’ah (Hanafiy, Malikiy, Syafi’iy, Hanbaliy) serta madzhab Ja’fariy, Zaidiy, Ibadhiy dan Dzahiriy, maka ia adalah seorang Muslim. Sehingga tidak diperbolehkan untuk mengkafirkannya, haram darahnya dan kehormatannya serta hartanya. Dan juga, berdasarkan fatwa yang berasal dari Fadhilatusy Syaikh al-Azhar, yakni tidak diperbolehkan mengkafirkan orang yang memiliki ‘Aqidah al-Asy’ariyyah, serta orang yang mempraktekkan at-Tasawwuf al-Haqiqiy, dan begitupula tidak diperbolehkan mengkafirkan orang yang memiliki pemahaman as-Salafiy ash-Shahih.

كما لا يجـــوز تكفير أيّ فئة أخــرى مـن المسلمين تؤمــن بالله سبحانه وتعالى وبرسوله صلى الله عليه وسلم وأركان الإيمان، وتحترم أركان الإسلام، ولا تنكر معلوماً من الدين بالضرورة
Sebagaimana pula tidak diperbolehkan untuk mengkafirkan kelompok kaum Muslimin lainnya yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, serta (memiliki keyakinan) Rukun Iman dan Rukun Islam, seraya tidak mengingkari (prinsip-prinsip dasar) Agama (Islam) yang telah jelas.

(2) إنّ ما يجمع بين المذاهب أكثر بكثير ممّا بينها من الاختلاف. فأصحاب المذاهب الثمانية متفقون على المبادئ الأساسيّة للإسلام. فكلّهم يؤمن بالله سبحانه وتعالى، واحداً أحداً، وبأنّ القرآن الكريم كلام الله المنزَّل، وبسيدنا محمد عليه الصلاة والسلام نبياً ورسولاً للبشرية كافّة. وكلهم متفق على أركان الإسلام الخمسة: الشهادتين، والصلاة، والزكاة، وصوم رمضان، وحجّ البيت، وعلى أركان الإيمان: الإيمان بالله، وملائكته، وكتبه، ورسله، واليوم الآخر، وبالقدر خيره وشرّه. واختلاف العلماء من أتباع المذاهب هو اختلاف في الفروع وليس في الأصول، وهو رحمة. وقديماً قيل: إنّ اختلاف العلماء في الرأي أمرٌ جيّد
(2) Sesungguhnya terdapat lebih banyak persamaan di antara berbagai madzhab daripada perbedaannya. Para pengikut Madzhab yang delapan telah sepakat mengenai prinsip-prinsip dasar Islam, yaitu beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang Maha Esa, dan sesungguhnya al-Quran al-Karim adalah Kalamullah yang diwahyukan, serta Sayyidina Muhammad ‘alaihi ash-Shalatu wa Sallam adalah seorang Nabi dan Rasul bagi seluruh manusia. Mereka bersepakat mengenai Rukun Islam yang 5, yakni dua (kalimat) Syahadat, Shalat, Zakat, dan Puasa Ramadhan, serta Haji ke Baitullah. (Mereka juga bersepakat) mengenai Rukun Iman, yakni Iman kepada Allah, Malaikat-Nya, Kitab-Nya, Rasul-Nya, dan  Hari Akhir, serta Takdir Baik dan Buruk. (Sedangkan) perbedaan Ulama (antar) Madzhab adalah perbedaan dalam (permasalahan) Furu’ dan bukan dalam (perkara) Ushul, (perbedaan) tersebut adalah rahmat. Dahulu dikatakan, “Sesungguhnya perbedaan Ulama dalam berpendapat adalah perkara yang baik.”
[Risalah ‘Amman 12-14]
[ammanmessage.com/index.php?option=com_content&task=view&id=91&Itemid=74]

Sehingga teman-teman dapat menyimpulkan apakah Syiah Rafidhah Tulen tersebut adalah Islam atau bukan Islam?, yakni mereka (Syiah Rafidhah Tulen) memiliki keyakinan Rukun Islam yang berbeda dengan kaum Muslimin.

[-] Bid’ah Syiah Kubra
1. Syiah Ghuluw yang Ghuluw [Syiah + Ghuluw + Ghuluw] atau disebut juga sebagai Syiah Rafidhah Ghuluw, yaitu Syiah as-Sabaiyyah yang merupakan Rafidhah Tulen yang mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum dengan mencela mereka berdua.
2. Syiah Ghuluw yang Ghuluw sangat Ghuluw [Syiah + Ghuluw + Ghuluw + Ghuluw] atau disebut juga sebagai Syiah Rafidhah Ghuluw yang sangat Ghuluw, yaitu Syiah al-Ghaliyah yang mengutamakan ‘Aliy di atas Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhum dengan mencela dan mengkafirkan mereka berdua, serta meyakini aqidah Raj’ah (aqidah ini tersebar setelah ‘Aliy wafat) dan aqidah Bada’. Bahkan ada yang meyakini bahwa ‘Aliy Radhiyallahu ‘anhu adalah Ilah (tasybih, hulul dan tanasukh).
Adapun pada diri mereka terdapat kedustaan yang merupakan syiar mereka dengan suka bertaqiyyah serta berpakaian nifaq, sehingga riwayat mereka tidak bernilai dan tertolak. Hal ini (Dusta yang dikemas dengan nama Taqiyyah) telah diakui sebagai bagian dari agama mereka (Syiah Rafidhah Tulen yang sangat Ghuluw).

قال لي أبو عبد الله (عليه السلام): يا أبا عمر إن تسعة أعشار الدين في التقية ولا دين لمن لا تقية له والتقية في كل شئ
الكافي - الشيخ الكليني - ج ٢ - الصفحة ٢١٧
Abu Abdillah ‘alaihi Salam berkata kepadaku, “Wahai Abu ‘Umar, sesungguhnya sembilan persepuluh agama merupakan Taqiyyah (Berdusta). Tidak ada agama bagi yang tidak mengamalkan Taqiyyah (Berdusta), serta Taqiyyah (Berdusta) pada setiap perkara.”
[Al-Kaafi 2/217, al-Kulainy Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1123_الكافي-الشيخ-الكليني-ج-٢/الصفحة_0?pageno=217]

سمعت شريكا يقول احمل العلم عن كل من لقيت الا الرافضة فانهم يضعون الحديث ويتخذونه دينا
Aku mendengar Syarik berkata, “Ambillah ilmu dari siapa saja yang engkau temui kecuali Rafidhah. Sesungguhnya mereka suka memalsukan hadits dan menjadikannya sebagai agama.”
[Lisan al-Mizan 1/10, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

سَمِعْتُ الشَّافِعِيَّ، يَقُولُ: لَمْ أَرَ أَحَدًا مِنْ أَصْحَابِ الأَهْوَاءِ، أَشْهَدُ بِالزُّورِ مِنَ الرَّافِضَةِ
Aku mendengar asy-Syafi’iy berkata, “Tidaklah aku melihat seorang pun yang berasal dari kalangan al-Ahwa’ yang aku saksikan dengan (kesaksian) palsu daripada Rafidhah.”
[Adab asy-Syafi’i 144, Imam Ibnu Abi Hatim]

سُئِلَ مَالِكٌ عَنِ الرَّافِضَةِ، فَقَالَ: لَا تُكَلِّمْهُمْ، وَلَا تَرْوِ عَنْهُمْ، فَإِنَّهُمْ يَكْذِبُونَ
Malik ditanya mengenai Rafidhah, lalu ia menjawab, “Jangan berbicara dengan mereka, jangan meriwayatkan dari mereka. Sesungguhnya mereka adalah para Pendusta.”
[Minhajus Sunnah an-Nabawiyyah 1/60, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

سَمِعْتُ يَزِيدَ بْنَ هَارُونَ يَقُولُ: يَكْتُبُ عَنْ كُلِّ صَاحِبِ بِدْعَةٍ إِذَا لَمْ يَكُنْ دَاعِيَةً إِلَّا الرَّافِضَةَ، فَإِنَّهُمْ يَكْذِبُونَ
Aku mendengar Yazid bin Harun berkata, “(Boleh) menulis (riwayat) dari setiap pengikut Bid’ah jika ia tidak menyerukan (Bid’ahnya) kecuali Rafidhah. Sesungguhnya mereka adalah para Pendusta.”
[Minhajus Sunnah an-Nabawiyyah 1/60, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

جَابر بْن يَزِيد الْجعْفِيّ
وَكَانَ سبئيا من أَصْحَاب عَبْد اللَّهِ بْن سبأ وَكَانَ يَقُول إِن عليا عَلَيْهِ السَّلامُ يرجع إِلَى الدُّنْيَا
Jabir bin Yazid al-Ju’fiy
Ia adalah seorang Sabaiyya yang merupakan pengikutnya ‘Abdullah bin Saba’ yang berkata bahwa ‘Aliy ‘alaihi Salam akan kembali (Raj’ah) ke dunia.
[Al-Majruhin 1/208, Imam Ibnu Hibban]

سَمِعْتُ جَرِيرًا، يَقُولُ: «لَقِيتُ جَابِرَ بْنَ يَزِيدَ الْجُعْفِيَّ فَلَمْ أَكْتُبْ عَنْهُ، كَانَ يُؤْمِنُ بِالرَّجْعَةِ»
Aku mendengar Jarir, ia berkata, “Aku pernah bertemu dengan Jabir bin Yazid al-Ju’fiy, namun aku tidak menulis (riwayat) darinya. Ia merupakan seorang yang meyakini Raj’ah.” [Shahih Muslim 1/20]

حَدَّثَنَا مِسْعَرٌ، قَالَ: «حَدَّثَنَا جَابِرُ بْنُ يَزِيدَ، قَبْلَ أَنْ يُحْدِثَ مَا أَحْدَثَ»
Mis’ar telah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Jabir bin Yazid telah meriwayatkan kepada kami, sebelum ia membuat sesuatu yang diada-adakan.” [Shahih Muslim 1/20]

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، قَالَ: «كَانَ النَّاسُ يَحْمِلُونَ عَنْ جَابِرٍ قَبْلَ أَنْ يُظْهِرَ مَا أَظْهَرَ، فَلَمَّا أَظْهَرَ مَا أَظْهَرَ اتَّهَمَهُ النَّاسُ فِي حَدِيثِهِ، وَتَرَكَهُ بَعْضُ النَّاسِ» ، فَقِيلَ لَهُ: وَمَا أَظْهَرَ؟ قَالَ: «الْإِيمَانَ بِالرَّجْعَةِ»
Sufyan telah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Dahulu manusia meriwayatkan (hadits) dari Jabir sebelum ia menampakkan sesuatu yang ia tampakkan. Tatkala ia menampakkanya, maka haditsnya muttaham (tertuduh), bahkan sebagian manusia meninggalkannya.” Ditanyakanlah kepadanya (Sufyan), “Apa yang ditampakkannya?” Ia menjawab, “Iman terhadap Raj’ah.” [Shahih Muslim 1/20]

وَمَعْنَى إِيمَانُهُ بِالرَّجْعَةِ هُوَ مَا تَقُولُهُ الرَّافِضَةُ وَتَعْتَقِدُهُ بِزَعْمِهَا الْبَاطِلِ أَنَّ عَلِيًّا كَرَّمَ اللَّهُ وَجْهَهُ فِي السَّحَابِ فَلَا نَخْرُجُ يَعْنِي مَعَ مَنْ يَخْرُجُ مِنْ وَلَدِهِ حَتَّى يُنَادِيَ مِنَ السَّمَاءِ أَنِ اخْرُجُوا مَعَهُ وَهَذَا نَوْعٌ مِنْ أَبَاطِيلِهِمْ وَعَظِيمٌ مِنْ جهالاتهم الللائقة بِأَذْهَانِهِمُ السَّخِيفَةِ وَعُقُولِهِمُ الْوَاهِيَةِ
Makna keimanannya mengenai Raj’ah adalah sebagaimana apa yang dikatakan dan diyakini oleh Rafidhah dengan klaimnya yang bathil, bahwa ‘Aliy Karramallahu Wajhah berada di awan, kita tidak boleh keluar (berjihad) bersama siapa pun yang keluar dari anak keturunannya hingga diserukan dari langit, “Keluarlah kalian bersamanya.” Itulah salah satu contoh kebathilan dan kejahilan mereka yang amat sangat, yang kebodohannya terus menerus menempel di benak mereka.
[Syarah Shahih Muslim 1/101, Imam an-Nawawi]

جابر، وهو ابن يزيد الجعفي، وهو كذاب كما قال أبو حنيفة وابن معين والجوزجاني وغيرهم
Jabir, ia adalah Ibnu Yazid al-Ju’fiy, yang merupakan seorang Pendusta sebagaimana yang dikatakan oleh Abu Hanifah, Ibnu Ma’in dan al-Juzjaniy serta lainnya.
[Silsilah al-Ahadits adh-Dhaifah wa al-Maudhu’ah 2/145, Syaikh al-Albani]

سمعت أبا حنيفة يقول: ما رأيت فيمن رأيت أفضل من عطاء، ولا أكذب من جابر الجعفي
Aku mendengar Abu Hanifah berkata, “Tidaklah aku melihat seseorang yang lebih utama daripada ‘Atha, dan tidaklah (aku melihat seseorang) yang lebih Dusta daripada Jabir al-Ju’fiy.”
[Mizan al-I’tidal 1/380, al-Hafizh adz-Dzahabi]

وقال النسائي وغيره: متروك.
وقال يحيى: لا يكتب حديثه ولا كرامة.
قال أبو داود: ليس عندي بالقوي في حديثه.
An-Nasa’iy dan selainnya berkata, “(Jabir al-Ju’fiy) Matruk.”
Yahya berkata, “Tidaklah ditulis haditnya (Jabir al-Ju’fiy) serta tidak bernilai.”
Abu Dawud berkata, “Hadits yang dimilikinya (Jabir al-Ju’fiy) tidaklah kuat.”
[Mizan al-I’tidal 1/380, al-Hafizh adz-Dzahabi]

Jabir bin Yazid al-Ju’fiy al-Kadzab (Pendusta) mengklaim memiliki hingga 70.000 hadits yang menjadi rujukan Syiah Rafidhah hari ini.

جابر بن يزيد بن الحارث الجعفي الكوفي.
أحد علماء الشيعة.
Jabir bin Yazid bin al-Harits al-Ju’fiy al-Kufiy, ia merupakan salah seorang Ulama Syiah.
[Mizan al-I’tidal 1/379, al-Hafizh adz-Dzahabi]

أَنَّهُمَا سَمِعَا الْجَرَّاحَ بْنَ مَلِيحٍ، يَقُولُ: سَمِعْتُ جَابِرًا يَقُولُ: «عِنْدِي سَبْعُونَ أَلْفَ حَدِيثٍ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّهَا»
Mereka berdua mendengar al-Jarrah bin Malih berkata, aku mendengar Jabir berkata, “Aku memiliki 70.000 hadits dari Abu Ja’far, dan semuanya berasal dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.” [Shahih Muslim 1/20]

سَمِعْتُ زُهَيْرًا، يَقُولُ: قَالَ جَابِرٌ - أَوْ سَمِعْتُ جَابِرًا - يَقُولُ: «إِنَّ عِنْدِي لَخَمْسِينَ أَلْفَ حَدِيثٍ، مَا حَدَّثْتُ مِنْهَا بِشَيْءٍ» ، قَالَ: ثُمَّ حَدَّثَ يَوْمًا بِحَدِيثٍ، فَقَالَ: «هَذَا مِنَ الْخَمْسِينَ أَلْفًا»
Aku telah mendengar Zuhair, ia berkata, Jabir berkata atau aku mendengar Jabir, ia berkata, “Sesungguhnya aku memiliki 50.000 hadits yang belum pernah aku beritahukan.” (Zuhair) berkata, kemudian pada suatu hari ia menceritakan sebuah hadits seraya berkata, “(Hadits) ini termasuk dari 50.000.” [Shahih Muslim 1/20]

سَمِعْتُ سَلَّامَ بْنَ أَبِي مُطِيعٍ، يَقُولُ: سَمِعْتُ جَابِرًا الْجُعْفِيَّ، يَقُولُ: «عِنْدِي خَمْسُونَ أَلْفَ حَدِيثٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ»
Aku telah mendengar Sallam bin Abi Muthi’, ia berkata, aku mendengar Jabir al-Ju’fiy, ia berkata, “Aku memiliki 50.000 hadits yang berasal dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.” [Shahih Muslim 1/20]

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، قَالَ: «سَمِعْتُ جَابِرًا، يُحَدِّثُ بِنَحْوٍ مِنْ ثَلَاثِينَ أَلْفَ حَدِيثٍ، مَا أَسْتَحِلُّ أَنْ أَذْكُرَ مِنْهَا شَيْئًا، وَأَنَّ لِي كَذَا وَكَذَا»
Sufyan telah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Aku telah mendengar Jabir (meriwayatkan) sekitar 30.000 hadits. Tidaklah aku menghalalkan untuk menyebutkannya sedikit pun. Dan sesungguhnya aku memiliki ini dan itu.” [Shahih Muslim 1/21]

حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، قَالَ: سَمِعْتُ رَجُلًا سَأَلَ جَابِرًا عَنْ قَوْلِهِ عَزَّ وَجَلَّ : {فَلَنْ أَبْرَحَ الْأَرْضَ حَتَّى يَأْذَنَ لِي أَبِي أَوْ يَحْكُمَ اللهُ لِي وَهُوَ خَيْرُ الْحَاكِمِينَ} [يوسف: 80] ، فَقَالَ جَابِرٌ: «لَمْ يَجِئْ تَأْوِيلُ هَذِهِ» ، قَالَ سُفْيَانُ: وَكَذَبَ، فَقُلْنَا لِسُفْيَانَ: وَمَا أَرَادَ بِهَذَا؟ فَقَالَ: إِنَّ الرَّافِضَةَ تَقُولُ: إِنَّ عَلِيًّا فِي السَّحَابِ، فَلَا نَخْرُجُ مَعَ مَنْ خَرَجَ مِنْ وَلَدِهِ حَتَّى يُنَادِيَ مُنَادٍ مِنَ السَّمَاءِ يُرِيدُ عَلِيًّا أَنَّهُ يُنَادِي اخْرُجُوا مَعَ فُلَانٍ، يَقُولُ جَابِرٌ: «فَذَا تَأْوِيلُ هَذِهِ الْآيَةِ، وَكَذَبَ، كَانَتْ فِي إِخْوَةِ يُوسُفَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ»
Sufyan telah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Aku telah mendengar seseorang bertanya kepada Jabir mengenai firman-Nya ‘Azza wa Jalla,

فَلَنْ أَبْرَحَ الْأَرْضَ حَتَّى يَأْذَنَ لِي أَبِي أَوْ يَحْكُمَ اللهُ لِي وَهُوَ خَيْرُ الْحَاكِمِينَ
“Sebab itu aku tidak akan meninggalkan negeri ini (Mesir), sampai ayahku mengizinkan kepadaku (untuk kembali), atau Allah memberi keputusan terhadapku. Dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya.” [QS. Yusuf : 80]
Jabir menjawab, “Tidak ada Takwil (Tafsir) pada (ayat) ini.”
Sufyan berkata, “Ia (Jabir) telah berdusta.” Lantas kami pun bertanya kepada Sufyan, “Jadi, apa yang ia (Jabir) maksudkan?”
Lalu (Sufyan) berkata, “Bahwasanya Rafidhah berkata, “Sesungguhnya ‘Aliy berada di awan. Janganlah kita keluar (berjihad) bersama siapa pun yang keluar dari anak keturunannya hingga diserukan oleh seorang penyeru dari langit.” (Penyeru) yang dimaksudkan adalah ‘Aliy, bahwa ia akan menyeru, “Keluarlah kalian bersama dengan fulan.”
Kemudian Jabir berkata, “Itulah Takwil (Tafsir) dari ayat tersebut.”
(Sufyan berkata), “Ia (Jabir) telah berdusta, (ayat) ini berkenaan dengan saudaranya Yusuf Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.” [Shahih Muslim 1/20]

وَسُمُّوا رَافِضَةً مِنَ الرَّفْضِ وَهُوَ التَّرْكُ قَالَ الْأَصْمَعِيُّ وَغَيْرُهُ سُمُّوا رَافِضَةً لِأَنَّهُمْ رَفَضُوا زَيْدَ بْنَ عَلِيٍّ فَتَرَكُوهُ
Mereka dinamakan Rafidhah dikarenakan menolak (rafadha) dan meninggalkan.
Al-Ashma’iy dan selainnya berkata, “Mereka dinamakan Rafidhah dikarenakan mereka menolak (rafadha) Zaid bin ‘Aliy serta meninggalkannya.”
[Syarah Shahih Muslim 1/103, Imam an-Nawawi]

وأما التشيع في عرف المتأخرين فهو الرفض المحض فلا تقبل رواية الرافضي الغالي ولا كرامة
Sehingga Syiah dengan pengertian Muta’akhirin (Ulama belakangan) adalah merupakan Rafidhah Tulen, maka riwayat Rafidhiy ghuluw tersebut tidaklah bernilai.
[Tahdzib at-Tahdzib 1/94, al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani]

الرَّافِضَة فَهَذَا اللَّفْظُ أَوَّلَ مَا ظَهَرَ فِي الْإِسْلَامِ لَمَّا خَرَجَ زَيْدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ فِي أَوَائِلِ الْمِائَةِ الثَّانِيَةِ فِي خِلَافَةِ هِشَامِ بْنِ عَبْدِ الْمَلِكِ وَاتَّبَعَهُ الشِّيعَةُ فَسُئِلَ عَنْ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ فَتَوَلَّاهُمَا وَتَرَحَّمَ عَلَيْهِمَا فَرَفَضَهُ قَوْمٌ فَقَالَ: رَفَضْتُمُونِي رَفَضْتُمُونِي فَسُمُّوا الرَّافِضَةَ
Lafadz Rafidhah pertama kali muncul di dalam Islam, yakni pada saat Zaid bin ‘Aliy bin al-Husain bersama dengan Syiah memberontak terhadap Khilafah Hisyam bin ‘Abdul Malik pada permulaan tahun 200 H. Lalu ditanyalah mengenai Abu Bakar dan ‘Umar (oleh Syiah), namun (Zaid) malah berwilayah (mengakui Kekhilafahan) mereka berdua (Abu Bakar dan ‘Umar), serta menunjukkan rasa sayang kepada mereka berdua. Maka kaum tersebut meninggalkannya (rafadha), kemudian (Zaid) berkata, “Kalian telah meninggalkanku (rafadha), kalian telah meninggalkanku (rafadha).” Lantas mereka pun dinamakan Rafidhah.”
[Majmu’ al-Fatawa 13/35-36, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

وَمِنْ زَمَنِ خُرُوجِ زَيْدٍ افْتَرَقَتِ الشِّيعَةُ إِلَى رَافِضَةٍ، وَزَيْدِيَّةٍ، فَإِنَّهُ لَمَّا سُئِلَ عَنْ أَبِي بَكْرٍ، وَعُمَرَ، فَتَرَحَّمَ عَلَيْهِمَا رَفَضَهُ قَوْمٌ، فَقَالَ. لَهُمْ: رَفَضْتُمُونِي، فَسُمُّوا رَافِضَةً لِرَفْضِهِمْ إِيَّاهُ، وَسُمِّيَ مَنْ لَمْ يَرْفُضْهُ مِنَ الشِّيعَةِ زَيْدِيًّا؛ لِانْتِسَابِهِمْ إِلَيْهِ
Sejak masa pemberontakan Zaid, maka Syiah pun terpecah menjadi Rafidhah dan Zaidiyyah. Peristiwa itu terjadi tatkala (Zaid) ditanya mengenai Abu Bakar dan ‘Umar, lantas ia (Zaid) pun menunjukkan rasa sayang kepada mereka berdua, maka kaum tersebut meninggalkannya (rafadha). (Zaid) berkata kepada mereka, “Kalian telah meninggalkanku (rafadha).” Oleh karena itu, mereka dinamakan sebagai Rafidhah karena mereka pergi meninggalkannya (Zaid). Sedangkan Syiah yang tidak meninggalkannya (Zaid) disebut sebagai Zaidiyyah yang dinisbatkan kepadanya (Zaid).”
[Minhajus Sunnah an-Nabawiyyah 1/35, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

وَمَنْ قَالَ: إِنَّ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ لَيْسَا بِإِمَامَيْنِ، فَهُوَ رَافِضِيٌّ
(Imam asy-Syafi’i berkata), “Dan barangsiapa yang berkata, Sesungguhnya Abu Bakar dan ‘Umar bukanlah Imam (Khalifah), maka ia adalah seorang Rafidhiy.”
[Siyar A’lam an-Nubala’ 10/31, al-Hafizh adz-Dzahabi]

أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَحْمَدَ، قَالَ: قُلْتُ لِأَبِي: مَنِ الرَّافِضَةُ؟ قَالَ: «الَّذِي يَشْتِمُ وَيَسُبُّ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ رَحِمَهُمَا اللَّهُ»
Telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Ahmad, ia berkata, aku bertanya kepada ayahku (Imam Ahmad), “Siapakah Rafidhah?” Lalu ia (Imam Ahmad) menjawab, “(Rafidhah) adalah orang yang mengecam dan mencaci maki Abu Bakar dan ‘Umar Rahimahumallah.”
[As-Sunnah no.777 3/492, Imam al-Khalal]

فَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ أَبْغَضَتْهُمَا الرَّافِضَةُ وَلَعَنَتْهُمَا دُونَ غَيْرِهِمْ مِنْ الطَّوَائِفِ
Abu Bakar dan ‘Umar hanya dibenci dan dilaknat oleh Rafidhah saja, bukan oleh kelompok-kelompok yang lain.
[Majmu’ al-Fatawa 4/435, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah]

سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ عَنْ مَنْ يَشْتِمُ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعَائِشَةَ؟ قَالَ: مَا أُرَآهُ عَلَى الْإِسْلَامِ
Aku bertanya kepada Abu ‘Abdillah mengenai orang yang mencaci maki Abu Bakar dan ‘Umar serta ‘Aisyah?, maka ia menjawab, “Aku tidak berpendapat bahwa ia berada di atas Islam.”
[As-Sunnah no.779 3/493, Imam al-Khalal]

وَقَد اعتقد جماعة من الرافضة أن أبا بَكْر وعمر كانا كافرين وقال بعضهم ارتدا بعد موت رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ومنهم من يَقُول بالتبريء من غير علي
Seluruh Rafidhah berkeyakinan bahwa Abu Bakar dan ‘Umar adalah orang kafir. Sebagian mereka (berkeyakinan) bahwa keduanya murtad setelah wafatnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Bahkan sebagian lagi ada yang bertabara’ (berlepas diri) dari selain ‘Aliy.
[Talbis Iblis 1/88, Imam Ibnul Jauzi]

Adapun Syiah Rafidhah pada zaman ini adalah merupakan Syiah Rafidhah (al-Imamiyyah) yang sangat Ghuluw, mereka mencela dan mengkafirkan Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma. Mereka juga memiliki keyakinan Raj’ah dan Bada’ serta mengklaim bahwa para Imam mereka adalah Asma-ul Husna, sehingga mereka akan mengganti nama-nama Allah dengan nama-nama para Imam mereka dalam beristighatsah (meminta pertolongan dalam keadaan sulit).

[-] Mengkafirkan Abu Bakar dan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma.

كنت معه عليه السلام في بعض خلواته فقلت: إن لي عليك حقا ألا تخبرني عن هذين الرجلين: عن أبي بكر وعمر؟ فقال: كافران كافر من أحبهما
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٦٩ - الصفحة ١٣٧
بحار الأنوار - العلامة المجلسي - ج ٦٩ - الصفحة ١٣٨
Aku pernah bersamanya ‘alaihi Salam pada sebagian waktu menyendirinya dengan bertanya, “Sesungguhnya aku memiliki hak yang harus engkau tunaikan, maka khabarkanlah kepadaku mengenai 2 orang ini, yakni mengenai Abu Bakar dan ‘Umar?” Lantas ia menjawab, “Mereka berdua adalah orang kafir dan kafir juga orang yang mencintai mereka berdua.”
[Bihar al-Anwar 69/137-138, al-Majlisi Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1500_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٦٩/الصفحة_0?pageno=137#top]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1500_بحار-الأنوار-العلامة-المجلسي-ج-٦٩/الصفحة_139#top]

Teman-teman dapat melihat bagaimana Syiah Rafidhah Indonesia mencaci maki Abu Bakar dan ‘Umar beserta para Ahlul Bayt dan Shahabat Radhiyalahu ‘anhum di dalam meteri berikut : Caci-Maki Syiah Rafidhah Indonesia.

[-] Aqidah Raj’ah dan Bada’.

واتفقت الإمامية على وجوب رجعة كثير من الأموات إلى الدنيا قبل يوم القيمة وإن كان بينهم في معنى الرجعة اختلاف. واتفقوا على إطلاق لفظ (البداء) في وصف الله تعالى وأن ذلك من جهة السمع دون القياس.
أوائل المقالات - الشيخ المفيد - الصفحة ٤٦
(Syiah) al-Imamiyyah bersepakat mengenai wajibnya Raj’ah secara besar-besaran (bangkit) dari kematian ke (alam) dunia sebelum hari Kiamat, meskipun di antara mereka berselisih mengenai makna Raj’ah. Dan (Syiah) al-Imamiyyah juga bersepakat menggunakan lafazh al-Bada’ dalam mensifati Allah Ta’ala, dan sesungguhnya (penggunaan lafazh) tersebut berdasarkan sam’i (riwayat) dan bukan berdasarkan qiyas.
[Awa’il al-Maqalat 46, al-Mufid Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1292_أوائل-المقالات-الشيخ-المفيد/الصفحة_0?pageno=46#top]

Teman-teman dapat menjumpai Aqidah Raj’ah, yakni al-Qaim al-Masih ad-Dajjal Imam Mahdi al-Muntazhar Syiah Rafidhah al-Majusi si Kisra Hamba Yazdan dalam membangkitkan (Raj’ah) orang yang telah mati dengan bantuan Jin dengan menyerupakan dirinya sebagai manusia, pada Goresan Pena Tanya Syiah Part [14] Al Qaim Imam Mahdi Syiah Dajjal.

Adapun Aqidah Bada’, teman-teman dapat mengunjungi Goresan Pena Tanya Syiah Part [11] Syiah Majusi Qadariyyah Dibenam Bumi.

[-] Para Imam adalah Asma-ul Husna.

عن أبي عبد الله عليه السلام في قول الله عز وجل: " ولله الأسماء الحسنى فادعوه بها " قال: نحن والله الأسماء الحسنى التي لا يقبل الله من العباد عملا إلا بمعرفتنا
الكافي - الشيخ الكليني - ج ١ - الصفحة ١٤٣
الكافي - الشيخ الكليني - ج ١ - الصفحة ١٤٤
Dari Abu ‘Abdillah ‘alaihi Salam dalam firman Allah ‘Azza wa Jalla, “Hanya milik Allah Asmaa-ul Husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut Asmaa-ul Husna itu.” [QS. Al-A’raaf : 180] Ia (Abu ‘Abdillah) berkata, “Kami, demi Allah adalah Asmaa-ul Husna yang di mana Allah tidak akan menerima amal seorang hamba, kecuali dengan mengenal kami.”
[Al-Kaafiy 1/143-144, al-Kulainiy Pendeta Syiah Rafidhah]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1122_الكافي-الشيخ-الكليني-ج-١/الصفحة_0?pageno=143#top]
[shiaonlinelibrary.com/الكتب/1122_الكافي-الشيخ-الكليني-ج-١/الصفحة_192#top]

Oleh karena itu, kita akan mendapati Syiah Rafidhah al-Imamiyyah yang Ghuluw mengganti nama Allah dengan nama para Imam mereka, sebagaimana yang telah Tanya Syiah Goreskan Pena Part [19] Syiah Melaknat Abdullah Bin Saba Yahudi.